Ablasi Retina: Jenis, Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Ablasi Retina: Jenis, Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Kita berbicara tentang membran peka cahaya yang terletak di bagian belakang mata.

Ketika cahaya melewati mata Anda, lensa memfokuskan gambar pada retina Anda.Retina mengubah gambar menjadi sinyal yang dikirim ke otak Anda melalui saraf optik .

Retina bekerja sama dengan kornea , lensa, dan bagian lain dari mata dan otak untuk menghasilkan penglihatan yang normal.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang retina yang terlepas

Retina yang terlepas terjadi ketika retina terlepas atau terlepas dari lapisan jaringan pendukung di bagian belakang mata. Retina adalah lapisan tipis sel saraf peka cahaya di bagian belakang mata. Kita membutuhkan retina yang sehat agar dapat melihat dengan jelas.

Pada awalnya, detasemen dapat mempengaruhi hanya sebagian kecil dari retina, tetapi tanpa pengobatan, seluruh retina dapat terlepas, dan penglihatan pada mata tersebut akan hilang.

Retina yang terlepas biasanya hanya terjadi pada satu mata dan diperlakukan sebagai keadaan darurat medis.

Orang dengan miopia parah, penderita diabetes, pasien yang telah menjalani operasi katarak yang rumit, dan siapa saja yang mendapat pukulan pada mata, semuanya lebih rentan terhadap kondisi tersebut.

Ada risiko kehilangan penglihatan permanen jika ablasi retina tidak diobati atau jika pengobatan tertunda.

Jenis ablasi retina

Ablasio retina regmatogenosa adalah robekan, robekan, atau lubang pada retina. Lubang ini memungkinkan cairan lewat dari ruang vitreous ke ruang subretina antara retina sensorik dan epitel pigmen retina.

Epitel ini adalah lapisan sel berpigmen tepat di luar retina sensorineural.

Ada jenis lain, yang dikenal sebagai ablasi retina sekunder, ablasi retina eksudatif, atau ablasi retina serosa.

Ini terjadi ketika peradangan, kelainan pembuluh darah, atau cedera menyebabkan cairan menumpuk di bawah retina. Tidak ada lubang, sobek atau sobek.

Ablasio retina traksi terjadi ketika cedera, inflamasi, atau neovaskularisasi menyebabkan jaringan fibrovaskular melepaskan retina sensorik dari epitel pigmen retina.

Gejala

Seseorang dengan ablasi retina dapat mengalami sejumlah gejala.

Ini termasuk:

  • Fotopsia, atau kilatan cahaya yang tiba-tiba dan singkat dari bagian tengah penglihatan atau penglihatan tepi. Kilatan lebih mungkin terjadi saat mata bergerak.
  • Peningkatan jumlah floaters yang signifikan, yaitu puing-puing di mata yang membuat kita melihat benda-benda melayang di depan kita, biasanya sebagai rantai kecil gelembung transparan atau batang yang mengikuti bidang penglihatan kita ketika mata kita berputar.
  • Sensasi yang tidak menyenangkan di mata.
  • Bayangan yang mulai muncul dalam penglihatan tepi dan secara bertahap meluas ke arah pusat bidang penglihatan.
  • Sensasi tirai transparan turun di bidang penglihatan.
  • Garis lurus mulai tampak melengkung.
  • Biasanya tidak menyakitkan.
  • Penglihatan kabur.
  • Kehilangan sebagian penglihatan, yang membuatnya tampak seperti tirai telah melewati bidang penglihatan Anda, dengan efek bayangan gelap.

Penyebab

Retina adalah lapisan jaringan yang melapisi bagian dalam mata. Ini sensitif terhadap cahaya dan fungsinya untuk mengirim sinyal visual ke otak melalui saraf optik.

Ketika kita melihat, cahaya melewati sistem optik mata dan mengenai retina, seperti pada kamera non-digital. Ketika cahaya mengenai retina, ia menghasilkan gambar yang diterjemahkan ke dalam impuls saraf dan dikirim ke otak melalui saraf optik.

Dengan kata lain, sebuah gambar difokuskan pada retina, sel-sel saraf memproses informasi dan mengirimkannya menggunakan impuls listrik melalui saraf optik ke otak.

Jika retina rusak, hal ini dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melihat.

Ablasi retina terjadi ketika lapisan ini ditarik dari posisi normalnya. Terkadang ada robekan kecil di retina. Ini juga dapat menyebabkan retina terlepas.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena ablasi retina meliputi:

  • Genetika, misalnya, jika kerabat dekat memiliki ablasi retina.
  • Usia pertengahan dan lanjut.
  • miopia ekstrim
  • Operasi katarak sebelumnya, terutama jika rumit.
  • ablasi retina anterior.
  • Kondisi mata, seperti uveitis, miopia degeneratif, degenerasi kisi, dan retinoschisis.
  • Trauma, misalnya pukulan pada mata.
  • Diabetes, terutama jika diabetes tidak terkontrol dengan baik

Siapa pun dengan faktor risiko ini harus waspada terhadap kemungkinan retina yang terlepas.

Diagnosa

Jika seorang dokter mencurigai ablasi retina, mereka biasanya akan merujuk pasien ke dokter mata atau dokter mata, untuk diagnosis yang akurat.

Dokter mata akan memeriksa mata Anda setelah melebarkan atau melebarkan pupil dengan obat tetes mata. Ultrasonografi dapat memberikan detail lebih lanjut.

Pakar akan memverifikasi:

  • Visi Anda
  • Tekanan mata Anda.
  • Penampilan fisik mata Anda.
  • Kemampuan Anda untuk melihat warna.

Dokter Anda mungkin juga menguji kemampuan retina Anda untuk mengirim impuls ke otak Anda. Mereka dapat mengontrol aliran darah melalui mata Anda dan khususnya ke retina Anda.

Dokter Anda mungkin juga memesan USG mata Anda. Ini adalah tes tanpa rasa sakit yang menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar mata Anda.

Perlakuan

Pilihan pengobatan untuk retina yang terlepas adalah semua jenis operasi, seperti yang akan dijelaskan.

Operasi

Pembedahan akan diperlukan untuk menemukan dan menutup semua robekan retina dan untuk meredakan traksi atau tarikan vitreoretinal saat ini atau di masa mendatang. Tanpa operasi, ada risiko tinggi kehilangan penglihatan total.

Pilihan untuk operasi meliputi:

  • Operasi laser atau fotokoagulasi: Sinar laser diarahkan melalui lensa kontak atau oftalmoskop. Laser membakar di sekitar robekan retina, menghasilkan jaringan parut yang kemudian menyatukan kembali jaringan tersebut.
  • Cryotherapy: Cryosurgery, cryoprotection, atau pembekuan melibatkan penerapan dingin yang ekstrim untuk menghancurkan jaringan abnormal atau berpenyakit. Prosedur ini menghasilkan bekas luka halus yang membantu menghubungkan retina ke dinding mata.
  • Tekuk sklera: Di area di mana retina terlepas, pita karet silikon atau spons yang sangat tipis dijahit ke sklera, bagian luar mata yang berwarna putih. Jaringan di sekitar area tersebut dapat dibekukan atau laser dapat digunakan untuk menandai jaringan tersebut.
  • Vitrektomi: Gel vitreous dikeluarkan dari mata dan gelembung gas atau gelembung minyak silikon digunakan untuk menahan retina pada tempatnya. Lukanya dijahit. Minyak silikon harus dikeluarkan 2 hingga 8 bulan setelah prosedur.
  • Retinopeksi pneumatik – Dapat digunakan jika pelepasan tidak rumit. Ahli bedah membekukan area air mata, menggunakan cryoprotection, sebelum menyuntikkan gelembung ke dalam rongga vitreous mata.

Seseorang yang memiliki gelembung gas di matanya mungkin disarankan untuk memegang kepalanya dengan cara tertentu untuk sementara waktu, dan tidak akan diizinkan untuk menoleh.

Para peneliti telah mempelajari penggunaan minyak silikon untuk mengobati vitreoretinopathy proliferatif (PVR), komplikasi dari operasi ablasi retina yang dapat menyebabkan peningkatan ablasi retina.

National Eye Institute memperkirakan bahwa sekitar 90 persen perawatan untuk ablasi retina berhasil, meskipun beberapa orang akan membutuhkan perawatan lebih lanjut.

Terkadang retina tidak dapat disambungkan kembali, dan penglihatan orang tersebut akan terus memburuk.

Penglihatan pasien akan kembali beberapa minggu setelah perawatan. Jika makula terlibat dalam pelepasan, penglihatan orang tersebut mungkin tidak sejelas sebelumnya. Makula adalah bagian mata yang memungkinkan kita untuk melihat apa yang ada di depan kita.

Biaya operasi ablasi retina tergantung pada jenis prosedurnya.

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2014 menunjukkan bahwa “pengobatan dan pencegahan DR sangat hemat biaya dibandingkan dengan perawatan lain untuk penyakit retina lainnya, terlepas dari modalitas pengobatan.”

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Ophthalomology, menyeimbangkan biaya pengobatan dengan manfaat penglihatan yang baik dan kualitas hidup.

Ada risiko kecil komplikasi setelah operasi. Ini termasuk alergi obat, pendarahan mata, penglihatan ganda, katarak, glaukoma, dan infeksi mata.

Menghadiri pemeriksaan mata secara teratur dapat membantu mengurangi risiko ablasi retina, karena kondisi mata terkadang dapat dideteksi pada tahap awal.