Kesehatan

Abses Perianal: Definisi, Klasifikasi, Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Pria dua kali lebih mungkin mengalami abses dubur dibandingkan wanita, yang paling umum terjadi antara usia 20 hingga 60 tahun.

Abses perianal dan perirektal adalah masalah anorektal yang umum.

Infeksi paling sering berasal dari kelenjar kripta anus yang tersumbat, dengan nanah yang terkumpul di jaringan subkutan, bidang intersphincteric, atau di luarnya (ruang ischiorectal atau ruang supralevator) di mana berbagai jenis abses anorektal terbentuk.

Fistula adalah manifestasi kronis dari abses anorektal. Etiologi yang paling umum dari fistula anorektal adalah kelenjar kripta anal yang terinfeksi.

Klasifikasi abses

Abses ischiorectal (abses ischioanal)

Ini menembus melalui sfingter anal eksternal ke dalam ruang ischiorectal.

Abses intersphincteric

Hanya 2-5% dari semua abses anorektal terletak di sulkus intersphincteric antara sphincter internal dan eksternal.

Akibatnya, mereka sering tidak menyebabkan perubahan pada kulit perianal, tetapi dapat dipalpasi selama pemeriksaan colok dubur sebagai massa yang berfluktuasi yang menonjol ke dalam lumen.

Abses supralevator

Mereka dapat berasal dari dua sumber yang berbeda: infeksi kriptoglandular tipikal yang berjalan secara superior dalam bidang intersphincteric ke ruang supralevator, atau proses inflamasi panggul yang disebabkan oleh penyakit Crohn atau kolon yang berlubang oleh penyakit divertikular atau kanker.

Sumber potensial infeksi panggul paling baik ditentukan dari riwayat pasien.

Abses tapal kuda

Mereka adalah abses perirektal kompleks yang paling sering terbentuk di posterior saluran anus.

Ruang potensial di mana abses berasal bergabung dengan dasar panggul di bagian atas, oleh ligamen anococcygeal di bagian bawah, dan oleh tulang ekor dan saluran anus.

Karena batas-batas yang relatif kaku ini, abses di ruang ini terpaksa menyebar ke ruang ischiorectal, baik secara unilateral maupun bilateral (tapal kuda).

Gejala abses perianal

Pasien dengan abses sering mengalami nyeri hebat di daerah dubur atau dubur.

Rasa sakitnya konstan dan tidak selalu terkait dengan buang air besar.

Gejala abses anus meliputi:

Nyeri dubur, terutama saat buang air besar, tetapi juga saat duduk dan aktif, bengkak dan kemerahan di sekitar anus.

Gejala seperti demam dan malaise biasa terjadi.

Pasien juga mungkin mengalami drainase perianal intermiten yang bau, jika abses mulai mengering secara spontan. Gatal dapat diamati.

Pendarahan dari anus

Sembelit,

Sakit saat buang air kecil

Penyebab abses anus

Risiko mengalami abses dubur lebih tinggi jika Anda memiliki:

Diabetes.

Penyakit radang usus, seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa , atau kondisi usus jangka panjang (kronis) lainnya.

seks anal

Sistem kekebalan yang melemah, baik karena penyakit, kekurangan gizi, atau penyalahgunaan obat.

Pernah mengalami abses dubur (hingga 50% abses berulang) atau fistula anal (fistula abses perianal).

Sekitar satu dari dua orang dengan abses dubur mengembangkan fistula anal, terowongan antara anus dan rektum.

Diagnosa

Pada pemeriksaan fisik, area fluktuasi atau bercak kulit eritematosa yang indurasi dapat terlihat di atas kulit perianal pada pasien dengan abses superfisial (perianal).

Jika abses lebih dalam mereka mungkin tidak memiliki tanda-tanda fisik pada pemeriksaan luar, dan abses hanya dapat dirasakan dengan pemeriksaan colok dubur atau pencitraan.

Kulit perianal dapat mengalami ekskoriasi dan inflamasi. Bukaan eksternal dapat divisualisasikan atau dipalpasi sebagai indurasi tepat di bawah kulit jika bukaan eksternal tidak lengkap atau buta.

Lubang luar mungkin meradang, nyeri tekan, dan/atau mengeluarkan cairan purulen. Tali pusat yang dapat dipalpasi dapat terlihat dari pembukaan eksternal ke lubang anus.

Pembukaan internal di anus dapat dilihat dengan pemeriksaan anoskopi, sedangkan sigmoidoskop mungkin diperlukan untuk melihat lubang internal di rektum. Dalam beberapa kasus, pembukaan internal dapat dirasakan pada pemeriksaan dubur digital.

Abses anorektal harus dicurigai pada pasien yang datang dengan nyeri hebat di daerah anus atau dubur.

Abses anorektal superfisial dapat didiagnosis pada pemeriksaan fisik dengan temuan eritema perianal dan massa yang sering berfluktuasi.

Abses yang lebih dalam dapat didiagnosis dengan merasakan massa yang lunak dan sering berfluktuasi secara internal pada pemeriksaan colok dubur atau dengan pemeriksaan pencitraan.

Pemeriksaan pencitraan, seperti computed tomography, MRI, dan ultrasonografi transperitoneal atau endorektal, dapat memastikan diagnosis bila dicurigai adanya abses anorektal dalam, tetapi tidak dapat dipalpasi dengan pemeriksaan eksternal atau pemeriksaan rektal digital.

Perlakuan

Setelah didiagnosis, semua abses perianal dan perirektal harus segera dikeringkan, kurangnya fluktuasi tidak boleh menjadi alasan untuk menunda pengobatan.

Setiap abses anorektal yang tidak terdrainase dapat terus meluas ke ruang yang berdekatan, serta berkembang menjadi infeksi sistemik umum.

Abses perianal harus dikeringkan melalui sayatan di kulit. Prosedur dapat dilakukan di lingkungan rawat jalan, seperti kantor/klinik, unit gawat darurat, atau ruang prosedur.

Namun, abses perirektal lebih kompleks dan harus dikeringkan di ruang operasi, sebaiknya dengan anestesi lokal atau umum.

Abses perirektal yang lebih kecil mungkin dapat dilakukan drainase dengan anestesi lokal dengan sedasi intravena.

Pendekatan bedah bervariasi tergantung pada lokasi abses.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…