Bagian dari Sistem Pencernaan: Ketahui Semua Organ yang Terlibat dalam Pencernaan Makanan

Bagian dari Sistem Pencernaan: Ketahui Semua Organ yang Terlibat dalam Pencernaan Makanan

Sistem pencernaan adalah kumpulan organ yang bekerja sama untuk mencerna dan menyerap makanan.

Saluran pencernaan terdiri dari tabung otot berongga yang dimulai dari rongga mulut, tempat makanan masuk ke mulut, terus melalui faring, kerongkongan, lambung, dan usus ke rektum dan anus, tempat makanan dikeluarkan.

Ada beberapa organ aksesori yang membantu saluran dengan mengeluarkan enzim untuk membantu memecah makanan menjadi nutrisi komponennya.

Oleh karena itu, kelenjar ludah, hati, pankreas, dan kantong empedu semuanya memiliki fungsi penting dalam sistem pencernaan.

Makanan didorong melalui sistem pencernaan oleh gerakan peristaltik dinding otot.

Proses pencernaan

Organisme monogastrik seperti manusia memiliki dua jenis proses pencernaan yang terjadi di saluran pencernaan: pencernaan mekanis dan kimiawi.

Setelah makanan dicerna, proses pencernaan dimulai di mulut dengan pencernaan mekanis. Di sini gigi digunakan untuk memotong, merobek dan menggiling potongan makanan menjadi partikel yang lebih kecil.

Proses mengunyah ini melibatkan gerakan bergantian dari otot-otot pengunyah: masseter superfisial dan profunda, pterigoid, dan otot temporal.

Mengunyah sebenarnya adalah tindakan refleks yang dirangsang begitu makanan ada di mulut.

Pada saat itu, terjadi penghambatan pada otot-otot pengunyah yang mengakibatkan rahang terkulai. Hal ini menyebabkan distensi otot pengunyah, menghasilkan kontraksi refleks serat otot; sehingga rahang terangkat.

Tindakan ini menyebabkan aposisi baris atas dan bawah gigi, menghancurkan makanan yang ada di antara mereka. Siklus ini berulang sampai partikel makanan dapat diubah menjadi bolus.

Saat lidah mengubah makanan yang dikunyah menjadi bolus, kelenjar ludah mengeluarkan air liur untuk melembabkan bolus sehingga melewati dengan lancar ke dalam perut.

Beberapa pencernaan kimiawi juga terjadi di mulut, karena air liur mengandung enzim amilase, yang memecah beberapa karbohidrat di dalam mulut.

Pencernaan dan pencernaan fisik

Setelah bolus disiapkan, menelan akan dimulai. Ini adalah busur refleks kompleks lain yang melibatkan aksi traktus aferen dan eferen berbagai saraf kranial yang ditransmisikan ke dan dari nukleus traktus soliter dan nukleus ambiguus batang otak.

Saraf mengirimkan sinyal motorik ke lidah, yang menggerakkan bolus melawan langit-langit keras dan lunak, kemudian menuju orofaring (yang juga di bawah regulasi batang otak).

Bolus kemudian berlanjut turun ke laringofaring dan refleks menelan dimulai di kerongkongan.

Semua tindakan menelan sampai saat ini berada di bawah kendali sukarela, namun sisa tindakan dilakukan oleh kontraksi peristaltik yang tidak disengaja yang bergerak secara kraniokaudal.

Pada tingkat faring, superior, bolus dicegah memasuki nasofaring oleh tindakan krista Passavant.

Struktur ini dibentuk oleh kerja sendi sfingter palatofaringeal, otot konstriktor superior, salpingofaringeus, dan otot palatum molle.

Epiglotis menutup laring untuk mencegah makanan memasuki saluran udara. Pita suara juga ditambahkan sebagai tindakan perlindungan tambahan.

Pada tingkat kerongkongan ada relaksasi sfingter krikofaringeal dan bolus memasuki kerongkongan proksimal.

Kehadiran bolus menyebabkan distensi pleksus mienterikus di dalam dinding esofagus, memulai gelombang peristaltik esofagus primer.

Kehadiran makanan yang terus menerus merangsang gelombang peristaltik sekunder ke arah kraniokaudal.

Gelombang ini, bersama dengan aksi gravitasi, menggerakkan bolus menuju sfingter esofagus bagian bawah dengan kecepatan empat sentimeter per detik.

Saat istirahat, sfingter bernada tinggi, namun kehadiran bolus membantu relaksasi sfingter esofagus bagian bawah dan makanan dapat masuk ke lambung. Di sinilah sebagian besar pencernaan kimiawi akan berlangsung.

Pencernaan kimiawi

Begitu bolus memasuki lambung, terjadi pelepasan berbagai enzim yang memfasilitasi pencernaan kimiawi.

Beberapa enzim ini juga merangsang organ pencernaan aksesori untuk melepaskan enzim mereka untuk membantu pencernaan.

Lambung secara fungsional dapat dibagi menjadi pompa motor proksimal dan distal, yang masing-masing menyimpan kandungan makanan dan memompa kimus di sepanjang duktus. Bagian chyme dilewatkan ke pilorus dan usus kecil.

Setelah kimus memasuki bagian pertama duodenum, ia mengaktifkan sumbu neurohormonal yang mendorong pelepasan empedu (dari hati dan kantong empedu) dan enzim lain dari pankreas.

Gelombang peristaltik terus menggerakkan kimus di sepanjang saluran usus.

Lipatan usus yang rumit memfasilitasi penyerapan nutrisi dari chyme. Sebagian besar nutrisi diserap di usus kecil. Debris dilewatkan melalui katup ileosekal satu arah ke dalam sekum.

Saat gelombang peristaltik berlanjut ke kolon, kimus terus bergerak sepanjang traktus. Ada peningkatan penyerapan elektrolit dan air dari chyme yang tersisa dan chyme diubah menjadi tinja, yang disimpan di rektum.

Saat rektum membentang, reseptor peregangan mengirim sinyal ke otak yang mendorong buang air besar.

Sementara sfingter anal internal berada di bawah regulasi otonom, sfingter anal eksternal berada di bawah kontrol sukarela. Oleh karena itu, individu dapat menahan keinginan untuk buang air besar sampai waktu dan tempat yang tepat diidentifikasi.

Komponen individu dari sistem pencernaan

Rongga mulut

Rongga mulut atau mulut bertanggung jawab untuk asupan makanan. Dilapisi oleh mukosa mulut skuamosa berlapis keratin yang menutupi area yang mengalami abrasi signifikan, seperti lidah, palatum durum, dan palatum.

Mengunyah mengacu pada kerusakan mekanis makanan dengan mengunyah dan memotong tindakan gigi. Lidah, organ berotot yang kuat, memanipulasi bolus untuk bersentuhan dengan gigi.

Ini juga merupakan organ sensorik mulut untuk sentuhan, suhu dan rasa menggunakan sensor khusus yang dikenal sebagai papila.

Insalivasi mengacu pada pencampuran isi rongga mulut dengan sekresi kelenjar ludah. Musin (glikoprotein) dalam air liur bertindak sebagai pelumas.

Rongga mulut juga memainkan peran terbatas dalam pencernaan karbohidrat. Enzim serum amilase, komponen air liur, memulai proses mencerna karbohidrat kompleks.

Fungsi terakhir dari rongga mulut adalah penyerapan molekul kecil seperti glukosa dan air, melalui mukosa. Dari mulut, makanan melewati faring dan kerongkongan melalui tindakan menelan.

Kelenjar ludah

Tiga pasang kelenjar ludah berkomunikasi dengan rongga mulut. Masing-masing merupakan kelenjar kompleks dengan banyak asinus yang dilapisi oleh epitel sekretori.

Asini mengeluarkan isinya dalam saluran khusus. Setiap kelenjar dibagi menjadi segmen yang lebih kecil yang disebut lobus.

Air liur terjadi sebagai respons terhadap rasa, bau, atau bahkan penampilan makanan.

Hal ini terjadi karena sinyal saraf yang memberitahu kelenjar ludah untuk mengeluarkan air liur untuk mempersiapkan dan melembabkan mulut.

Setiap pasang kelenjar ludah mengeluarkan air liur dengan komposisi yang sedikit berbeda.

parotis

Kelenjar parotis adalah kelenjar besar dan tidak beraturan yang terletak di bawah kulit di sisi wajah. Mereka mengeluarkan 25% dari air liur.

Mereka terletak di bawah lengkungan zygomatic (tulang pipi) dan menutupi sebagian rahang (tulang rahang bawah). Kelenjar parotis yang membesar dapat lebih mudah dirasakan saat Anda mengatupkan gigi.

Parotis menghasilkan sekresi encer yang juga kaya protein.

Imunoglobin rahasia untuk membantu melawan mikroorganisme, dan protein -amilase mulai memecah karbohidrat kompleks.

submandibula

Kelenjar submandibular mengeluarkan 70% air liur di mulut. Mereka ditemukan di dasar mulut, di alur di sepanjang permukaan bagian dalam rahang.

Kelenjar ini menghasilkan sekresi yang lebih kental (kental), kaya akan musin dan dengan sedikit protein. Musin adalah glikoprotein yang berfungsi sebagai pelumas.

Subbahasa

Sublingual adalah kelenjar ludah terkecil, ditutupi oleh lapisan tipis jaringan di dasar mulut. Mereka menghasilkan sekitar 5% air liur dan sekresinya sangat lengket karena konsentrasi musin yang tinggi.

Fungsi utamanya adalah untuk memberikan peredam kejut dan pelumasan.

Kerongkongan

Kerongkongan adalah tabung berotot dengan panjang sekitar 25 cm dan diameter 2 cm. Ini memanjang dari faring ke perut setelah melewati lubang di diafragma.

Dinding esofagus terdiri dari lapisan otot sirkular dalam dan longitudinal luar yang disuplai oleh pleksus saraf esofagus. Pleksus saraf ini mengelilingi bagian bawah kerongkongan.

Kerongkongan berfungsi terutama sebagai alat transportasi antar kompartemen.

Perut

Lambung adalah kantong berbentuk J yang melebar, terletak tepat di sebelah kiri garis tengah antara kerongkongan dan usus kecil.

Ini dibagi menjadi empat wilayah utama dan memiliki dua tepi yang disebut kelengkungan mayor dan minor.

Bagian pertama adalah kardia yang mengelilingi lubang kardial tempat kerongkongan memasuki lambung.

Fundus adalah bagian atas lambung yang berdilatasi dan berkontak dengan kubah kiri diafragma.

Tubuh adalah bagian terbesar antara bagian bawah dan bagian melengkung dari J.
Di sinilah sebagian besar kelenjar lambung ditemukan dan di mana sebagian besar pencampuran makanan terjadi.

Akhirnya pilorus adalah dasar lambung yang melengkung. Isi lambung dikeluarkan ke duodenum proksimal melalui sfingter pilorus.

Permukaan dalam lambung berkontraksi menjadi banyak lipatan longitudinal yang disebut rugas.

Ini memungkinkan perut meregang dan mengembang saat makanan masuk. Perutnya bisa menampung bahan hingga 1,5 liter.

Selain pencernaan kimiawi (khususnya protein), lambung juga berfungsi sebagai:

Sebuah titik penyimpanan, yang secara bertahap melepaskan isinya ke dalam usus kecil, untuk memberikan waktu yang cukup untuk pencernaan dan penyerapan lebih lanjut.

Pencampur untuk cara kontraksi dan pengaturan mukosa lambung menghasilkan pencampuran lebih lanjut dari isi makanan untuk membentuk chyme.

Sebuah tabung, karena pada dasarnya melewati makanan dari kerongkongan ke usus kecil.

Pertahanan kekebalan, pH asam lambung membantu melarutkan patogen yang menyerang sebelum mereka dapat menyebabkan infeksi.

Mikronutrien lainnya seperti zat besi (Fe), vitamin B12 dan penyerapan folat sangat diatur oleh lambung.

Sebagian besar fungsi ini dicapai melalui sekresi cairan lambung oleh kelenjar lambung di tubuh dan fundus.

Beberapa sel bertanggung jawab untuk mensekresi asam dan yang lain mengeluarkan enzim untuk memecah protein.

Usus halus

Usus halus terdiri dari duodenum, jejunum, dan ileum. Panjangnya rata-rata sekitar 6 m, memanjang dari sfingter pilorus lambung ke katup ileosekal yang memisahkan ileum dari sekum.

Usus halus dikompresi menjadi banyak lipatan dan menempati sebagian besar rongga perut.

Duodenum adalah bagian proksimal berbentuk C yang melengkung di sekitar kepala pankreas.

Duodenum melakukan fungsi pencampuran, menggabungkan sekresi pencernaan pankreas dan hati dengan isi yang dikeluarkan dari lambung.

Onset jejunum ditandai dengan kurva tajam, fleksi jejunum duodenum.

Di jejunum di mana sebagian besar pencernaan dan penyerapan terjadi.

Bagian terakhir, ileum, adalah segmen terpanjang dan bermuara ke sekum di persimpangan ileocecal.

Usus halus melakukan sebagian besar pencernaan dan penyerapan nutrisi.

Makanan yang dicerna sebagian dari lambung selanjutnya dipecah oleh enzim dari pankreas dan garam empedu dari hati dan kantong empedu.

Sekresi ini memasuki duodenum di ampula Vater. Setelah pencernaan lebih lanjut, komponen makanan seperti protein, lemak, dan karbohidrat dipecah menjadi blok bangunan kecil dan diserap ke dalam aliran darah tubuh.

Lapisan usus halus terdiri dari banyak lipatan permanen yang disebut lipatan melingkar.

Setiap plica memiliki banyak vili (lipatan mukosa) dan setiap vili ditutupi oleh epitel dengan mikrovili yang menonjol (brush border). Hal ini meningkatkan luas permukaan untuk penyerapan dengan faktor beberapa ratus.

Mukosa usus halus mengandung beberapa sel khusus. Beberapa bertanggung jawab untuk penyerapan, sementara yang lain mengeluarkan enzim mukosa dan pencernaan untuk melindungi lapisan usus dari tindakan pencernaan.

Usus besar

Usus besar berbentuk seperti tapal kuda dan memanjang di sekitar usus halus seperti bingkai. Ini terdiri dari usus buntu, sekum, kolon asendens, transversal, desendens, dan sigmoid, dan rektum.

Panjangnya sekitar 1,5 m dan lebar 7,5 cm. Sekum adalah kantong yang diperluas yang menerima bahan dari ileum dan mulai memampatkan produk makanan menjadi bahan tinja.

Makanan kemudian berjalan melalui usus besar. Dinding usus besar terdiri dari beberapa kantong (haustra) yang ditahan di bawah tekanan oleh tiga pita otot tebal (taenia coli).

Rektum terdiri dari 15 cm terakhir dari usus besar. Ini mengembang untuk menampung tinja sebelum melewati saluran anorektal ke dalam anus. Pita otot tebal, yang dikenal sebagai sfingter, mengontrol jalannya tinja.

Mukosa usus besar tidak memiliki vili yang terlihat di usus kecil. Permukaan mukosa datar dengan beberapa kelenjar usus dalam.

Banyak sel goblet melapisi kelenjar penghasil lendir untuk melumasi tinja saat mengeras. Fungsi usus besar dapat diringkas sebagai:

Akumulasi bahan yang tidak diserap untuk membentuk feses.

Beberapa pencernaan oleh bakteri. Bakteri bertanggung jawab untuk pembentukan gas usus.

Reabsorpsi air, garam, gula dan vitamin.

Hati

Hati adalah organ yang terletak di kuadran kanan atas perut. Dikelilingi oleh kapsul yang kuat dan terbagi menjadi empat lobus, yaitu lobus kanan, kiri, berekor, dan bujur sangkar.

Hati memiliki beberapa fungsi penting. Ini bertindak sebagai filter mekanis dengan menyaring darah yang mengalir dari sistem usus.
Mendetoksifikasi berbagai metabolit, termasuk pemecahan bilirubin dan estrogen. Selain itu, hati memiliki fungsi sintetik, memproduksi albumin dan faktor pembekuan darah.

Namun, fungsi utamanya dalam pencernaan adalah produksi empedu dan metabolisme nutrisi.
Semua nutrisi yang diserap oleh usus melewati hati dan diproses sebelum dibawa ke seluruh tubuh.

Empedu yang dihasilkan oleh sel-sel hati memasuki usus di duodenum. Di sini, garam empedu memecah lipid menjadi partikel yang lebih kecil, sehingga ada lebih banyak area permukaan untuk enzim pencernaan bekerja.

Kantong empedu

Kandung empedu adalah organ berongga berbentuk buah pir yang terletak di dalam cekungan pada permukaan posterior lobus kanan hati.

Terdiri dari bagian bawah, badan dan leher. Ini mengosongkan melalui duktus sistikus ke dalam sistem saluran empedu.

Fungsi utama dari kantong empedu adalah penyimpanan dan konsentrasi empedu. Empedu adalah cairan kental yang mengandung enzim untuk membantu melarutkan lemak di usus.

Empedu diproduksi oleh hati, tetapi disimpan di kantong empedu sampai dibutuhkan. Empedu dilepaskan dari kantong empedu oleh kontraksi dinding ototnya sebagai respons terhadap sinyal hormonal dari duodenum dengan adanya makanan.

Pankreas

Akhirnya, pankreas adalah organ lobular abu-abu merah muda yang terletak di belakang perut. Kepalanya berhubungan dengan duodenum dan ekornya memanjang ke limpa.

Organ ini panjangnya kira-kira 15 cm dengan tubuh tipis dan panjang yang menghubungkan segmen kepala dan ekor. Pankreas memiliki fungsi eksokrin dan endokrin. Endokrin mengacu pada produksi hormon yang terjadi di pulau Langerhans.

Pulau-pulau tersebut menghasilkan insulin, glukagon dan zat-zat lain dan ini adalah area yang rusak pada diabetes mellitus. Bagian eksokrin (sekresi) merupakan 80 sampai 85% dari pankreas dan merupakan daerah yang relevan untuk saluran pencernaan.

Ini terdiri dari banyak asinus (kelenjar kecil) yang mengeluarkan isi ke dalam saluran yang akhirnya mengarah ke duodenum.

Pankreas mengeluarkan cairan yang kaya akan karbohidrat dan enzim yang tidak aktif. Sekresi ini disebabkan oleh hormon yang dikeluarkan oleh duodenum dengan adanya makanan.

Enzim pankreas termasuk karbohidrat, lipase, nuklease, dan enzim proteolitik yang dapat memecah berbagai komponen makanan.

Ini disekresikan dalam bentuk tidak aktif untuk mencegah pencernaan pankreas. Enzim diaktifkan setelah mencapai duodenum.