Penyakit Anus: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahannya

Penyakit Anus: Jenis, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahannya

Anus adalah bagian dari saluran usus yang melewati saluran otot panggul dan sfingter anal.

Ini adalah lubang terakhir di mana tinja meninggalkan tubuh.

Pada orang dewasa, panjang anus adalah 4 hingga 5 sentimeter. Bagian bawah saluran anus memiliki ujung saraf yang sensitif.

Ada pembuluh darah di bawah lapisan, dan di bagian tengahnya ada banyak kelenjar anal kecil.

Penyakit dan Penyebabnya

Fisura anal

Fisura anus, juga disebut fisura anorektal, adalah pembelahan linier atau robekan pada lapisan (“anoderm”) dari saluran anus bagian bawah.

Sebagian besar fisura anus terjadi ketika tinja yang besar dan keras menutupi lubang anus dan merobek anoderm yang halus.

Lebih jarang, fisura anus berkembang karena diare berkepanjangan, penyakit radang usus, atau penyakit menular seksual yang mempengaruhi daerah anorektal.

Fisura anal akut (jangka pendek) biasanya superfisial dan dangkal, tetapi fisura anal kronis (jangka panjang) dapat meluas lebih dalam melalui anoderm untuk mengekspos permukaan otot di bawahnya.

Fisura anal yang menyakitkan dapat menjadi masalah yang berulang pada orang yang menderita episode sembelit berulang.

Untungnya, fisura superfisial umumnya sembuh dengan cepat dengan perawatan medis, dan sebagian besar gejala akan hilang dalam beberapa hari hingga beberapa minggu.

Abses anal

Abses dubur adalah kumpulan nanah yang bengkak dan menyakitkan di dekat anus.

Kebanyakan abses dubur tidak berhubungan dengan masalah kesehatan lain dan muncul secara spontan, untuk alasan yang tidak jelas.

Mereka berasal dari kelenjar dubur kecil, yang membesar untuk menciptakan tempat infeksi di bawah kulit.

Umumnya, lebih dari setengah dari semua abses dubur terjadi pada orang dewasa muda antara usia 20 dan 40, dan pria lebih sering terkena daripada wanita.

Sebagian besar abses dubur ditemukan di dekat lubang anus, tetapi jarang dapat terjadi lebih dalam atau lebih tinggi di lubang anus, lebih dekat ke usus besar bagian bawah atau organ panggul.

Abses dubur terkadang mengalir dengan sendirinya, meskipun selalu lebih aman bagi dokter untuk mengevaluasi masalahnya.

Jika abses tidak mengalir dengan sendirinya, dokter mungkin membuat sayatan dan mengeringkan abses. Setelah mengeringkan abses, rasa sakit biasanya segera membaik.

Abses anal sering berubah menjadi fistula anal bahkan dengan perawatan yang tepat.

Fistula anal

Fistula anal adalah saluran sempit, yang merupakan sisa dari abses dubur lama setelah dikeringkan.

Ini menghubungkan bagian tengah saluran anus (di kelenjar anal) ke permukaan kulit. Setelah abses anus terkuras, baik secara spontan atau saat dikeringkan oleh dokter, fistula anal akan berkembang.

Terkadang pembukaan fistula di permukaan kulit terus-menerus mengeluarkan nanah atau cairan berdarah. Dalam kasus lain, lubang fistula ditutup sementara, menyebabkan abses dubur yang lama membengkak lagi seperti kantong nanah yang menyakitkan.

Tanpa pengobatan, fistula anal dapat terus mengeluarkan darah atau nanah untuk waktu yang lama.

Wasir

Wasir umumnya tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, di beberapa titik pembuluh darah di wasir kecil di tepi lubang anus bisa menggumpal (“trombosis”).

Hal ini dapat disebabkan oleh periode sembelit dari diare. Bila terjadi trombosis, ambeien luar menjadi bengkak, keras, dan nyeri, kadang disertai keluarnya darah.

Ketika wasir eksternal dan trombosis, gumpalan biasanya perlahan diserap kembali oleh tubuh, dan rasa sakit dan pembengkakan perlahan akan mereda selama beberapa hari sampai beberapa minggu.

Namun, bila sangat menyakitkan, dokter bisa mengeluarkan bekuan tersebut.

Kanker

Kanker dubur yang dimulai di sel-sel kelenjar disebut adenokarsinoma.

Kanker dubur sering dibagi menjadi 2 kelompok, yang terkadang diperlakukan secara berbeda:

Kanker saluran anus (di atas tepi anus).

Kanker margin anal (di bawah margin anal).

Lapisan dalam dari saluran anus adalah mukosa. Sebagian besar kanker dubur dimulai di sel-sel mukosa.

Terkadang kanker dubur menyebar dari satu area ke area lain, sehingga sulit untuk mengetahui secara pasti dari mana asalnya.

polip

Polip adalah pertumbuhan kecil, tidak teratur, atau seperti jamur yang terbentuk pada atau tepat di bawah mukosa. Ada banyak jenis.

Polip inflamasi dimulai karena iritasi yang disebabkan oleh cedera atau infeksi.

Polip limfoid disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari jaringan limfatik (yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh). Jaringan limfatik di bawah lapisan anus (mukosa) adalah normal, tetapi pertumbuhan berlebih ini tidak.

Papila anal hipertrofi adalah pertumbuhan jaringan ikat jinak yang ditutupi oleh sel skuamosa. Mereka hanyalah papila normal yang membesar, yang merupakan lipatan kecil mukosa yang bertemu di garis dentate. Papila anal hipertrofi juga disebut polip fibroepitel.

Gejala

Meskipun semua gangguan dubur menyebabkan beberapa jenis ketidaknyamanan atau nyeri dubur, gejala lainnya bervariasi, tergantung pada masalah anal tertentu.

Gejalanya bisa meliputi:

Nyeri di daerah anus, sering digambarkan sebagai tajam, menusuk, atau terbakar, dan biasanya dipicu oleh buang air besar.

Pendarahan dubur ringan, biasanya sejumlah kecil darah merah terang dengan buang air besar atau di atas kertas toilet.

Adanya massa yang keras dan lembut atau pembengkakan di dalam atau di sekitar area anus, yang dapat membesar.

Kadang demam, menggigil.

Drainase darah, nanah, atau lendir berbau busuk yang terus-menerus dari daerah anus.

Pembengkakan yang keras dan biasanya cukup menyakitkan pada lubang anus.

Ketidaknyamanan atau sesak di daerah anus yang mengganggu buang air besar.

Perubahan kebiasaan buang air besar dengan keluarnya cairan yang tidak biasa dari anus.

Diagnosa

Setelah gejala dijelaskan, dokter akan mengajukan pertanyaan tentang:

Kebiasaan buang air besar, terutama riwayat sembelit.

Riwayat medis, termasuk riwayat gangguan perdarahan, episode perdarahan dubur, penyakit radang usus, penyakit menular seksual, atau terapi radiasi untuk kanker.

Penggunaan obat resep atau over-the-counter yang dapat meningkatkan risiko perdarahan.

Jika Anda melakukan seks anal atau jika Anda memiliki riwayat trauma anal.

Selanjutnya, dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik pada perut Anda, diikuti dengan pemeriksaan eksternal pada area anus Anda dan pemeriksaan dubur digital.

Kanker dubur dapat ditemukan selama pemeriksaan dubur digital rutin atau selama prosedur kecil, seperti pengangkatan apa yang diyakini sebagai wasir.

Prosedur yang lebih invasif, seperti anoskopi, proktoskopi, atau ultrasonografi endorektal, juga umumnya digunakan untuk diagnosis.

Jika dicurigai kanker, biopsi harus dilakukan dan sampel harus diperiksa oleh ahli patologi.

Studi pementasan mungkin termasuk CT scan perut dan panggul, MRI panggul untuk mengevaluasi kelenjar getah bening panggul, rontgen dada, dan studi fungsi hati.

Pencegahan

Anda mungkin dapat mencegah fisura anus dengan mencegah konstipasi. Untuk melakukan ini, lunakkan tinja Anda dengan menambahkan lebih banyak serat secara bertahap ke dalam makanan Anda dan minum 6 hingga 8 gelas air sehari. Bubuk suplemen serat yang tersedia secara komersial bekerja dengan baik.

Meskipun tidak selalu mungkin untuk mencegah jenis gangguan dubur lainnya, Anda dapat menurunkan risiko penyakit ini dengan:

Gunakan teknik lembut untuk membersihkan area anus.

Jaga agar area anus tetap kering dengan sering mengganti pakaian dalam dan menghindari kelembapan.

Selalu gunakan kondom jika Anda melakukan seks anal.
Jangan pernah memasukkan benda asing ke dalam rektum.

Perlakuan

Seorang dokter harus mendiagnosis gangguan anal. Setelah diagnosis dibuat, pengobatan mungkin atau mungkin tidak melibatkan pembedahan, tergantung pada kelainan spesifiknya.

Fisura anal

Untuk fisura akut, dokter Anda mungkin menyarankan Anda mengikuti saran untuk meredakan sembelit, ia mungkin juga menyarankan Anda mengoleskan salep obat ke fisura dan merendam area anus dalam air hangat selama 10 hingga 15 menit beberapa kali sehari (” kursi mandi”).

Untuk celah kronis, pembedahan dapat memperbaiki masalah di lebih dari 90% kasus.

Abses anal

Dokter harus membuka untuk mengeluarkan nanah. Prosedur ini disebut sayatan dan drainase. Ini biasanya dapat dilakukan sebagai prosedur rawat jalan, terutama jika Anda masih muda dan umumnya sehat, dan abses Anda berada di dekat lubang anus.

Fistula anal

Pembedahan untuk membuka pakaian garis fistula (“fistulotomi”) adalah terapi yang paling efektif. Dokter membuka saluran yang terinfeksi dan menghilangkan sisa-sisa abses dubur lama.

Luka dibiarkan terbuka untuk sembuh dari bawah ke atas. Jika fistula dikaitkan dengan penyakit Crohn, pengobatan diarahkan pada penyakit Crohn dengan obat anti-inflamasi yang dikombinasikan dengan antibiotik.

Wasir eksternal trombosis

Biasanya ini akan hilang dengan sendirinya secara perlahan. Prosesnya dapat dipercepat dengan mengonsumsi suplemen serat untuk melunakkan feses, dan juga dengan sering mandi air hangat (“sitz baths”).

Jika wasir sangat menyakitkan, dokter mungkin melakukan operasi terbatas di bawah anestesi lokal untuk menghilangkan wasir yang menggumpal.

Kanker

Kanker dubur terutama diobati dengan kombinasi kemoterapi dan radiasi. Pembedahan umumnya diperuntukkan bagi pasien yang tidak menerima terapi di atas.

Hubungi dokter Anda segera ketika Anda mengalami pendarahan dubur atau keluarnya darah dari anus. Bahkan jika Anda pernah dirawat karena fisura berdarah di masa lalu, selalu lebih aman bagi dokter Anda untuk menentukan tindakan terbaik.

Ini terutama benar jika Anda berusia di atas 40 tahun, ketika ada peningkatan risiko pendarahan dubur akibat kanker kolorektal dan penyakit pencernaan serius lainnya.

Ramalan cuaca

Sebagian besar fisura akut sembuh dengan cepat dengan pengobatan konservatif, dan sebagian besar fistula dan fisura kronis dapat dikoreksi dengan pembedahan.

Perawatan striktur anus yang tepat akan memungkinkan tinja keluar dengan mudah dan nyaman.

Kebanyakan abses dubur sembuh setelah dikeringkan oleh dokter. Beberapa berkembang menjadi fistula anal.

Jika fistula mempersulit penyembuhan abses, fistulotomi akan sepenuhnya menghilangkan fistula dan abses yang tersisa pada sebagian besar pasien.

Prognosis kanker berhubungan dengan stadium di mana ia didiagnosis, ukuran tumor, dan adanya metastasis kelenjar getah bening.