Kesehatan

Alergi Lateks: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Lateks adalah karet alam yang terbuat dari getah susu dari pohon karet Brasil Hevea Brasiliensis.

Digunakan dalam berbagai macam produk, termasuk sarung tangan medis dan tabung infus, protein serupa bahkan ditemukan dalam makanan populer.

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan Anda bereaksi terhadap zat yang biasanya tidak berbahaya seolah-olah itu adalah penyerbu, seperti virus atau bakteri.

Sejumlah besar antibodi dan bahan kimia dilepaskan, termasuk antihistamin, yang berjalan ke titik invasi dan menimbulkan respons imun inflamasi.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, alergi lateks mempengaruhi 1 hingga 6 persen orang Amerika.

Sebuah reaksi alergi terhadap lateks dapat berkisar dari ringan sampai parah. Dalam beberapa kasus, bahkan bisa mengancam jiwa.

Artikel ini akan membantu Anda memahami lebih lanjut tentang tanda-tanda alergi lateks dan bagaimana Anda dapat mencegah kondisi yang berpotensi berbahaya ini.

Gejala

Reaksi alergi terhadap lateks paling sering berupa ruam pada titik kontak, yang dikenal sebagai dermatitis kontak. Tanda-tanda dapat mencakup:

  • Tangan gatal.
  • Ruam yang mungkin hangat saat disentuh.
  • Urtikaria.
  • Eksim (dilambangkan dengan kulit pecah-pecah).

Reaksi seperti itu umumnya bersifat sementara. Mereka dapat mulai dalam beberapa menit setelah terpapar, tetapi mereka juga dapat memakan waktu beberapa jam untuk berkembang.

Anda mungkin memerlukan krim hidrokortison atau losion kalamin untuk meredakan ruam yang muncul.

Protein lateks terkadang bisa mengudara. Ketika ini terjadi, orang yang hipersensitif dapat mengembangkan reaksi yang lebih serius. Ini mungkin termasuk:

  • Kulit, bibir, atau lidah merah dan bengkak.
  • Hidung tersumbat
  • Kesulitan bernapas (dengan atau tanpa mengi).
  • Sakit perut.
  • Diare.
  • muntah
  • Detak jantung cepat
  • Pusing.

Anafilaksis adalah reaksi langka terhadap lateks dan dapat mengancam jiwa. Gejalanya mirip dengan sensitivitas udara tetapi jauh lebih parah.

Syok anafilaksis dapat menyebabkan kesulitan bernapas yang parah, tekanan darah rendah, atau bahkan kematian jika tidak ditangani.

Penyebab

Penyebab utamanya adalah kontak terus menerus dengan produk berbahan lateks. Oleh karena itu, jumlah petugas kesehatan yang terkena alergi lateks jauh lebih tinggi dari rata-rata.

Faktanya, Yayasan Asma dan Alergi Amerika memperkirakan bahwa antara 8 dan 17 persen dari semua petugas kesehatan memiliki alergi. Peningkatan penggunaan lateks dan paparan diyakini menjadi alasan utama untuk tingkat yang lebih tinggi dalam kelompok ini.

Orang lain yang berisiko lebih tinggi termasuk:

  • Mereka yang memiliki alergi terkait makanan.
  • Pekerja di bidang tata rambut.
  • Anak-anak yang memiliki spina bifida atau yang telah menjalani beberapa operasi.
  • Orang yang membutuhkan prosedur medis yang sering, seperti kateterisasi.
  • Penyedia penitipan anak.
  • Pekerja layanan makanan.
  • Pengurus rumah tangga.
  • Orang yang bekerja di pabrik karet atau pabrik ban.

Apa pengobatan untuk alergi lateks?

Menghindari lateks adalah pengobatan utama untuk alergi lateks. Karet sintetis bebas lateks, seperti neoprene, nitril, butil, dan vitron, adalah polimer yang tersedia sebagai alternatif karet alam.

Orang-orang tertentu yang berisiko mengalami anafilaksis dapat memperoleh manfaat dari memiliki autoinjektor epinefrin di tangan setiap saat.

Tidak ada pengobatan saat ini yang tersedia untuk menghilangkan kepekaan seseorang yang alergi terhadap lateks. Untuk reaksi hipersensitivitas tertunda terhadap lateks, steroid topikal atau oral dapat digunakan untuk mengobati ruam.

Reaksi anafilaksis terhadap lateks harus segera diobati dengan epinefrin yang dapat disuntikkan, dan reaksi ringan yang terbatas pada kulit dapat diobati dengan antihistamin oral.

Perawatan paling penting untuk alergi lateks kerja adalah menghindari paparan berulang, karena paparan berulang dapat meningkatkan sensitivitas.

Orang dengan alergi lateks mungkin perlu dipindahkan ke tugas pekerjaan yang berbeda atau mungkin perlu mengubah karier.

anafilaksis , reaksi alergi yang paling parah, bisa menyebabkan pembuluh darah membesar dan udara bagian dari paru-paru mengerut, menyebabkan mengi, sesak napas dan penurunan tekanan darah.

Dalam kasus yang paling parah, kehilangan kesadaran dan kematian dapat terjadi. Anafilaksis memerlukan suntikan darurat epinefrin (adrenalin) dan pengobatan dengan cairan intravena.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…