Kesehatan

Amilopektin: Apa itu? Struktur, Fungsi, Efek Samping dan Alasan Menghindari Makanan dengan Karbohidrat Ini

Ini adalah molekul milik sejenis pati. Ini memiliki struktur variabel yang dibangun dari beberapa unit glukosa.

Ini dikenal sebagai polisakarida , yang dikenal sebagai molekul yang memiliki lebih dari satu unit gula, yang dikenal sebagai glukosa.

Amilopektin adalah setengah dari struktur pati. Pati adalah jenis karbohidrat yang mengandung dua polisakarida yang berbeda.

Untuk mengetahui adanya amilopektin dalam larutan kanji yang larut dapat dilakukan uji iodium.

Jika Anda melihat larutan berubah menjadi ungu setelah melakukan tes ini, ini akan memberi tahu Anda bahwa amilopektin ada dalam pati.

Sifat-sifat amilopektin termasuk fakta bahwa molekul ini diketahui larut dalam air. Kelarutan mengacu pada kemampuan amilopektin untuk larut atau bercampur dengan air.

Amilopektin juga memiliki dua sifat yang membuat molekul ini sangat populer untuk keperluan industri.

Ini mengikat dengan baik dengan senyawa lain dan berpartisipasi dalam retrogradasi pati. Retrogradasi pati mengacu pada kemampuan pati untuk berubah dari larutan cair menjadi gel atau zat yang mengental.

Hal ini disebabkan oleh penataan ulang rantai glukosa dalam molekul amilopektin. Sifat-sifat ini memungkinkan amilopektin untuk digunakan dalam sifat industri seperti pembuatan perekat dan pelumas.

Struktur amilopektin

Amilopektin dibangun dari serangkaian unit glukosa yang dihubungkan oleh ikatan glikosidik yang memungkinkan dua monosakarida untuk mengikat satu sama lain.

Ini terdiri dari banyak monosakarida, yang merupakan molekul gula glukosa yang dihubungkan oleh ikatan glikosidik ini, dan struktur amilopektin dapat bervariasi dalam ukuran mulai dari 2.000 unit glukosa hingga lebih dari 200.000 unit.

Ciri lain dari struktur amilopektin adalah bentuknya, karena merupakan molekul bercabang.

Panjang rantai cabang amilopektin terdiri dari 20 sampai 30 unit glukosa.

Alasan untuk menghindari makanan dengan amilopektin

Pencernaan dengan amilopektin dapat meningkatkan kadar gula darah dan insulin, menyebabkan peningkatan trigliserida dan kolesterol, yang menyebabkan penumpukan lemak .

Karbohidrat ini tersebar luas di seluruh persediaan makanan dan merupakan komponen utama pati, termasuk nasi, roti, dan kentang.

Namun, dengan memilih makanan yang lebih rendah amilopektin dan bukannya meningkatkan asupan makanan yang tinggi serat dan indeks glikemik rendah, Anda dapat menghindari efek samping negatif dari karbohidrat ini.

Sementara molekul pati dianggap sebagai bentuk utama penyimpanan energi pada tumbuhan, glikogen adalah bentuk utama penyimpanan energi pada manusia dan hewan.

Amilopektin vs. Amilosa

Amilosa dan amilopektin memiliki beberapa kesamaan, tetapi mereka juga sangat berbeda dalam cara mereka dicerna dan diproses di dalam tubuh.

Perbedaan antara kedua molekul pati ini dimulai dari struktur fisiknya. Amilosa panjang dan linier, sedangkan amilopektin terdiri dari ribuan cabang unit glukosa.

Meskipun pati mengandung kedua karbohidrat, rasionya dapat berdampak besar pada cara mencerna dan memprosesnya.

Hal ini karena amilopektin lebih mudah dicerna dan diserap daripada amilosa. Itulah sebabnya makan makanan yang kaya karbohidrat ini dapat menyebabkan lonjakan kadar gula darah, insulin dan kolesterol, serta peningkatan lemak perut.

Jumlah amilopektin yang tinggi juga dapat meningkatkan indeks glikemik makanan, yang merupakan ukuran seberapa banyak kadar gula darah naik setelah dikonsumsi.

Makanan tinggi amilosa cenderung memiliki tingkat pati resisten yang lebih tinggi, sejenis pati yang tidak sepenuhnya dipecah atau diserap oleh tubuh.

Pati resisten telah terbukti mengurangi penyimpanan lemak, meningkatkan rasa kenyang, menurunkan kadar gula darah dan kolesterol, dan meningkatkan sensitivitas insulin.

Oleh karena itu, yang terbaik adalah meminimalkan asupan makanan yang tinggi amilopektin dan alih-alih fokus memilih pati yang memiliki proporsi amilosa lebih tinggi untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan manfaat kesehatan setinggi mungkin dari diet.

Fungsi amilopektin

Amilopektin membentuk sebagian besar molekul pati, yang merupakan bentuk utama penyimpanan energi bagi tanaman.

Seperti manusia, hewan, dan semua organisme hidup, tumbuhan membutuhkan energi agar dapat tumbuh dan berfungsi.

Tumbuhan menggunakan proses khusus yang disebut fotosintesis, yang melibatkan penggunaan klorofil untuk mengubah sinar matahari, karbon dioksida, dan air menjadi gula atau glukosa, untuk digunakan sebagai energi.

Setiap glukosa tambahan disimpan sebagai pati, yang dapat diubah kembali menjadi glukosa ketika tanaman membutuhkan sedikit energi ekstra.

Pada manusia, ketika kita makan pati, itu berubah menjadi gula atau glukosa, yang juga dapat digunakan untuk energi.

Sel-sel dalam tubuh kita bergantung pada energi ini untuk berfungsi, memastikan bahwa kita dapat membangun dan memelihara jaringan yang sehat, menggerakkan otot-otot kita, dan menjaga agar organ-organ kita berfungsi secara efisien.

Seperti tanaman, manusia juga dapat menyimpan glukosa untuk digunakan nanti dalam bentuk glikogen, yang disimpan terutama di otot dan hati dan dapat dengan mudah diubah menjadi glukosa bila diperlukan.

Efek samping

  • Gula dalam darah.
  • Meningkatkan kadar kolesterol.
  • Meningkatkan lemak perut.

Hal ini terjadi karena hal-hal berikut:

Gula darah: Makanan dengan jumlah amilopektin yang lebih tinggi memiliki indeks glikemik yang lebih tinggi, yang berarti dapat menyebabkan peningkatan cepat kadar gula darah dan insulin.

Insulin adalah hormon yang bertanggung jawab untuk mengangkut gula dari darah ke jaringan di mana ia dapat digunakan.

Ketika tubuh mempertahankan kadar insulin yang tinggi untuk jangka waktu yang lama, itu dapat menurunkan efektivitas insulin, yang menyebabkan resistensi insulin dan gula darah tinggi.

Meningkatkan kadar kolesterol: Selain meningkatkan kadar gula darah, diet tinggi amilopektin juga dapat berdampak negatif pada kadar kolesterol darah.

Penelitian menunjukkan bahwa makan makanan dengan indeks glikemik yang lebih tinggi, seperti yang tinggi amilopektin, dapat menurunkan kadar trigliserida dan kolesterol HDL.

Studi juga menemukan bahwa resistensi insulin, yang dapat terjadi sebagai akibat dari diet tinggi glikemik, dapat dikaitkan dengan peningkatan produksi kolesterol.

Makan diet amilopektin tinggi menyebabkan peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida dibandingkan dengan diet amilosa tinggi.

Sementara itu, beberapa penelitian pada hewan telah menemukan bahwa pati resisten dari konsentrasi amilosa yang lebih tinggi dapat menyebabkan konsentrasi kolesterol dan trigliserida yang lebih rendah dalam darah pada tikus.

Meningkatkan Lemak Perut: Salah satu efek samping amilopektin yang paling terlihat adalah efeknya pada lingkar pinggang. Itu karena makan banyak amilopektin dapat meningkatkan insulin, yang menyebabkan peningkatan lemak visceral.

Insulin memainkan peran penting dalam penyimpanan dan metabolisme lemak. Ini memblokir pemecahan lemak dan meningkatkan penyerapan trigliserida dari darah ke dalam sel-sel lemak.

Mempertahankan kadar insulin yang berperedaran dapat menyebabkan resistensi insulin, serta peningkatan penyimpanan lemak dan penurunan pembakaran lemak.

Juga, makan makanan dengan indeks glikemik tinggi, seperti yang memiliki proporsi amilopektin yang lebih tinggi, dapat meningkatkan rasa lapar dan risiko makan berlebihan.

Di sisi lain, penelitian telah menunjukkan bahwa amilosa dan pati resisten dapat meningkatkan pembakaran lemak, meningkatkan rasa kenyang, dan mengurangi penyimpanan lemak.

Makanan Amilopektin

Meskipun semua pati mengandungnya, jenis tertentu mungkin memiliki proporsi amilopektin yang lebih tinggi daripada yang lain.

Karbohidrat sederhana yang memiliki indeks glikemik tinggi cenderung lebih tinggi dalam amilopektin, sedangkan makanan dengan indeks glikemik yang lebih rendah cenderung lebih tinggi amilosa.

Makanan tinggi amilopektin meliputi:

  • Nasi gandum pendek.
  • Roti putih.
  • kentang putih
  • Kue.
  • kue pretzel
  • Oatmeal instan
  • Nasi kembung.
  • Sereal jagung.
  • Kue beras.

Makanan yang mengandung amilosa tinggi dapat membantu menjaga kadar gula darah tetap normal, menjaga kadar kolesterol tetap rendah, dan mencegah penimbunan lemak.

Makanan yang mengandung amilosa tertinggi meliputi:

  • Nasi bulir panjang.
  • Havermut.
  • Biji gandum.
  • Ubi jalar.
  • Pisang
  • Integral.
  • Jelai.
  • Gandum hitam.
  • Kacang polong.
  • Sayuran.

Disarankan agar masyarakat mengonsumsi makanan seimbang yang rendah pati atau amilopektin untuk mencegah penyakit yang berhubungan dengan gula atau glukosa dalam darah yang nantinya berbahaya bagi kesehatan.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari?

Berapa gram lemak yang harus dimiliki seorang atlet sehari? Untuk memperkirakan berapa gram lemak ini, kalikan asupan kalori harian dengan . 20 atau dengan . 25 dan bagi…

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah?

Berapa banyak lemak dalam makan siang sekolah? Hasil: Makan siang rata-rata yang dipilih memiliki 35,9% kalori dari lemak total dan 12,6% dari lemak jenuh, melebihi pedoman masing-masing 30%…