Kesehatan

Oligospermia: Apa itu? Penyebab, Gejala, Pengobatan, Pengobatan Rumahan dan Gambaran Umum

Ini mengacu pada konsentrasi sperma yang rendah secara abnormal pada sperma pria, terkadang menyebabkan masalah kesuburan.

Menurut penelitian, itu terdeteksi ketika ada kurang dari 20 juta sperma di setiap mililiter air mani. Hal ini dapat dibedakan dari azoospermia yang merupakan tidak adanya sperma sama sekali saat ejakulasi.

Diagnosis diidentifikasi ketika orang tersebut menjalani tes sperma untuk infertilitas, karena hal itu mempengaruhi pasangan atau pasangannya.

Penyebabnya beragam. Jadi bisa jadi, misalnya, masalah genetik, kegagalan hormonal , posisi abnormal salah satu atau kedua testis dalam kasus kriptorkismus, pukulan pada testis, akibat infeksi genital, gangguan akibat obat (halusinogen).

Aspek lain dari kesehatan seksual pria dengan kondisi ini adalah tipikal. Ini termasuk kemampuan untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi, serta menghasilkan ejakulasi saat orgasme.

Jumlah sperma dalam ejakulasi Anda dapat bervariasi sepanjang hidup Anda. Jumlah sperma yang sehat seringkali diperlukan untuk kesuburan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan jumlah sperma pada atau di atas 15 juta sperma per mililiter (ml) air mani sebagai rata-rata.

Setiap tingkat yang lebih rendah dianggap rendah dan didiagnosis sebagai oligospermia.

  • Oligospermia ringan adalah 10-15 juta sperma/ml.
  • Oligospermia sedang dianggap 5 hingga 10 juta sperma / ml.
  • Oligospermia parah didiagnosis ketika jumlah sperma turun antara 0 dan 5 juta sperma / ml.

Tidak jelas berapa banyak pria yang memiliki jumlah sperma rendah dalam air mani mereka. Ini, sebagian, karena tidak semua orang dengan kondisi tersebut didiagnosis.

Hanya pria yang mengalami kesulitan hamil secara alami dan akhirnya mencari bantuan yang dapat didiagnosis.

Penyebab

Beberapa kondisi dan faktor gaya hidup dapat meningkatkan risiko pria mengalami oligospermia.

Varikokel

Pembesaran vena di skrotum pria dapat mengganggu aliran darah ke testis. Hal ini dapat menyebabkan suhu di testis meningkat.

Setiap peningkatan suhu dapat berdampak negatif pada produksi sperma.

Sekitar 40 persen pria dengan jumlah sperma rendah atau jumlah sperma berkualitas rendah memiliki masalah umum ini.

Infeksi

Virus seperti infeksi menular seksual dapat mengurangi jumlah sperma dalam air mani.

Masalah ejakulasi

Sementara banyak pria dengan oligospermia memiliki ejakulasi yang khas, beberapa masalah ejakulasi dapat mengurangi jumlah sperma.

Ejakulasi retrograde adalah salah satunya. Ini terjadi ketika air mani memasuki kandung kemih alih-alih keluar dari ujung penis.

Hal-hal lain yang dapat mengganggu ejakulasi tipikal meliputi:

  • Cedera
  • Tumor .
  • Kanker.
  • Operasi masa lalu.

Obat

Beta-blocker, antibiotik, dan obat tekanan darah dapat menyebabkan masalah ejakulasi dan menurunkan jumlah sperma.

Masalah hormonal

Otak dan testis menghasilkan berbagai hormon yang bertanggung jawab untuk ejakulasi dan produksi sperma.

Ketidakseimbangan dalam salah satu hormon ini dapat menurunkan jumlah sperma.

Paparan bahan kimia dan logam

Pestisida, bahan pembersih, dan bahan cat adalah beberapa bahan kimia yang dapat mengurangi jumlah sperma. Paparan logam berat, seperti timbal, juga dapat menyebabkan masalah ini.

Testis yang terlalu panas

Sering duduk, meletakkan laptop di alat kelamin Anda, dan mengenakan pakaian ketat semuanya dapat menyebabkan panas berlebih.

Peningkatan suhu di sekitar testis dapat mengurangi produksi sperma untuk sementara. Tidak jelas apa komplikasi jangka panjang yang dapat terjadi.

Penggunaan narkoba dan alkohol

Penggunaan beberapa zat, seperti ganja dan kokain, dapat mengurangi jumlah sperma.

Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat melakukan hal yang sama. Pria yang merokok mungkin memiliki jumlah sperma yang lebih rendah daripada pria yang tidak merokok.

Masalah berat badan

Menjadi kelebihan berat badan atau obesitas meningkat risiko Anda untuk jumlah sperma yang rendah dalam beberapa cara.

Kelebihan berat badan dapat secara langsung mengurangi jumlah sperma yang dapat dihasilkan tubuh Anda. Masalah berat badan juga bisa mengganggu produksi hormon.

Gejala

Gejala oligospermia dapat dideteksi segera setelah pasien mengalami masalah dalam membuat pasangannya hamil, sehingga perlu mencari bantuan medis.

Bagaimana oligospermia mempengaruhi kesuburan?

Beberapa pria dengan oligospermia masih bisa hamil meskipun memiliki jumlah sperma yang lebih rendah.

Namun, pemupukan bisa lebih sulit. Mungkin perlu lebih banyak mencoba daripada pasangan tanpa masalah kesuburan.

Pria lain dengan oligospermia mungkin tidak memiliki masalah dengan pembuahan, meskipun jumlah spermanya rendah.

Beberapa penyebab oligospermia yang lebih umum juga meningkatkan risiko pria untuk masalah kesuburan lainnya. Ini termasuk masalah motilitas sperma.

Motilitas sperma mengacu pada bagaimana sperma “aktif” ditemukan dalam air mani pria.

Aktivitas normal memungkinkan sperma berenang ke dalam sel telur untuk pembuahan dengan mudah.

Motilitas abnormal dapat berarti bahwa sperma tidak cukup bergerak untuk mencapai sel telur.

Sperma juga dapat bergerak dalam pola yang tidak terduga yang akan mencegah mereka mencapai sel telur.

Perlakuan

Pengobatan dapat meningkatkan jumlah dan kualitas sperma. Pilihan perawatan ini meliputi:

Operasi

Varikokel sering membutuhkan pembedahan. Selama prosedur, dokter Anda akan menutup pembuluh darah yang membesar. Mereka akan mengarahkan aliran darah ke vena lain.

Pengobatan

Obat-obatan, termasuk antibiotik, mengobati infeksi dan peradangan.

Pengobatan mungkin tidak meningkatkan jumlah sperma, tetapi dapat mencegah kehilangan jumlah sperma lebih lanjut.

Perubahan gaya hidup

Menurunkan berat badan dan mempertahankan berat badan yang sehat dapat meningkatkan jumlah sperma.

Ini juga dapat mengurangi risiko banyak kondisi kesehatan lainnya. Berhenti menggunakan obat-obatan, alkohol, dan tembakau untuk meningkatkan jumlah sperma juga.

Pengobatan hormonal

Berbagai obat-obatan, suntikan, dan perubahan gaya hidup dapat mengembalikan hormon ke tingkat yang sehat. Ketika kadar hormon pulih, jumlah sperma bisa meningkat.

Bantuan pemutaran

Jika Anda masih tidak bisa hamil, Anda dan pasangan dapat bekerja sama dengan spesialis kesuburan untuk mengeksplorasi pilihan Anda.

Pengobatan rumahan

Pria dengan oligospermia dapat meningkatkan kemungkinan pembuahan dengan teknik ini:

Berhubungan seks lebih sering

Jika Anda mencoba untuk memiliki bayi, meningkatkan frekuensi seks dapat meningkatkan peluang Anda untuk hamil, terutama pada saat pasangan Anda berovulasi.

Melacak ovulasi

Menyinkronkan seks dengan ovulasi dapat meningkatkan peluang Anda untuk hamil. Bekerja dengan dokter pasangan Anda untuk menemukan waktu terbaik untuk hubungan konsepsi.

Jangan gunakan pelumas

Beberapa pelumas dan minyak dapat mengurangi motilitas sperma dan mencegah sperma mencapai sel telur. Jika pelumas diperlukan, bicarakan dengan dokter Anda tentang pilihan yang aman untuk sperma.

panorama

Jumlah sperma yang rendah mengurangi kemungkinan Anda untuk hamil secara alami dengan pasangan Anda. Namun, mereka tidak mengesampingkannya sepenuhnya.

Banyak pria dengan oligospermia mampu membuahi sel telur pasangannya, meski memiliki lebih sedikit sperma.

Tanyakan kepada dokter Anda tentang teknik atau strategi yang dapat membantu meningkatkan peluang Anda untuk hamil.

Related Posts

Nadi Vena: Pengertian, Anatomi, Fisiologi, Indikasi, Teknik, Kelainan dan Efeknya

Tekanan vena jugularis mencerminkan tekanan di atrium kanan (tekanan vena sentral). Tekanan vena diperkirakan sebagai jarak vertikal antara bagian atas kolom darah (titik osilasi tertinggi) dan atrium kanan….

Ethoxysclerol: Indikasi, Mekanisme Kerja, Dosis, Efek Samping, Peringatan dan Kontraindikasi

Ini adalah agen sklerosis. Ini diberikan sebagai suntikan di kantor dokter, rumah sakit, atau klinik Anda. Ethoxysclerol harus digunakan persis seperti yang diarahkan oleh dokter. Label obat harus…

Sindrom Vena Cava Superior: Definisi, Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Cara Mengobati

Hal ini disebabkan oleh penyumbatan parsial di vena cava superior. Ini adalah vena yang memasok darah ke kepala, leher, dada, dan lengan ke jantung. Sindrom vena cava superior…

Diabetes Emosional: Ketahui Hubungan Emosi dengan Diabetes dan Dampaknya

Mengontrol diabetes dengan diet, olahraga, dan obat-obatan umumnya dipikirkan dan sisi emosional jarang dipertimbangkan. Kesehatan emosional dan kesehatan diabetes adalah dua arah, itu adalah hubungan dua arah. Ketika…

Penyakit Vaskular Perifer: Pengertian, Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Diagnosis dan Cara Mengobati

Ini adalah berkurangnya peredaran darah ke bagian tubuh selain otak atau jantung. Hal ini disebabkan oleh penyempitan atau penyumbatan pembuluh darah. Penyebab utamanya adalah aterosklerosis, yaitu akumulasi timbunan…

Kelenjar Keringat: Definisi, Struktur, Fungsi, Embriologi, dan Signifikansi Klinis

Pada dasarnya kita berbicara tentang pelengkap integumen. Ada kelenjar keringat ekrin dan apokrin. Mereka berbeda dalam embriologi, distribusi, dan fungsi. Kelenjar keringat ekrin adalah kelenjar tubular melingkar yang…