Timus: Pengertian, Morfologi, Perkembangan, Involusi, Fungsi, Lokasi dan Hubungannya dengan Penyakit

Timus: Pengertian, Morfologi, Perkembangan, Involusi, Fungsi, Lokasi dan Hubungannya dengan Penyakit

Ini adalah organ limfoid primer dan situs awal untuk pengembangan fungsi kekebalan sel T, secara morfologis serupa di semua spesies.

Ini sebenarnya adalah organ epitel di mana sel-sel epitelnya menyediakan kerangka kerja yang mengandung sel T serta sejumlah kecil sel limfoid lainnya.

Ada interaksi simbiosis antara lingkungan mikro timus dan sel T yang sedang berkembang, dan spesifisitas pelepasan sel T ke dalam peredaran sistemik berada di bawah kendali timus.

Korteks timus pada hewan muda sangat padat dengan sel T yang berkembang bersama dengan sebagian kecil sel epitel terkait.

Sel T yang lebih besar dan lebih matang ditemukan di sumsum, di mana epitel dan jenis sel lainnya paling melimpah.

Timus adalah organ limfoid berbentuk piramida yang, pada manusia, berada tepat di bawah tulang dada setinggi jantung.

Organ ini disebut timus, karena bentuknya menyerupai daun thyme.

Morfologi

Timus terbagi menjadi dua lobus, terletak di kedua sisi garis tengah tubuh, dan menjadi subdivisi yang lebih kecil yang disebut lobus.

Itu ditutupi oleh kapsul padat jaringan ikat, yang menyediakan serat ke tubuh timus untuk dukungan.

Jaringan timus dibedakan menjadi area eksternal, korteks, dan area internal, medula.

Organ ini terutama terdiri dari dua jenis sel, masing-masing disebut limfosit dan sel retikuler.

Sel-sel retikuler membentuk jaring longgar, seperti pada kelenjar getah bening, sedangkan ruang di antara mereka diisi dengan limfosit.

Korteks, yang dicirikan oleh konsentrasi limfosit yang tinggi, merupakan tempat terjadinya proliferasi limfosit terbesar.

Proliferasi limfosit di timus didistribusikan secara merata di seluruh korteks, bukan di pusat germinal, seperti yang terjadi pada jaringan limfoid lainnya.

Beberapa sel anak, yang disebut sel T (berasal dari timus), yang diproduksi di korteks bermigrasi ke sumsum, di mana mereka memasuki aliran darah melalui vena meduler, menambah limfosit terlihat dalam darah perifer dan organ limfoid.

Deskripsi pengembangan

Stieda pada tahun 1881 adalah orang pertama yang mengamati bahwa sel-sel epitel kelenjar timus berasal dari bursa viseral, endoderm ketiga bursa faring.

Saat ini teori ini dipertahankan bahwa seperti paratiroid, timus berasal dari kantong faring ketiga.

Perkembangannya merupakan serangkaian interaksi epitel dan mesenkim induktif antara mesenkim arkus yang berasal dari krista neuralis dan endoderm bursa.

Ada juga kemungkinan bahwa ektoderm superfisial dari celah faring ketiga terlibat dalam perkembangan timus.

Tetapi teori-teori yang baru-baru ini dibahas, tentang kemungkinan kontribusi ektoderm superfisial, ektoderm dari celah faring ketiga, telah disangkal dengan menelusuri studi dengan tikus.

Tubuh Hassall terbentuk antara 6 dan 10 bulan.

Mereka muncul setelah limfopoiesis telah terbentuk dan korteks, medula, dan sambungan kortiko-meduler dapat memilih limfosit T yang semakin matang.

Studi eksperimental telah menunjukkan bahwa kontribusi dari puncak saraf juga diperlukan selama organogenesis timus awal.

Involusi timus

Tidak seperti kebanyakan struktur limfoid lainnya, timus tumbuh dengan cepat dan mencapai ukuran terbesarnya relatif terhadap bagian tubuh lainnya selama kehidupan janin dan beberapa tahun pertama setelah kelahiran.

Setelah itu, ia terus tumbuh, tetapi lebih lambat dari organ lainnya.

Pada awal pubertas, timus memulai proses reduksi yang lambat.

Penurunan ukuran secara bertahap ini berlanjut selama sisa hidup individu dan melambat hingga dewasa.

Involusi timus adalah proses postnatal yang didefinisikan sebagai penurunan ukuran, berat, dan aktivitas kelenjar seiring bertambahnya usia.

Setelah pubertas, sebagian besar parenkim timus digantikan oleh jaringan adiposa, terutama jaringan limfoid kortikal.

Selama involusi, atau penyusutan, dari timus, korteks menjadi tipis.

Limfosit menghilang dan digantikan oleh jaringan lemak dari partisi antara lobus. Dan ada peningkatan ukuran sel-sel timus.

Proses involusi timus ini berada di bawah kendali hormon steroid.

Sebuah tinjauan perjalanan waktu dari proses ini pada manusia telah dilakukan dan regresi menyebabkan penurunan sel T yang dihasilkan, memodifikasi komposisi set sel T perifer dan mengubah fenotipe dan fungsinya.

Involusi timus telah dijelaskan sebagai hasil dari tingkat tinggi peredaran hormon seks, terutama selama masa pubertas, dan populasi yang lebih kecil dari sel-sel prekursor sumsum tulang dan akhirnya perubahan dalam lingkungan mikro timus.

Proses involusi tidak pernah selesai, dan potongan-potongan jaringan timus yang tersisa mungkin cukup untuk mempertahankan fungsinya.

Fitur

Fungsi timus yang telah diamati sejauh ini terutama terkait dengan bayi baru lahir.

Pengangkatan organ pada orang dewasa memiliki efek yang kecil, tetapi ketika timus dikeluarkan pada bayi baru lahir, sel T dalam darah dan jaringan limfoid akan habis, dan kegagalan sistem kekebalan menyebabkan penyakit pengecilan yang fatal dan bertahap.

Individu yang timusnya diangkat saat lahir kurang mampu menolak cangkok jaringan asing atau menghasilkan antibodi terhadap antigen tertentu.

Juga, bagian-bagian tertentu dari pulpa putih limpa dan kelenjar getah bening berkurang ukurannya.

Hasil ini menunjukkan bahwa sel T yang diproduksi di timus dan diangkut ke jaringan limfoid merupakan unsur penting dalam pengembangan kekebalan.

Diketahui bahwa sebagian besar limfosit yang diproduksi di korteks timus mati tanpa meninggalkan organ.

Karena sel T yang meninggalkan timus dilengkapi untuk bereaksi terhadap antigen asing, diasumsikan bahwa timus menghancurkan limfosit yang terlibat dalam reaksi autoimun, termasuk, mereka akan bereaksi terhadap jaringan individu itu sendiri.

Timus berbeda secara struktural dari organ limfoid lainnya karena tidak memiliki pembuluh limfatik yang mengalir ke dalamnya.

Ini bukan filter seperti kelenjar getah bening, yang diposisikan sehingga mikroorganisme dan antigen lain terpapar ke sel Anda.

Limfosit timus disegel dari bagian tubuh lainnya oleh lapisan sel epitel yang terus menerus, yang sepenuhnya mengelilingi organ.

Sementara diasingkan, limfosit membedakan atau memperoleh kemampuan untuk melakukan tugas-tugas khusus.

Bahkan telah disarankan bahwa fungsi hormonal timus membantu dalam diferensiasi ini.

Dari limfosit khusus ini, sel T pembantu bekerja secara sinergis dengan limfosit independen timus (sel B) untuk menghasilkan antibodi.

Sel T sitotoksik secara langsung menyerang mikroorganisme dan jaringan asing yang menyerang, seperti transplantasi organ.

Timus sangat penting untuk perkembangan normal pada mamalia dari sistem yang bertanggung jawab untuk respon imun.

Penelitian telah menunjukkan bahwa eliminasi pada tikus yang baru lahir menghasilkan kekurangan jenis sel darah putih (limfosit) dan kemungkinan konsekuensi kematian dini akibat infeksi.

Persiapan kelenjar timus dari berbagai spesies mengandung komponen protein, yang disebut Timosin, yang mendorong perkembangan limfosit.

Meskipun timosin kadang-kadang dianggap sebagai kemungkinan hormon timus, buktinya belum lengkap.

Lokasi timus dewasa

Timus adalah organ dengan struktur datar dan konsistensi lunak yang terletak di rongga dada, di antara dua organ: jantung dan tulang dada.

Timus memainkan peran kunci dalam pengembangan sistem kekebalan yang efektif, serta fungsi endokrin.

Dalam timus dewasa, lingkungan mikro khusus memungkinkan produksi sel T toleran diri dari prekursor yang belum matang.

Timus memiliki dua asal untuk timosit limfoid dan sel epitel timus.

sel timus

Epitel timus matur memiliki dua jenis sel utama: epitel timus kortikal dan sel epitel timus meduler atau sel stroma.

Sel-sel stroma timus ini memberikan sinyal untuk diferensiasi sel T.

  • Epitel timus kortikal.
  • Sel epitel timus meduler.
  • Jaringan adiposa.
  • sel T
  • Makrofag timus.
  • sel-sel Hassall.

Sel timus adalah sel retikuler epitel, dengan sitoplasma berlimpah, nukleus besar, berbentuk bulat telur dan dengan 1 hingga 2 nukleolus.

Epitel timus kortikal bertindak pada tahap awal perkembangan sel T, berkomitmen untuk seleksi positif, membantu limfosit matang.

Sel epitel timus meduler terlibat dalam seleksi negatif dan induksi sel T regulator.

Limfosit lebih langka dan lebih kecil di sumsum.

Limfosit masuk ke timus dan dengan stimulasi hormon timus berdiferensiasi menjadi sel T.

Pematangan sel T terjadi melalui interaksi dengan sel epitel timus di lingkungan mikro yang berbeda dan daerah lobus timus, maka namanya.

Progenitor sel T memasuki timus di perbatasan epitel kortikal timus dan ke dalam medula melalui venula pascakapiler.

Ini bermigrasi ke dalam kapsul sebagai respons terhadap pensinyalan kemokin.

Di korteks, timosit diseleksi secara positif oleh epitel timus kortikal dan kemudian bermigrasi ke medula.

Di sumsum, timosit disaring untuk reaktivitasnya terhadap autoantigen jaringan terbatas yang diekspresikan oleh sel epitel timus meduler.

Sel T matang keluar dari timus melalui darah atau pembuluh limfatik sebagai respons terhadap gradien sphingosine-1-phosphate (S1P).

Sel T dari sistem kekebalan sangat penting untuk tanggapan terhadap infeksi dan banyak penelitian menyangkut perkembangan sel T pascakelahiran di dalam timus.

Makrofag timus, atau fagosit, berasal dari garis keturunan yang sama dengan monosit di sumsum tulang.

Mereka terletak di korteks dan medula, tetapi mereka lebih banyak (lebih padat) di medula. Secara histologis sulit dibedakan.

Tubuh Hassall, juga disebut sel-sel Hassall.

Badan-badan ini dinamai Arthur Hill Hassall (1817-1894), seorang dokter dan ahli kimia Inggris.

Sel-sel ini, hanya ada di timus, adalah lapisan sel epitel konsentris, mengekspresikan limfopoietin stroma timus, menunjukkan bahwa sel-sel Hassall memainkan peran penting dalam seleksi sekunder yang diperantarai sel dendritik dari sel T autoreaktif afinitas sedang hingga tinggi. , yang mengarah ke generasi sel T regulator CD4 (+) CD25 (+) dalam timus.

Limfopoietin stroma timus adalah sitokin yang berasal dari sel epitel yang diekspresikan di berbagai jaringan (kulit, usus, paru-paru, dan timus) yang berkomunikasi melalui reseptor limfopoietin stroma timus.

Jaringan adiposa adalah jaringan yang menggantikan parenkim saat involusi timus berlangsung.

Asosiasi dengan penyakit

Ada laporan yang menunjukkan perubahan morfologi tubuh Hassall terkait dengan cacat jantung bawaan.

Penelitian saat ini telah menemukan autoantigen spesifik jaringan di sel-sel timus Hassall ini dan mengungkapkan bahwa mereka terkait dengan patogenesis penyakit seperti: diabetes tipe 1, rheumatoid arthritis, multiple sclerosis, tiroiditis autoimun, sindrom Goodpasture, antara lain.

Penyakit terkait sel T adalah:

  • Imunodefisiensi gabungan yang parah.
  • Sindrom Omen.
  • Sindrom imunodefisiensi didapat.
  • sindrom DiGeorge.
  • Sindrom putusnya kromosom.
  • Gangguan sel B dan sel T, seperti: ataksia telangiektasia dan sindrom Wiskott-Aldrich.
  • limfoma sel T.