Anatomi Jantung: Bagaimana Cara Kerjanya? Anatomi Dasar, Struktur, Fungsi dan Fisiologi

Ini adalah organ berotot seukuran kepalan tangan tertutup. Itu terletak di dada, sedikit ke kiri tengah.

Jantung kita berdetak 100.000 kali sehari, mendorong 5.000 galon darah ke seluruh tubuh kita setiap 24 jam. Ini memberikan darah yang kaya oksigen dan nutrisi ke jaringan kita dan membuang limbah.

Saat jantung berkontraksi, ia memompa darah ke seluruh tubuh. Ini membawa darah terdeoksigenasi ke paru-paru di mana ia diisi dengan oksigen dan melepaskan karbon dioksida, produk limbah metabolisme.

Gabungan jantung, darah, dan pembuluh darah dikenal sebagai sistem peredaran darah. Rata-rata manusia memiliki sekitar 5 liter darah, yang terus-menerus dipompa ke seluruh tubuh.

Pada artikel ini, kita akan menjelaskan struktur jantung, cara memompa darah ke seluruh tubuh, dan sistem kelistrikan yang mengendalikannya.

Anatomi Dasar Jantung

Jantung terdiri dari empat ruang:

Atrium : dua bilik atas (menerima darah).

Ventrikel : dua ruang bawah (mengeluarkan darah).

Atrium kiri dan ventrikel kiri dipisahkan dari atrium kanan dan ventrikel kanan oleh dinding otot yang disebut septum.

Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan jaringan:

Epikardium : lapisan pelindung yang sebagian besar terdiri dari jaringan ikat.

Miokardium : otot jantung.

Endokardium : melapisi bagian dalam jantung dan melindungi katup dan bilik.

Lapisan ini ditutupi oleh lapisan pelindung tipis yang disebut perikardium.

Struktur dan Fungsi Jantung

Ukuran dan berat jantung yang cararat memberikan sedikit indikasi tentang kekuatannya yang luar biasa.

Berat : Kira-kira seukuran kepalan tangan seseorang, jantung berongga berbentuk kerucut beratnya kurang dari satu pon.

Mediastinum : Tertutup dengan nyaman di dalam mediastinum bawah, rongga medial dada, jantung diapit di kedua sisi oleh paru-paru.

Apendiks : puncaknya yang paling runcing diarahkan ke pinggul kiri dan bertumpu pada diafragma, kira-kira setinggi ruang interkostal kelima.

Basis : Aspek posterosuperior yang luas, atau dasar, dari mana pembuluh darah besar tubuh muncul, mengarah ke bahu kanan dan terletak di bawah tulang rusuk kedua.

Perikardium : Jantung tertutup dalam kantung berdinding ganda yang disebut perikardium dan merupakan lapisan terluar jantung.

Perikardium fibrosa : Bagian superfisial yang longgar dari kantung ini dikenal sebagai perikardium fibrosa, yang membantu melindungi jantung dan mengikatnya ke struktur sekitarnya seperti diafragma dan tulang dada.

Perikardium serosa : Jauh di dalam perikardium berserat adalah perikardium serosa dua lapis yang licin, di mana lapisan parietalnya melapisi bagian dalam perikardium berserat.

Kamar Hati

Jantung memiliki empat ruang berongga, atau bilik: dua atrium dan dua ventrikel.

Reseptor ruang : Dua atrium atas terutama merupakan ruang reseptor, mereka memainkan peran yang lebih ringan dalam aktivitas pemompaan jantung.

Discharge Chambers : Dua ventrikel bawah berdinding tebal adalah ruang discharge, atau pompa sebenarnya, dari jantung, di mana ketika mereka berkontraksi, darah dikeluarkan dari jantung ke dalam peredaran.

Pulpa : Septum yang membagi jantung secara longitudinal dikenal sebagai septum interventrikular atau septum interatrial, tergantung pada bilik yang memisahkan.

Kapal Terkait Besar

Pembuluh darah besar menyediakan jalan bagi semua peredaran jantung untuk melanjutkan.

Vena cava superior dan inferior : Jantung menerima darah yang relatif miskin oksigen dari vena-vena tubuh melalui vena cava agung superior dan inferior dan memompanya melalui truncus pulmonalis.

Arteri pulmonalis : Batang paru terbagi menjadi arteri pulmonalis kanan dan kiri, yang membawa darah ke paru-paru, di mana oksigen dikumpulkan dan karbon dioksida dibuang.

Vena pulmonalis : Darah yang kaya oksigen mengalir dari paru-paru dan kembali ke sisi kiri jantung melalui empat vena pulmonalis.

Aorta : Darah kembali ke sisi kiri jantung dipompa dari jantung ke aorta, dari mana arteri sistemik bercabang untuk memasok dasarnya semua jaringan tubuh.

katup jantung

Jantung dilengkapi dengan empat katup, yang memungkinkan darah mengalir hanya dalam satu arah melalui bilik jantung.

Katup atrioventrikular: Katup atrioventrikular atau AV terletak di antara ruang atrium dan ventrikel di setiap sisi, dan mencegah aliran balik ke atrium saat ventrikel berkontraksi.

Katup Bikuspid : Katup AV kiri, katup bikuspid atau mitral, terdiri dari dua penutup atau cusp endokardium.

Katup trikuspid : Katup AV kanan, katup trikuspid, memiliki tiga penutup.

Katup semilunar : Set kedua katup, katup semilunar, melindungi dasar dari dua arteri besar yang keluar dari ruang ventrikel, itulah sebabnya mereka dikenal sebagai katup semilunar pulmonal dan aorta.

Pembuluh Sirkulasi Jantung

Meskipun bilik jantung dimandikan dengan darah hampir terus menerus, darah yang terkandung di dalam jantung tidak memberi nutrisi pada miokardium.

Arteri koroner : Arteri koroner bercabang dari dasar aorta dan mengelilingi jantung di sulkus koroner (sulkus atrioventrikular) di persimpangan atrium dan ventrikel, dan arteri ini menekan saat ventrikel berkontraksi dan terisi saat jantung berelaksasi.

Vena jantung : Miokardium dikeringkan oleh beberapa vena jantung, yang mengalir ke pembuluh darah yang membesar di bagian belakang jantung yang disebut sinus koroner .

Pembuluh darah

Darah beredar di dalam pembuluh darah, yang membentuk sistem transportasi tertutup, yang disebut sistem vaskular.

Arteri : Saat jantung berdetak, darah didorong ke arteri besar yang berasal dari jantung.

Arteriol : kemudian bergerak berturut-turut ke arteri yang lebih kecil dan lebih kecil dan kemudian ke arteriol, yang memberi makan tempat tidur kapiler di jaringan.

Vena : tempat tidur kapiler dikeringkan oleh venula, yang pada gilirannya bermuara di vena yang akhirnya bermuara ke vena besar yang masuk ke jantung.

Tunik

Kecuali untuk kapiler mikroskopis, dinding pembuluh darah memiliki tiga lapisan atau tunik.

Tunika intima : Tunika intima, yang melapisi lumen, atau bagian dalam pembuluh darah, adalah lapisan tipis endotelium yang terletak pada membran basal dan mengurangi gesekan saat darah mengalir melalui lumen pembuluh darah.

Tunika media : Tunika media adalah lapisan tengah tebal yang terutama terdiri dari serat otot polos dan elastis yang berkontraksi atau melebar, menyebabkan tekanan darah naik atau turun.

Tunik eksternal : Tunik eksternal adalah tunik terluar yang sebagian besar terdiri dari jaringan ikat fibrosa, dan fungsinya pada dasarnya untuk menopang dan melindungi pembuluh darah.

Vena Utama Sirkulasi Sistemik

Vena utama berkumpul di vena cava, yang masuk ke atrium kanan jantung.

Vena yang Menguras ke Vena Cava Superior

Vena yang mengalir ke vena cava superior diberi nama dari arah distal ke proksimal; yaitu, dalam arah yang sama, darah mengalir ke vena cava superior.

Vena radial dan ulnaris : Vena radial dan ulnaris adalah vena dalam yang mengalirkan darah ke lengan bawah; bergabung membentuk vena brakialis profunda, yang mengalirkan darah ke lengan dan bermuara ke vena aksilaris di daerah aksila.

Cephalic vena: Vena cephalic menyediakan drainase yang dangkal dari aspek lateral lengan dan mengosongkan ke dalam vena aksilaris.

Basilika vena: V. basilika yaitu dangkal vena yang mengalir aspek medial lengan dan mengosongkan proksimal ke dalam vena brakialis.

Vena ulnaris median : Vena basilika dan sefalika bergabung pada aspek anterior siku oleh vena ulnaris median, sering dipilih sebagai tempat pengambilan darah untuk pengujian darah.

Subklavia vena: vena subklavia menerima darah vena dari lengan melalui vena ketiak dan dari kulit dan otot dari kepala melalui vena jugularis eksternal.

Vena vertebralis : Vena vertebralis mengalirkan darah ke belakang kepala.

Vena jugularis internal : Vena jugularis internal mengalirkan sinus dural otak.

Vena brakiosefalika : Vena brakiosefalika kanan dan kiri adalah vena besar yang menerima drainase vena dari vena subklavia, vertebralis, dan jugularis interna pada masing-masing sisinya.

Azygos vena: azygos vena adalah pembuluh darah tunggal yang mengalir dada dan memasuki vena kava superior sebelum bergabung jantung.

Fisiologi Jantung

Saat jantung berdetak atau berkontraksi, darah melakukan perjalanan melingkar terus menerus, masuk dan keluar dari jantung, melalui seluruh tubuh, dan kemudian ke jantung, hanya untuk dikirim lagi.

Sistem Konduksi Intrinsik Jantung

Kontraksi spontan sel otot jantung terjadi secara teratur dan terus menerus, memberikan irama jantung.

Sel otot jantung : Sel otot jantung dapat dan memang berkontraksi secara spontan dan mandiri, bahkan jika semua koneksi saraf terputus.

Irama : Meskipun otot-otot jantung dapat berdenyut secara independen, sel-sel otot di berbagai area jantung memiliki ritme yang berbeda.

Sistem konduksi intrinsik : Sistem konduksi intrinsik , atau sistem nodal, yang tertanam dalam jaringan jantung membentuk ritme dasar.

Komposisi : sistem konduksi intrinsik terdiri dari jaringan khusus yang tidak ditemukan di tempat lain di tubuh; itu seperti persilangan antara otot dan jaringan saraf.

Fungsi : sistem ini menyebabkan depolarisasi otot jantung hanya pada satu arah, dari atrium ke ventrikel; itu memaksakan tingkat kontraksi sekitar 75 denyut per menit pada jantung, dimana jantung berdetak sebagai unit terkoordinasi.

Sinoatrial (SA) node: SA node memiliki tingkat depolarisasi tertinggi di seluruh sistem, sehingga dapat memulai ritme dan mengatur ritme untuk seluruh jantung; maka istilah ‘ alat pacu jantung ‘.

Kontraksi atrium : Dari nodus SA, impuls berjalan melalui atrium ke nodus AV, dan kemudian atrium berkontraksi.

Kontraksi ventrikel : Kemudian melewati berkas AV, cabang berkas, dan serat Purkinje, menghasilkan kontraksi ventrikel yang “memutar” yang dimulai di puncak jantung dan bergerak ke atrium.

Ejeksi : Kontraksi ini secara efektif mengalirkan darah ke arteri besar yang berasal dari jantung.

Bagaimana cara kerja jantung?

Jantung berkontraksi pada kecepatan yang berbeda tergantung pada banyak faktor. Saat istirahat, ia dapat berdetak sekitar 60 kali per menit, tetapi dapat meningkat menjadi 100 denyut per menit atau lebih.

Olahraga, emosi, demam, penyakit, dan beberapa obat dapat memengaruhi detak jantung Anda.

Sisi kiri dan kanan jantung bekerja secara bersamaan. Sisi kanan jantung menerima darah terdeoksigenasi dan mengirimkannya ke paru-paru; sisi kiri jantung menerima darah dari paru-paru dan memompanya ke seluruh tubuh.

Atrium dan ventrikel berkontraksi dan berelaksasi secara bergantian, menghasilkan denyut jantung berirama.

sisi kanan

Atrium kanan menerima darah terdeoksigenasi dari tubuh melalui vena yang disebut vena cava superior dan inferior (vena terbesar dalam tubuh).

Atrium kanan berkontraksi dan darah mengalir ke ventrikel kanan. Setelah ventrikel kanan penuh, ia berkontraksi dan memompa darah ke paru-paru melalui arteri pulmonalis, di mana ia mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida.

Sisi kiri

Darah yang baru teroksigenasi kembali ke atrium kiri melalui vena pulmonalis. Atrium kiri berkontraksi, mendorong darah ke ventrikel kiri. Setelah ventrikel kiri penuh, ia berkontraksi dan mendorong darah ke dalam tubuh melalui aorta.

Setiap ketukan dapat dibagi menjadi dua bagian:

Diastol : Atrium dan ventrikel berelaksasi dan terisi darah.

Sistole – atrium berkontraksi (atrial systole) dan mendorong darah ke dalam ventrikel; kemudian, ketika atrium mulai berelaksasi, ventrikel berkontraksi (sistolik ventrikel) dan mendorong darah keluar dari jantung.

Ketika darah dikirim melalui arteri pulmonalis ke paru-paru, darah mengalir melalui kapiler kecil di permukaan alveoli paru (kantung udara).

Oksigen bergerak ke kapiler dan karbon dioksida bergerak dari kapiler ke alveoli, di mana ia dihembuskan ke atmosfer.

Otot jantung juga perlu menerima darah beroksigen. Mereka diberi makan oleh arteri koroner di permukaan jantung.

Ketika darah mengalir di dekat permukaan tubuh, seperti di pergelangan tangan atau leher, denyut nadi dapat dirasakan; Ini adalah aliran darah saat jantung memompanya ke seluruh tubuh.

katup

Jantung memiliki empat katup yang membantu memastikan bahwa darah mengalir hanya dalam satu arah:

Katup aorta : antara ventrikel kiri dan aorta.

Katup mitral : antara atrium kiri dan ventrikel kiri.

Katup pulmonal : antara ventrikel kanan dan arteri pulmonalis.

Katup trikuspid : antara atrium kanan dan ventrikel kanan.

Kebanyakan orang akrab dengan suara detak jantung manusia.

Ini sering digambarkan sebagai suara “lub-DUB”. Bunyi “lub” dihasilkan oleh penutupan katup mitral dan trikuspid, dan bunyi “DUB” disebabkan oleh penutupan katup pulmonal dan aorta.

Sistem Listrik Jantung

Untuk memompa darah ke seluruh tubuh, otot jantung harus berkoordinasi dengan sempurna, memeras darah ke arah yang benar, pada waktu yang tepat, pada tekanan yang tepat. Aktivitas jantung dikoordinasikan oleh impuls listrik.

Sinyal listrik dimulai di nodus sinoatrial (atau sinus, SA), alat pacu jantung, yang terletak di bagian atas atrium kanan. Sinyal ini menyebabkan atrium berkontraksi, mendorong darah ke ventrikel.

Impuls listrik berjalan ke area sel di bagian bawah atrium kanan yang disebut nodus atrioventrikular (AV). Sel-sel ini bertindak sebagai gerbang, memperlambat sinyal sehingga atrium dan ventrikel tidak berkontraksi secara bersamaan; perlu ada sedikit penundaan.

Dari sini, sinyal dibawa sepanjang serat khusus yang disebut serat Purkinje di dalam dinding ventrikel; Mereka meneruskan impuls ke otot jantung, menyebabkan ventrikel berkontraksi.

Pembuluh darah

Ada tiga jenis pembuluh darah:

Arteri : membawa darah beroksigen dari jantung ke seluruh tubuh. Arteri kuat dan elastis, membantu mendorong darah melalui sistem peredaran darah.

Dinding elastisnya membantu menjaga tekanan darah tetap konstan. Arteri bercabang menjadi arteriol yang lebih kecil.

Vena : ini membawa darah terdeoksigenasi ke jantung dan bertambah besar saat mendekati jantung. Vena memiliki dinding yang lebih tipis dari arteri.

Kapiler : menghubungkan arteri terkecil dengan vena terkecil. Mereka memiliki dinding yang sangat tipis, memungkinkan mereka untuk bertukar senyawa dengan jaringan sekitarnya, seperti karbon dioksida, air, oksigen, limbah, dan nutrisi.

Meskipun kita jarang mempertimbangkannya, jantung adalah organ yang penting dan kuat. Ini memompa oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh kita terus-menerus, tanpa pernah berhenti. Didukung oleh otot dan diatur dengan sempurna oleh sinyal listrik, ini adalah salah satu prestasi rekayasa alam terbesar.

Scroll to Top