Izonasida: Ada apa? Presentasi, Penggunaan, Dosis, Efek Samping dan Peringatan

Izonasida: Ada apa? Presentasi, Penggunaan, Dosis, Efek Samping dan Peringatan

Ini adalah obat antituberkulosis yang aktif melawan Mycobacterium tuberculosis.

Presentasi Izonasida

Tablet:

50 mg.

100 mg.

300 mg.

Sirup oral:

50mg/5ml.

Solusi injeksi:

100mg/ml.

Kegunaan dan dosis

Infeksi Tuberkulosis (TB) Laten

Pengobatan infeksi TB laten sangat mengurangi risiko berkembangnya infeksi TB dan penyakit akan membaik.

30 kg: 300 mg PO qDay x 9 bulan.

rejimen 3 bulan

Direkomendasikan untuk pasien berusia 12 tahun dan lebih tua yang berisiko tinggi terkena penyakit tuberkulosis, termasuk siapa saja yang baru saja terpapar TB menular, konversi dari negatif ke positif pada tes infeksi TB, atau rontgen dada yang menunjukkan penyakit sebelumnya. TBC.

Orang dengan HIV yang tidak memakai antiretroviral juga dapat menggunakan rejimen ini:

900 mg PO sekali seminggu x 3 bulan (diberikan dengan 900 mg rifapentine sekali seminggu).

Dikelola sebagai DOT

Hal ini tidak dianjurkan untuk anak di bawah usia 2 tahun, wanita hamil, atau wanita yang berencana untuk hamil.

Pada orang terinfeksi HIV yang memakai antiretroviral dan pasien yang infeksi TB-nya diduga akibat pajanan pada orang dengan penyakit TB yang resisten terhadap salah satu dari 2 obat tersebut.

Penyakit TBC aktif

5 mg / kg PO / IM qDay, tidak melebihi 300 mg qDay.

15 mg/kg PO/IM ke atas; tidak boleh melebihi 900 mg 1-3 kali / minggu.

Digunakan dalam rejimen multi-obat yang mengandung rifampisin (atau ribabutin atau rifapentine), pirazinamid, dan etambutol.

Durasi pengobatan tergantung pada rejimen yang terdiri dari fase awal pengobatan dan fase lanjutan pengobatan:

Ini digunakan:

Dengan rifampisin (Rifamat)

Dengan rifampisin dan pirizinamida (Rifater)

Indikasi dan kegunaan lainnya

Pasien baru terinfeksi:

Pada titik ini, anggota keluarga dan orang-orang yang dekat dengan orang yang baru didiagnosis dengan tuberkulosis dapat diuji untuk menyingkirkan kemungkinan infeksi:

Tes kulit + ve untuk tuberkulosis dengan + ve rontgen dada non-progresif.

+ Tes kulit TB dengan penyakit yang mendasari atau imunosupresi .

+ Tes kulit TB, usia <35 tahun; > 35 tahun menimbang penggunaan terhadap risiko hepatitis .

Pendapat medis

Komunitas medis skeptis tentang kemanjuran metode dan praktik kuratif untuk melawan, mencegah, dan memberantas influenza . Nah, para ahli memperingatkan tentang influenza yang parah dan kemanjuran vaksin yang rendah.

Mereka juga mengatakan bahwa aktivitas flu sama luasnya dengan pandemi 2009. Namun penelitian terus mencari solusi medis.

Efek samping Izoniaside

Di antara efek samping yang disebabkan oleh Izoniaside, kita dapat membuat daftar:

Neuropati perifer (kejadian terkait dosis, kejadian 10-20% pada 10 mg / kg / hari).

Kehilangan selera makan

Mual.

Muntah.

Sakit perut.

Kelemahan 1-10%.

Pusing.

Kelesuan.

Kerusakan hati progresif (meningkat seiring bertambahnya usia, 2,3% pada poin> 50 tahun).

hiperrefleksia .

Agranulositosis.

Anemia .

Anemia megaloblastik.

Trombositopenia .

Lupus eritematosus sistemik .

Reaksi merugikan lain yang dilaporkan : pankreatitis , nekrolisis epidermal toksik, dan reaksi obat dengan sindrom eosinofilia (DRESS)

Peringatan

Hepatitis yang serius dan terkadang fatal dapat terjadi dalam 3 bulan pertama pengobatan dan beberapa bulan setelah pengobatan. Risiko terkait dengan usia dan meningkat dengan konsumsi alkohol setiap hari.

Pasien harus dididik tentang tanda dan gejala hepatitis.

Kontraindikasi Izoniside

INH sebelum cedera atau reaksi hati, hati akut, pankreatitis.

Hipersensitivitas

Isoniazid dikontraindikasikan pada pasien yang mengalami reaksi hipersensitivitas yang parah, termasuk hepatitis yang diinduksi obat, cedera hati yang terkait dengan isoniazid sebelumnya, reaksi merugikan yang serius terhadap isoniazid, seperti demam obat, kedinginan, radang sendi, dan penyakit hati akut dari berbagai etiologi.

Perhatian

Hindari penggunaan alkohol atau obat suntik terlarang.

Menjadi predisposisi neuropati.

malnutrisi

Gagal ginjal parah

hati kronis dz.

Agen anti-tuberkulosis lainnya

Berikan piridoksin (B6) pada waktu yang sama untuk wanita hamil, pasien malnutrisi, atau mereka dengan diatesis neuropatik.

Sadarilah bahwa konsumsi alkohol, disfungsi ginjal atau hati akan mempengaruhi kadar serum.

laktasi dan kehamilan

Kategori kehamilan: C.

Laktasi: Transfer ke susu tetapi aman untuk bayi.

Memahami kategori kehamilan:

J: Secara umum dapat diterima, studi terkontrol pada wanita hamil tidak menunjukkan bukti risiko janin.

B – Dapat diterima baik penelitian pada hewan tidak menunjukkan risiko, tetapi penelitian pada manusia tidak tersedia atau penelitian pada hewan menunjukkan risiko kecil dan penelitian pada manusia dilakukan dan tidak menunjukkan risiko.

C: Gunakan dengan hati-hati jika manfaatnya lebih besar daripada risikonya. Penelitian pada hewan menunjukkan risiko dan penelitian pada manusia tidak tersedia atau tidak ada penelitian pada hewan atau manusia yang telah dilakukan.

D: Gunakan dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa ketika obat yang lebih aman tidak tersedia. Bukti positif dari risiko janin manusia.

X: jangan gunakan pada kehamilan. Risiko yang terlibat lebih besar daripada manfaat potensial. Ada alternatif yang lebih aman.