Kesehatan

Andropause: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Terminologi, Diagnosis dan Cara Mengobati

Beberapa pria mengalami depresi, kehilangan gairah seks, disfungsi ereksi, dan gejala fisik dan emosional lainnya dari usia 40 hingga usia 50 tahun.

Gejala umum lainnya pada pria usia ini adalah:

Perubahan suasana hati dan lekas marah

Hilangnya massa otot dan berkurangnya kapasitas untuk berolahraga.

Redistribusi lemak, seperti mengembangkan perut besar atau “payudara pria” ( ginekomastia ).

Kurangnya antusiasme atau energi secara umum.

Kesulitan tidur ( insomnia ) atau kelelahan yang meningkat.

Kurang konsentrasi dan ingatan jangka pendek.

Gejala-gejala ini dapat mengganggu kehidupan dan kebahagiaan sehari-hari, sehingga penting untuk menemukan penyebab yang mendasarinya dan menentukan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Terminologi

“Menopause pria” (kadang-kadang disebut “andropause”) adalah istilah tidak berguna yang kadang-kadang digunakan di media untuk menjelaskan gejala di atas.

Label ini menyesatkan karena menunjukkan bahwa gejalanya adalah akibat dari penurunan tiba-tiba testosteron di usia paruh baya, mirip dengan apa yang terjadi pada wanita menopause.

Ini tidak benar.Meskipun kadar testosteron menurun seiring bertambahnya usia pria, penurunannya stabil, kurang dari 2% per tahun dari sekitar usia 30-40, dan tidak mungkin menyebabkan masalah apa pun.

Kekurangan testosteron yang berkembang di kemudian hari (juga dikenal sebagai hipogonadisme onset lambat) kadang-kadang dapat menyebabkan gejala-gejala ini, tetapi dalam banyak kasus gejalanya tidak ada hubungannya dengan hormon.

Penyebab

Faktor gaya hidup atau masalah psikologis sering menjadi penyebab banyak gejala yang dijelaskan di atas.

Misalnya, disfungsi ereksi, hilangnya libido, dan perubahan suasana hati dapat disebabkan oleh:

Menekankan.

Depresi .

Kecemasan .

Ada juga penyebab fisik disfungsi ereksi, seperti perubahan pembuluh darah, yang dapat terjadi bersamaan dengan penyebab psikologis.

Masalah psikologis sering disebabkan oleh masalah pekerjaan atau hubungan, perceraian, masalah uang, atau kekhawatiran tentang orang tua yang menua.

Sebuah “krisis paruh baya” juga bisa bertanggung jawab. Ini bisa terjadi ketika pria mengira mereka telah mencapai usia paruh baya. Kecemasan tentang apa yang telah Anda capai sejauh ini, baik di tempat kerja atau dalam kehidupan pribadi Anda, dapat menyebabkan periode depresi.

Kemungkinan penyebab lain dari gejala di atas termasuk:

Kurang tidur.

Diet yang buruk

Kurangnya olahraga.

Terlalu banyak minum alkohol

Merokok.

Tingkat percaya diri yang rendah.

Faktor risiko

Dalam beberapa kasus, di mana gaya hidup atau masalah psikologis tampaknya tidak bertanggung jawab, gejala ” menopause pria ” mungkin merupakan hasil dari hipogonadisme, di mana testis menghasilkan sedikit atau tidak ada hormon sama sekali.

Hipogonadisme terkadang hadir sejak lahir, yang dapat menyebabkan gejala seperti pubertas tertunda dan testis kecil.

Hipogonadisme juga kadang-kadang dapat berkembang di kemudian hari, terutama pada pria yang mengalami obesitas atau diabetes tipe 2.

Ini dikenal sebagai hipogonadisme onset lambat dan dapat menyebabkan gejala “menopause pria” yang disebutkan di atas. Namun, ini adalah kondisi medis yang langka dan spesifik yang bukan merupakan bagian normal dari penuaan.

Diagnosis hipogonadisme onset lambat biasanya dapat dibuat berdasarkan gejala Anda dan hasil tes darah yang digunakan untuk mengukur kadar testosteron Anda.

Melakukan

Jika Anda memiliki salah satu gejala di atas, temui dokter Anda. Mereka akan bertanya tentang pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda, untuk melihat apakah gejala Anda mungkin disebabkan oleh masalah kesehatan mental, seperti stres atau kecemasan.

Jika Anda terpengaruh oleh stres atau kecemasan, Anda dapat mengambil manfaat dari pengobatan atau terapi bicara, seperti terapi perilaku kognitif (CBT). Latihan dan relaksasi juga dapat membantu.

Diagnosa

Dokter umum Anda juga dapat memesan tes darah untuk mengukur kadar testosteron Anda. Jika hasilnya menunjukkan bahwa Anda memiliki kekurangan testosteron, Anda mungkin akan dirujuk ke ahli endokrin (spesialis masalah hormonal).

Jika spesialis mengkonfirmasi diagnosis ini, Anda mungkin akan ditawarkan penggantian testosteron untuk memperbaiki kekurangan hormon, yang akan meringankan gejala Anda. Perawatan ini dapat berupa:

tablet

tambalan

gel

implan

Suntikan

Perlakuan

Tiga persiapan pengganti testosteron biasanya tersedia di Singapura, kata Dr. Lee Fang Jann, Konsultan di Departemen Urologi di SGH. Ini adalah:

Gel testosteron:

Gel testosteron mudah digunakan, tetapi memiliki beberapa tindakan pencegahan. Mereka harus diterapkan setiap pagi ke bahu atau lengan atas. Anda tidak boleh mandi atau berenang selama lima jam setelah aplikasi untuk memberikan waktu gel untuk diserap.

Ambil tindakan pencegahan ini saat menerapkan gel testosteron:

Jangan biarkan siapa pun menyentuh gel testosteron pada kulit Anda. Jika wanita dan anak-anak bersentuhan dengan gel, mereka mungkin mengalami efek samping seperti pertumbuhan rambut tubuh baru pada wanita dan perilaku yang lebih agresif pada anak-anak.

Jauhi api terbuka dan jangan merokok saat mengoleskan gel testosteron karena mudah terbakar.
Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setelah setiap aplikasi dan tutupi bahu atau lengan atas Anda dengan kemeja lengan pendek.

Pil testosteron:

Pil testosteron harus diminum dua hingga tiga kali sehari bersama dengan makanan yang sedikit berminyak untuk memaksimalkan penyerapan. Penggunaan testosteron oral jangka panjang dapat meningkatkan kadar kolesterol dan meningkatkan risiko masalah jantung dan hati. Oleh karena itu, terapi ini hanya untuk penggunaan jangka pendek.

Suntikan testosteron:

Suntikan testosteron sangat nyaman, tetapi Anda mungkin mengalami rasa sakit di tempat suntikan. “Persiapan terbaru hanya membutuhkan satu suntikan setiap tiga bulan. Laju penyerapan sangat konstan dan pasien tidak perlu melakukan apa pun di antara suntikan, “kata Dr. Lee.

Suplementasi testosteron:

Suplemen testosteron dapat menyebabkan ruam, gatal, atau iritasi pada situs aplikasi. Efek samping jangka panjang tidak diketahui. Testosteron tambahan tidak dianjurkan pada pria dengan kanker prostat dan pembesaran prostat , karena dapat mempercepat pertumbuhan jaringan prostat.

Related Posts

Osteoarthritis Lutut: Penyebab, Gejala, Tahapan, Faktor Risiko dan Pengobatannya

Juga disebut osteoarthritis, itu adalah penyakit degeneratif yang mempengaruhi persendian. Hal ini dikenal sebagai penyakit ” keausan ” . Meskipun tidak disebabkan oleh usia, jumlah penduduk Kanada yang…

Dislipidemia: Definisi, Kadar Trigliserida Tinggi, Penyebab dan Perawatan

Mereka adalah kadar kolesterol atau lemak (lipid) yang terlalu tinggi dalam darah. Lipid (lemak), bersama dengan protein dan karbohidrat, adalah komponen utama sel hidup. Kolesterol dan trigliserida adalah…

Terbinafine: Apa itu? Bagaimana cara kerjanya? Kegunaan, Indikasi dan Efek Samping

Ini adalah obat antijamur yang diresepkan untuk infeksi kuku dan jamur yang sulit diobati. Untuk apa tablet terbinafine digunakan? Pengobatan infeksi jamur pada kulit, seperti yang dijelaskan di…

Sindrom Angelman: Apa itu? Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Prognosis

Dinamai setelah dokter Harry Angelman, yang pertama kali menguraikan sindrom ini pada tahun 1965. Sindrom Angelman adalah kelainan genetik dengan karakteristik yang meliputi gangguan bahasa yang parah, keterlambatan…

Sulfonamida: Pengertian, Fungsi, Efek Samping, Interaksi dan Penyajiannya

Mereka adalah obat yang berasal dari sulfanilamide, bahan kimia yang mengandung belerang. Kebanyakan sulfonamid adalah antibiotik, tetapi beberapa diresepkan untuk mengobati kolitis ulserativa . Fungsi Antibiotik sulfonamida bekerja…

Bronchi: Apa itu? Lokasi, Struktur, Anatomi, Fungsi, Histologi, dan Kondisi Terkait

Mereka bercabang dari trakea dan merupakan tabung utama untuk udara masuk ke paru-paru. Setiap bronkus bercabang menjadi tabung yang lebih kecil atau bronkiolus. Lokasi, struktur dan anatomi Bronkus…