Odontogenesis: Definisi, Usia Rata-Rata, Adat dan Tahapannya

Odontogenesis: Definisi, Usia Rata-Rata, Adat dan Tahapannya

Ini didefinisikan sebagai proses embrionik di mana sel-sel stocaraum berinvaginasi membentuk struktur, yang bersama-sama dengan ektomesenkim akan membentuk gigi.

Meskipun banyak penelitian gigi berfokus pada pemahaman tahap awal perkembangan gigi, ada kesenjangan besar dalam pengetahuan kita tentang bagaimana jaringan keras gigi terbentuk dan bagaimana proses ini dikendalikan setiap hari untuk menghasilkan kompleks yang sangat beragam.

Bukti yang muncul menunjukkan bahwa gen jam, keluarga gen yang mengontrol fungsi sirkadian dalam tubuh kita, juga mengatur pembentukan jaringan gigi yang termineralisasi.

Pembentukan email, misalnya, tunduk pada sinyal molekuler ritmik yang terjadi dalam waktu singkat (24 jam) dan mengontrol sekresi dan pematangan matriks email. Akibatnya, ekspresi gen dan fungsi ameloblas juga dimodulasi secara ketat pada interval harian yang teratur.

Tinjauan ini merangkum pengetahuan terkini tentang kontrol sirkadian dari perkembangan jaringan gigi yang termineralisasi dengan penekanan khusus pada amelogenesis .

Odontogenesis, atau pembentukan gigi, adalah proses multi-langkah kompleks yang membutuhkan interaksi antara berbagai jenis sel. Ini dimulai pada sekitar empat minggu kehidupan di dalam rahim. Akhirnya, kebanyakan bayi akan mengembangkan dua set gigi.

Dua puluh gigi susu tumbuh antara usia 8 dan 33 bulan, akhirnya digantikan oleh 32 gigi permanen. Pada rontgen, bagian putih cerah bayi dan gigi permanen sesuai dengan email, atau bagian luar gigi yang keras.

Pada beberapa sinar-X khusus yang digunakan oleh dokter gigi, dentin atau bagian dalam gigi yang lebih lembut berwarna abu-abu. Untuk sebagian besar masa kanak-kanak kita, kedua set gigi terlihat pada sinar-x.

Umur rata-rata

Rata-rata, anak-anak kehilangan gigi depan mereka pada usia 7 tahun. Anak perempuan cenderung kehilangan gigi sedikit lebih awal daripada anak laki-laki. Infeksi dapat menyebabkan hilangnya gigi sebelum perkembangan alaminya.

Kehilangan gigi bisa menyakitkan untuk sementara, tetapi pada akhirnya akan hilang seiring waktu dan penyembuhan. Perawatan gigi harus dicari jika nyeri gusi berlanjut, karena ini mungkin merupakan tanda bahwa gusi di bawahnya terinfeksi.

Di banyak budaya, kehilangan gigi adalah ritual, dan budaya yang berbeda mendukung berbagai cerita tentang apa yang sebenarnya harus dilakukan dengan gigi susu.

Bea cukai

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, di Amerika Serikat seorang anak mungkin akan diminta untuk meletakkan giginya di bawah bantal dengan imbalan Peri Gigi mengambilnya dan memberinya hadiah. Namun, jika anak yang sama itu lahir di daerah tertentu di Eropa, gigi itu bisa saja diambil oleh tikus yang baik hati daripada peri.

Di negara lain, anak-anak membuang gigi susu mereka ke atap (Korea Selatan) atau ke matahari (Irak, Mesir, dan Yordania) untuk keberuntungan dan gigi baru yang kuat.

Pertanyaan mendesak bagi orang tua seringkali adalah berapa banyak yang harus ditinggalkan di bawah bantal. Dengan inflasi gigi untuk beberapa rumah tangga yang mengarah ke $ 5 dan $ 20 rejeki nomplok, hadiah rabat gigi rata-rata di AS berkisar dari $ 3,07 di Selatan hingga $ 3,56 di Timur Laut.

Namun, jumlah paling umum yang tersisa di 33% rumah tangga adalah satu lembar uang dolar.

Fakta penting untuk diingat adalah bahwa tidak peduli siapa yang datang untuk mengambil gigi anak Anda atau seberapa cepat perubahannya, tanggalnya gigi susu adalah waktu yang tepat untuk mengingatkan anak-anak kita betapa pentingnya merawat gigi mereka. permanen.

American Pediatric Dental Association merekomendasikan menyikat gigi dua kali selama dua menit setiap hari dan flossing sekali, di bawah pengawasan orang dewasa hingga usia 8 tahun.

Juga, pada usia dini, anak-anak dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter gigi secara teratur. Jangan lupa bahwa pemeriksaan tahunan, pembersihan, dan rontgen sama pentingnya dengan perawatan gigi harian Anda.

Tahapan

Tahap Tunas:

Ini terjadi pada awal minggu kedelapan perkembangan prenatal untuk gigi sulung.

Tahap ini terutama ditandai dengan munculnya kancing gigi tanpa susunan sel yang jelas. Gigi adalah kelompok sel di ujung lamina gigi.

Pengaturan ini dinamai proliferasi ekstensif di bds. Masing-masing tunas lamina gigi ini, bersama dengan mesenkim, akan menjadi benih gigi. Hal penting yang perlu diingat adalah bahwa hanya proliferasi kedua jaringan yang terjadi selama tahap ini.

Tahap topi:

Ini terjadi pada gigi sulung antara minggu kesembilan dan kesepuluh perkembangan prenatal selama periode janin. Tahap ini ditandai dengan berlanjutnya pertumbuhan internal epitel rongga mulut ke arah mesenkim. Tahap ini menandai awal diferensiasi mereka.

Pada akhir tahap ini, tiga struktur embriologis (papila gigi, folikel gigi dan organ email) dianggap bersama sebagai benih gigi.

Panggung Lonceng:

Ini terjadi pada gigi sulung antara minggu kesebelas dan kedua belas perkembangan prenatal. Hal ini ditandai dengan berlanjutnya proses proliferasi, diferensiasi dan morfogenesis. Diferensiasi menghasilkan empat jenis sel di dalam email/organ gigi:

Epitel email bagian dalam.

Epitel email eksternal.

Retikel bintang.

Lapisan menengah.

Pada saat yang sama, papila gigi berdiferensiasi dan menghasilkan dua jenis sel:

Sel-sel terluar dari papila gigi yang membentuk sel-sel yang mensekresi dentin (odontoblas).

Sel sentral dari papila gigi yang membentuk pulp bud.

Kantung gigi (folikel) meningkatkan kandungan kolagennya dan berdiferensiasi pada tahap selanjutnya dari email/organ gigi dan papila gigi.