Apa Alasan Berbeda untuk Perdagangan Internasional?

Apa Alasan Berbeda untuk Perdagangan Internasional?

Negara-negara miskin yang kekurangan infrastruktur mungkin melihat perdagangan internasional sebagai cara untuk meningkatkan status ekonomi mereka.

Kurangnya sumber daya yang diperlukan adalah salah satu alasan utamaperdagangan internasional.Beberapa negara menukarbarang dan jasa merekauntuk mendapatkan mata uang asing.Yang lain melakukannya karena pemerintah mereka memberlakukan pembatasan yang membuat penjualan atau produksi barang dan jasa tertentu bermasalah.Alasan tambahan untuk perdagangan internasional termasuk mendorong daya saing dan mengambil keuntungan dari tabungan.

Negara-negara bertukar barang dan jasa di seluruh dunia untuk mendapatkan apa yang tidak dapat mereka hasilkan sendiri.

Ada daftar panjang alasan mengapa negara-negara mungkin ingin terlibat dalam perdagangan satu sama lain.Untuk memulainya, suatu negara mungkin tidak memiliki bahan mentah yang diperlukan untuk memproduksi jenis barang tertentu.Namun barang-barang itu mungkin penting bagi kehidupan penduduk suatu negara.Hal ini membuat bangsa yang membutuhkan bahan baku tersebut perlu diperoleh dari sumber-sumber yang dimilikinya.

Sebaliknya, negara-negara yang memiliki bahan mentah ini mungkin hanya memiliki sedikit sumber pendapatan lain.Masalah yang sering dihadapi di negara-negara dunia ketiga adalah mereka kaya sumber daya namun miskin secara ekonomi.Ini memberikan motif bagi mereka untuk mendorong dan mendukung perdagangan internasional.Melakukan hal itu tidak hanya menyediakan sumber pendapatan, tetapi dalam banyak kasus juga menyediakan sumber mata uang asing yang signifikan bagi negara-negara kecil yang jauh lebih kuat daripada milik mereka sendiri.

Alasan lain untuk perdagangan internasional adalah kebutuhan untuk mengakses keterampilan dan teknologi yang tidak akan tersedia atau terbatas.Kadang-kadang suatu negara mungkin memiliki akses ke bahan mentah yang dibutuhkannya, tetapi mungkin tidak memiliki kemampuan untuk mengubah bahan-bahan tersebut menjadi produk konsumen yang diperlukan.Bangsa lain mungkin memiliki spesialisasi dalam memproduksi apa yang dibutuhkan.Ini adalah masalah yang dapat dilihat di negara-negara berkembang dan maju.Banyak negara berkembang lebih lanjut terhambat oleh kurangnya infrastruktur yang tepat, menyebabkan mereka bergantung pada sumber asing untuk banyak kebutuhan mereka.

Mengurangi risiko melalui keragaman adalah alasan untukperdagangan luar negeri.Mungkin ada sumber barang dan jasa dalam negeri, tetapi mengandalkan satu-satunya sumber bisa menjadi keputusan bisnis yang berisiko.Untuk mendorong daya saing dan untuk mengurangi kemungkinan masalah seperti gangguan pasokan, sumber asing sering dicari.

Peraturan pemerintah terkadang menjadi faktor pendorong perdagangan internasional.Negara-negara tertentu memberlakukan peraturan ketat pada produksi atau penjualan barang atau jasa tertentu.Akibatnya, seringkali lebih mudah untuk mengimpor barang jadi dan menjualnya kembali atau mengakses layanan yang dibutuhkan dari sumber asing.

Tabungan adalah salah satu alasan umum untuk perdagangan internasional.Bahwa satu negara dapat memproduksi barang-barang tertentu tidak berarti dapat melakukannya dengan harga terbaik.Sejumlah faktor, seperti tenaga kerja dan pajak, dapat meningkatkan harga grosir dan eceran barang dan jasa.Dalam banyak kasus, orang lebih suka mengakses barang di tempat lain jika itu akan mengurangi jumlah yang harus mereka bayar untuk barang tersebut.