Apa itu Perputaran Aset Bersih?

Apa itu Perputaran Aset Bersih?

Perputaran aset bersih adalah pengukuran keuangan yang dimaksudkan untuk mengukur seberapa baik perusahaan mengubah asetnya menjadi pendapatan.

Perputaran aset bersih adalah pengukuran keuangan yang dimaksudkan untuk mengukur seberapa baik perusahaan mengubah asetnya menjadi pendapatan.Ini umumnya dihitung sebagai rasio dengan membagi total pendapatan penjualan perusahaan dalam periode waktu tertentu dengan total nilai asetnya selama periode yang sama.Perusahaan dengan rasio perputaran aset bersih yang tinggi biasanya melakukan pekerjaan yang efisien untuk mengubah modalnya menjadi pendapatan.Sebaliknya, rasio yang rendah bisa menjadi tanda inefisiensi, meskipun rasio tersebut paling efektif jika dibandingkan dengan perusahaan di industri sejenis.

Ada banyak cara untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan di pasar tertentu.Investor dan pemilik bisnis menggunakan alat ini untuk menilai kekuatan perusahaan serta area di mana mereka mungkin kurang.Rasio keuangan mengambil statistik yang diperoleh dari laporan pendapatan dan neraca dan membuat rasio yang berguna untuk membandingkan perusahaan sejenis satu sama lain.Salah satu cara perusahaan dinilai dari segi efisiensi dalam mengubah aset menjadi penjualan adalah melalui rasio perputaran aset bersih.

Singkatnya, perputaran aset bersih menunjukkan bagaimana aset diterjemahkan ke dalam penjualan.Sebuah perusahaan dengan aset yang signifikan tetapi total penjualan menengah mungkin gagal di suatu tempat di area yang perlu ditangani.Dengan cara yang sama, rasio perputaran yang sangat tinggi dapat berarti bahwa perusahaan melakukan pekerjaan yang buruk dalam menginvestasikan asetnya, yang dapat menyebabkan stagnasi dalam menghadapi persaingan yang lebih agresif.

Menghitung rasio perputaran aset bersih memerlukan pengambilan total penjualan perusahaan dari suatu periode, yang dapat ditemukan pada laporan pendapatan, dan membagi jumlah tersebut dengantotal asetyang dimiliki pada periode yang sama, total yang ditampilkan padaneraca perusahaan..Sebagai contoh, bayangkan bahwa Perusahaan A memiliki aset total $100,000 US Dollar (USD) pada tahun tertentu dan $80,000 USD dalam pendapatan penjualan pada tahun yang sama.Membagi $80.000 USD dengan $100.000 USD menghasilkan rasio 0,8.Ini berarti perusahaan mengubah 80 persen asetnya menjadi penjualan.

Setiap kali seseorang menggunakan rasio keuangan seperti yang mengukur perputaran aset bersih, ia harus menyadari keterbatasan rasio.Perusahaan dari industri yang berbeda tidak boleh dibandingkan, hanya karena industri yang berbeda memerlukan jumlah aset yang berbeda untuk dimiliki agar dapat menjalankan bisnis dengan benar.Selain itu, perusahaan yang lebih muda cenderung memiliki rasio yang lebih rendah hanya karena sebagian besar kelebihan aset mereka kemungkinan akan diikat dalam investasi.