Apa Hubungan antara Budaya Organisasi dan Komunikasi?

Apa Hubungan antara Budaya Organisasi dan Komunikasi?

Komunikasi yang buruk adalah masalah umum dengan budaya organisasi di perusahaan dari semua ukuran.

Hubungan antarabudaya organisasidan komunikasi terletak pada kenyataan bahwa jaringan komunikasi yang baik dalam suatu organisasi membantu menciptakanstruktur perusahaan yangkuat.Budaya organisasi adalah deskripsi tentang bagaimana perusahaan semacam itu menangani urusan internal dan eksternalnya.Ini mendefinisikan esensi perusahaan dan memberikan indikasi kekuatan pendorong di balik pencapaian tujuan perusahaan.Contoh budaya organisasi adalah kebijakan perusahaan mengenai istirahat makan siang.Jika sebuah perusahaan mengizinkan karyawannya untuk istirahat makan siang selama 30 menit, itu mungkin memberikan masa tenggang tambahan lima menit bagi mereka untuk melapor kembali ke tugas.Setiap karyawan yang tinggal lebih dari 35 menit dapat menghadapi sanksi.

Mempertahankan struktur yang terkendali terdengar rumit, tetapi sebagian besar didasarkan pada komunikasi yang jelas.

Persyaratan ini mungkin menjadi sesuatu yang dianggap sangat serius oleh perusahaan karena merupakan bagian dari budaya organisasi mereka.Untuk mengesankan keseriusan persyaratan ini pada karyawannya, perusahaan harus berkomunikasi dengan mereka.Metode komunikasi inilah yang menentukan apakah perusahaan memiliki budaya organisasi dan jaringan komunikasi yang baik.Beberapa perusahaan memiliki metode komunikasi terpusat dalam organisasi mereka.Dalam jenis metode ini, komunikasi mengalir dari satu titik terpusat ke seluruh organisasi.Jika itu adalah perusahaan kecil, supervisor mungkin menjadi sumber komunikasi dengan karyawan.Dalam organisasi yang lebih besar, informasi mungkin mengalir daridepartemensumber daya manusiake bagian lain dari organisasi melalui metode seperti memo, rapat, dan bentuk lain dari penyebaran informasi internal.

Dalam organisasi yang lebih besar, informasi dapat mengalir dari departemen sumber daya manusia ke bagian lain dari organisasi.

Beberapa perusahaan besar mungkin memiliki beberapa anak perusahaan dengan departemen sumber daya manusianya masing-masing.Departemen-departemen ini dapat bersifat independen, atau mereka dapat mengambil instruksi dari departemen sumber daya manusia yang terletak di kantor pusat.Dengan demikian, informasi mengalir turun dari kantor pusat ke departemen sumber daya manusia di lengan lain perusahaan, ke manajer departemen yang berbeda, dan ke karyawan.Ini juga dapat bekerja secara terbalik;informasi dapat mengalir dari berbagai departemen sumber daya manusia di anak perusahaan yang berbeda ke seseorang di kantor pusat.Departemen sumber daya manusia di kantor pusat akan mengumpulkan semua informasi dan mempelajarinya untuk mengetahui apakah anak perusahaan yang berbeda sesuai denganbudaya perusahaanorganisasidan bekerja untuk mencapai tujuannya.

Budaya organisasi dan komunikasi juga menentukan bagaimana sebuah perusahaan berhubungan dengan entitas lain yang berada di luar organisasi.Misalnya, membantu perusahaan merumuskan kebijakan mengenailayanan pelanggan, dan cara karyawan berhubungan dengan persaingan.Hampir semua organisasi memiliki kebijakan layanan pelanggan yang kuat.Cara karyawan menerapkan ketentuan ini adalah hasil komunikasi yang efektif dengan karyawan oleh perusahaan, atau kurangnya komunikasi.