Apa Hubungan antara Etika Bisnis dan Laba?

Apa Hubungan antara Etika Bisnis dan Laba?

Memutuskan dari awal untuk jujur ​​dalam semua aspek bisnis adalah satu-satunya faktor terpenting yang mempengaruhi citra perusahaan.

Banyak ahli menyarankan bahwa hubungan antaraetika bisnisdan keuntungan bisa sangat rumit.Dalam beberapa kasus, nilai-nilai yang dibutuhkan untuk menghasilkan keuntungan akan benar-benar bertentangan dengan sudut pandang etis, yang mengarah pada perilaku bisnis yang tidak etis karena para pemimpin perusahaan berusaha keras untuk menghasilkan uang sebanyak mungkin.Dalam kasus lain, perusahaan sebenarnya mendapat manfaat dalam banyak hal dari beroperasi dengan standar etika yang lebih tinggi, dan pola pikir keseluruhan perusahaan yang menganggap etika sebagai prioritas tinggi sering kali tampaknya memiliki keunggulan di bidang yang tidak terkait.Faktor rumit yang mungkin memperkeruh situasi dalam hal hubungan antara etika bisnis dan keuntungan adalah bahwa setiap budaya mungkin memiliki cita-cita dan harapan etis yang sedikit berbeda dalam hal perilaku perusahaan.

Etika bisnis yang buruk dapat menyebabkan ketidakpuasan pelanggan dan keuntungan menurun.

Menurut banyak kebijaksanaan konvensional, etika bisnis dan keuntungan sering kali benar-benar bertentangan, dan ada banyak situasi di mana hal ini mungkin benar, setidaknya dalam jangka pendek.Bisnis mungkin sering menghadapi keadaan di mana mereka memiliki kesempatan untuk meningkatkan atau melindungi keuntungan dengan mengabaikan standar etika tertentu.Terkadang perusahaan mungkin melakukan hal-hal yang tidak etis, seperti membuang bahan beracun ilegal ke lingkungan atau menjual produk yang salah tanpa memperingatkan pelanggan, sebagai cara untuk memaksimalkan pendapatan.Ada banyak kasus di mana perilaku tidak etis yang memaksimalkan keuntungan merugikan pelanggan atau masyarakat secara keseluruhan, tetapi juga dapat merugikan karyawan perusahaan itu sendiri.Misalnya, jika sebuah perusahaan menemukan dirinya dalam situasi di mana perlu memberhentikan pekerja untuk bertahan hidup, para pemimpin di perusahaan dapat memutuskan untuk merahasiakan fakta itu sampai saat terakhir untuk menghindari ketakutan pemegang saham, meninggalkan pekerja yang kehilangan pekerjaan mereka sangat sedikit waktu untuk membuat rencana alternatif.

Penurunan penjualan dan keuntungan mungkin merupakan konsekuensi dari terlibat dalam etika bisnis yang buruk.

Meskipun ada beberapa alasan yang jelas untuk etika bisnis dan keuntungan untuk bekerja melawan satu sama lain, banyak ahli percaya bahwa ini tidak selalu benar.Reputasi yang buruk dapat sangat merugikan perusahaan dalam jangka panjang, dan terkadang skandal etika besar dapat menghancurkan perusahaan sepenuhnya.Studi yang mencoba menganalisis dampak standar etika terhadap laba umumnya menemukan bahwa banyak perusahaan yang menempatkan etika di garis depan pemikiran mereka sering kali berhasil dengan sangat baik dari perspektif keuangan dibandingkan dengan mereka yang mungkin kurang dalam bidang itu.Beberapa ahli percaya ini karena kekhawatiran yang meningkat tentang reputasi perusahaan merupakan indikator manajemen yang baik secara keseluruhan, yang pada akhirnya mengarah pada kesuksesan di setiap aspek.

Mendefinisikan etika dari sudut pandang perusahaan tidak selalu langsung karena banyak alasan berbeda.Misalnya,perusahaandi negara yang berbeda mungkin memiliki standaretika perusahaan yangsama sekali berbedakarena perbedaan dalam masyarakat dan sistem kepercayaan mereka yang dominan.Selain itu, terkadang standar etika dapat menjadi hal yang sangat subjektif pada tingkat pribadi, dan perilaku yang dianggap dapat diterima oleh seorang pemimpin perusahaan dapat dianggap tidak bertanggung jawab atau tidak etis oleh orang lain.