Apa itu Ahli Hematologi?

Apa itu Ahli Hematologi?

Ahli hematopatologi dapat mendiagnosis kelainan darah, seperti leukemia.

Ahli hematopatologi adalah ilmuwan klinis dan dokter yang menganalisis sampel darah untuk mengidentifikasi penyakit. Dia menggunakan peralatan canggih untuk melihat, memisahkan, dan menguji komponen darah. Berdasarkan hasil pengujian laboratorium, ahli hematopatologi dapat membuat laporan terperinci dan menyampaikan temuan kepada dokter, sehingga dapat membuat diagnosis yang akurat. Banyak ahli hematopatologi juga melakukan penelitian umum tentang obat dan penyakit untuk menemukan metode pengobatan yang lebih baik untuk berbagai kondisi.

Setelah lulus sekolah kedokteran, seseorang yang ingin menjadi ahli hematopatologi akan menerima pelatihan praktis dalam program residensi empat tahun.

Ketika seorang dokter mencurigai seorang pasien menderita sumsum tulang atau penyakit yang ditularkan melalui darah, ia mengumpulkan sampel untuk dikirim ke ahli hematopatologi. Di laboratorium, ahli hematopatologi mengatur sampel pada slide untuk dilihat secara dekat di bawah mikroskop. Dokter juga menggunakan mesin yang disebut flow cytometer untuk menghitung dan mengidentifikasi komponen seluler darah. Flow cytometer memfokuskan sinar laser pada sampel untuk mengungkapkan partikel individu, yang mungkin tampak tidak normal jika ada penyakit. Tes fisik dan kimia mapan lainnya dilakukan untuk mengkonfirmasi adanya kelainan.

Ahli hematopatologi bertujuan untuk mendeteksi penyakit dalam sampel darah.

Setelah ahli hematopatologi yakin dalam diagnosis, dia biasanya menulis laporan laboratorium dan menjelaskan hasilnya kepada dokter. Penyakit seperti leukemia , kanker limfatik, dan infeksi virus dan bakteri tertentu dijelaskan secara rinci dalam laporan ahli hematopatologi. Pengetahuan ahlinya tentang penyakit darah dapat membantu dokter menentukan tingkat keparahan suatu kondisi dan pengobatan terbaik.

Ahli hematopatologi menggunakan mikroskop untuk memeriksa sampel darah dengan cermat.

Ilmuwan medis dan dokter terus menambah literatur kolektif tentang penyakit. Untuk tetap up-to-date pada terobosan dan temuan, ahli hematopatologi sering membaca jurnal medis dan menghadiri konferensi profesional. Dia juga membuat kontribusi pribadi untuk tubuh pengetahuan dengan menerbitkan prosedur klinis dan hasil penelitian di jurnal resmi. Kebanyakan ahli hematopatologi adalah penulis yang terampil, mampu menyampaikan ide-ide mereka secara akurat kepada profesional lain di bidangnya.

Seorang dokter pasien dapat mengambil sampel darah untuk penilaian oleh ahli hematopatologi.

Seseorang yang ingin menjadi ahli hematopatologi harus terlebih dahulu memperoleh gelar Doctor of Medicine dari sekolah kedokteran empat tahun yang terakreditasi . Setelah lulus, seorang dokter baru menerima pelatihan praktis dalam program residensi empat tahun di laboratorium rumah sakit. Selama residensi, dokter mempelajari berbagai teknik dari ilmuwan klinis berpengalaman di bidang hematologi dan patologi. Bagian terakhir dari residensi didedikasikan khusus untuk penyakit darah dan sumsum tulang. Setelah mendapatkan pengalaman dalam program residensi, seorang dokter baru yang sukses dapat mengikuti ujian sertifikasi dewan yang diselenggarakan oleh organisasi nasional untuk mendapatkan lisensi dan mulai bekerja secara mandiri.