Apa itu Analisis Berbasis Aktivitas?

Apa itu Analisis Berbasis Aktivitas?

Pengusaha mengacungkan jempol

Analisis berbasis aktivitas terjadi ketika perusahaan mempelajari operasinya dalam hal proses individu dimana produk dan layanan diciptakan untuk pelanggan.Proses ini terkait erat dengan penetapan biaya berdasarkan aktivitas, yang membebankan biaya berdasarkan kontribusinya terhadap produksi, dan manajemen berbasis aktivitas, yang berupaya merampingkan biaya ini dan membuat setiap proses individu menjadi lebih baik sehingga perusahaan meningkat secara keseluruhan.Perusahaan yang melakukan analisis berbasis aktivitas dapat menunjukkan areakelemahandan berupaya memperbaikinya.Selain itu, mereka dapat mengidentifikasi aktivitas mana yang paling berharga bagi perusahaan dan memusatkan sumber daya mereka pada aktivitas tersebut.

Sangat penting bagi perusahaan untuk meluangkan waktu secara berkala dan meninjau cara menjalankan bisnisnya.Gagal melakukannya dapat menyebabkan kinerja yang buruk dan hasil yang berkurang, yang keduanya pada akhirnya akan mempengaruhi laba.Meskipun mungkin tergoda untuk mempelajarilaporan keuangandan fokus pada gambaran keuangan yang besar, ada baiknya juga untuk melihat lebih dekat setiap langkah dari proses yang menghasilkan angka-angka tersebut.Perusahaan yang mengambil pendekatan ini harus mempertimbangkan analisis berbasis aktivitas.

Salah satu cara analisis berbasis aktivitas membuat perbedaan adalah pendekatannya terhadap penetapan biaya.Dengan memisahkan biaya menurut proses apa yang mereka danai, perusahaan dapat melihat area pemborosan atau inefisiensi.Mengidentifikasi biaya ini sebagai biaya langsung, yang berarti bahwa biaya tersebut terkait dengan satu-satunya hasil atau produk, atau tidak langsung, yang berarti bahwa biaya tersebut ditanggung bersama oleh banyak aktivitas, merupakan bagian penting dari penetapan biaya berdasarkan aktivitas.Selain itu, pemicu biaya, alasan khusus mengapa biaya diakumulasikan oleh aktivitas yang berbeda, juga harus disorot.

Ada taktik manajemen khusus yang terkait erat dengan analisis berbasis aktivitas.Jika ada bagian tertentu dari proses produksi atau jasa yang memerlukan biaya besar, upaya harus dilakukan untuk mencoba menghilangkan perbedaan ini.Area di mana biaya dijaga agar tetap rendah harus dipelajari sehingga praktik yang sama yang digunakan di area tersebut dapat diterapkan di tempat lain.

Menggunakan analisis berbasis aktivitas adalah cara yang baik bagi manajemen perusahaan untuk menemukan area nilai.Kegiatan tertentu, secara alami, menambah nilai lebih pada bisnis daripada yang lain yang mungkin tidak membantu keuntungan.Kegiatan yang menghasilkan nilai harus ditekankan dan harus memiliki celah pertama pada sumber daya perusahaan.Kegiatan-kegiatan yang kurang berharga mungkin harus dikurangi atau, jika mungkin, dihilangkan untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya.