Apa itu Analisis Pekerjaan Fungsional?

Apa itu Analisis Pekerjaan Fungsional?

Profesional sumber daya manusia sering melakukan analisis pekerjaan fungsional (FJA).

Analisis pekerjaan fungsional (FJA) adalah sistem yang dirancang oleh Departemen Tenaga Kerja AS pada tahun 1940-an untuk menentukan semua unsur pekerjaan dan mengevaluasinya, memberi peringkat kepentingannya terhadap pekerjaan.Ini mengukur waktu yang dihabiskan dan sifat interaksi dengan hal-hal, dengan data dan dengan orang-orang.Analisis pekerjaan fungsional yang baik juga mengukur kualitas instruksi dan pengawasan yang diperlukan, serta jumlah pelatihan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan secara memadai.

Profesional sumber daya manusia melakukan FJA dan menggunakan hasilnya dalam membuat berbagai keputusan, mulai dari tingkat kepegawaian hingga kompensasi.

Kelengkapan analisis pekerjaan fungsional membuatnya berlaku untuk pekerjaan apa pun dalam suatu organisasi.Misalnya, FJA seorang pekerja produksi di sebuah pabrik akan mencatat waktu yang dihabiskan untuk menyiapkan mesin dan mengoperasikannya.FJA dari posisi juru tulis pengiriman, di sisi lain, akan berkonsentrasi pada waktu yang dihabiskan untuk memindahkan dan menangani barang untuk pengiriman.Jumlah rata-rata waktu yang dicurahkan untuk pelatihan berkelanjutan dan dalam interaksi rutin dengan supervisor juga diukur.Beberapa FJA bisa sangat menuntut, dengan monitor menggunakan stopwatch untuk menentukan jumlah waktu yang tepat yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas tertentu.

FJA mengukur interaksi manusia yang diperlukan saat melakukan pekerjaan dan pelatihan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan dengan baik.

Profesionalsumber daya manusiamelakukan FJA dan menggunakan hasilnya dalam membuat berbagai keputusan, mulai dari tingkat kepegawaian hingga kompensasi.FJA juga sangat berharga ketika membuat keputusan manajemen lainnya, seperti reorganisasi dan konsolidasi.Penting untuk diingat bahwa analisis pekerjaan fungsional mengevaluasi pekerjaan itu sendiri, dan bukan orang dalam pekerjaan itu.Analisis pekerjaan fungsional yang baik, bagaimanapun, adalah bantuan yang sangat berharga dalam mengevaluasi kinerja karyawan, di bawah teori bahwa seseorang harus mengetahui apa yang diperlukan oleh suatu pekerjaan sebelum seseorang dapat menentukan seberapa baik seorang karyawan telah melakukannya.

Analisis pekerjaan fungsional digunakan oleh banyak organisasi sebagai langkah pertama dalam mempersiapkan deskripsi pekerjaan mereka.Analisis pekerjaan fungsional yang menyeluruh mencakup skala yang mengukur fungsi sebenarnya dari suatu pekerjaan serta proses mental yang menyertainya, seperti penalaran dan bahasa.Ini bukan satu-satunya unsur pekerjaan.FJA juga mengukur interaksi manusia yang termasuk dalam kinerja pekerjaan dan pelatihan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan dengan baik.Pengumpulan semua data ini sangat berguna dalam merekrut talenta baru.

Tugas dan tanggung jawab yang terkait dengan banyak pekerjaan dapat berubah seiring waktu, meskipun jabatannya tetap sama.Misalnya, banyak pekerjaan kantor tradisional berubah secara dramatis pada paruh kedua abad ke-20 karena otomatisasi kantor yang berpuncak pada komputerisasi.Analisis yang menjelaskan pekerjaan ini akan menunjukkan perubahan yang telah mereka alami di banyak bidang dan akan meningkatkan kemampuan pemberi kerja untuk mengelolanya.Oleh karena itu, FJA harus diperiksa dan diperbarui secara berkala.

Banyak pekerjaan melibatkan keterampilan dan kemampuan teknis atau profesional.Jadi, jika posisi tersebut tidak kosong, pemeriksaan dan evaluasi yang sebenarnya dari pekerjaan tertentu paling baik dilakukan oleh staf yang sedang menjabat dan pengawas.Keterlibatan profesional sumber daya manusia dalam fase proses FJA ini seringkali terbatas pada pengawasan dan bimbingan.

Analisis aktual adalah fase dalam proses di mana beberapa asumsi ditantang, terutama yang berkaitan dengan persyaratan kredit atau akademik.Ini juga merupakan fase di mana manajemen harus mempertimbangkan kemungkinan penyandang disabilitas melakukan pekerjaan.Adalah legal di AS untuk menolak pelamar kerja dengan alasan disabilitas, tetapi pemberi kerja yang melakukannya harus dapat mendokumentasikan bahwa penolakan tersebut mencerminkan kurangnya kualifikasi pekerjaan yang bonafide (BFOQ) dari kandidat.Tanpa dokumentasi tersebut, pengusaha mungkin menghadapi tantangan hukum yang signifikan.

Sebelum komputerisasi, keahlian utama banyak pekerja kantoran adalah pengoperasian mesin tik, alat yang, jika dibandingkan dengan komputer cararn, memiliki manfaat terbatas.Keterampilan keyboard yang sama masih diperlukan untuk mengoperasikan komputer, tetapibasis pengetahuan yang mendasari yangdiperlukan untuk menghasilkan produk kerja yang berarti telah berkembang secara signifikan.FJA mengukur jumlah waktu yang dihabiskan seorang pekerja di komputer, membedakan antara tugas-tugas seperti pengolah kata, spreadsheet, presentasi dan fungsi lainnya.Mengetahui informasi ini sangat penting untuk keberhasilan rekrutmen.

Perubahan alur kerja di lantai pabrik juga dapat berdampak signifikan pada pekerjaan pekerja produksi.Modifikasi dalam cara bahan mentah yang masuk dikemas, misalnya, dapat menambah atau mengurangi jumlah waktu untuk memasukkan bahan mentah tersebut ke dalam alur kerja.Jika modifikasi tersebut menghemat waktu, manajer yang baik akan sering mengalokasikan waktu di tempat lain.Manajer yang menjaga alur kerja departemen mereka melalui FJA dan pengamatan sementara umumnya akan mengelolanya dengan lebih efisien.