Apa itu Teknologi E-Business?

Apa itu Teknologi E-Business?

Perangkat seluler dan teknologi point-of-sale meningkatkan efisiensi bisnis.

Teknologi e-bisnis terdiri dari berbagai paket perangkat lunak, komponen perangkat keras, solusi seluler, dan proses analitik yang memfasilitasioperasi bisnismelalui alat elektronik.Organisasi menggunakan teknologi e-bisnis untuk memindahkan dan menganalisis data;untuk memantau atau mengarahkan pemenuhan pesanan;untuk memproses pembayaran;dan untuk berkomunikasi dengan departemen internal, vendor, dan pelanggan.Contoh teknologi e-bisnis termasuk situs web, media komunikasi elektronik,sisteminventaristerkomputerisasi, dan layanan pertemuan virtual, untuk menyebutkan beberapa, dengan lebih banyak opsi, aplikasi, dan solusi yang muncul hampir setiap hari.Sejak teknologi berubah begitu cepat, bahkanprofesionalteknologi informasimengalami kesulitan mendefinisikan teknologi e-bisnis di luar istilah dan konsep umum.Apa yang merupakan teknologi e-bisnis penting saat ini kemungkinan akan tampak usang dalam waktu lima tahun atau bahkan kurang.

Sistem POS cararn sering menggunakan pemindai kode batang untuk mengotomatiskan penetapan harga dan melacak inventaris.

Pada hari-hari awalperdaganganelektronik, teknologi e-bisnis sederhana dan dipahami terbatas pada komponen komputer, situs web ritel sederhana, dan gateway pemrosesan pembayaran.E-commercesama dengan e-bisnis, dan dengan demikian, teknologi e-bisnis adalah alat apa pun yang memfasilitasi penjualan, pemesanan, dan pengiriman online.Namun, hari ini, alat dan teknologi yang digunakan dalam e-bisnis tumbuh dan berubah dalam revolusi yang tampaknya tidak pernah berakhir dengan setiap terobosan atau tren teknologi baru.Dari sistem titik penjualan hinggakomputasi awan, aplikasi seluler hingga pengumpulan informasi, istilah teknologi e-business dapat berarti hampir semua bentuk teknologi yang digunakan untuk meningkatkan efisiensi organisasi, mengurangi biaya, atau memperluas jangkauan pasar.Hampir dapat dikatakan bahwa solusi apa pun yang meningkatkan kinerja bisnis dan membutuhkan listrik dapat ditafsirkan sebagai teknologi e-bisnis.

Karena peningkatan teknologi seluler, konsumen dan bisnis lebih mengandalkan teknologi e-bisnis.

Teknologi informasi dan kemampuan untuk berkomunikasi di berbagai media elektronik selamanya mengubah cara bisnis dilakukan dan, oleh karena itu, teknologi yang dibutuhkan untuk e-bisnis.Mempertimbangkan bahwa satu-satunya kebutuhan fisik untuk bisnis apa pun adalah pembuatan dan transfer barang berwujud, hampir semuaproses bisnislainnyadapat diselesaikan melalui teknologi e-bisnis.Semua aspek bisnis lainnya dapat dilakukan secara online, melaluifaks, atau melalui komunikasi elektronik.Otomasi dankomputasi selulermemungkinkan inovasi dan perluasan lebih lanjut dari apa yang dimaksud dengan teknologi e-bisnis.

Misalnya, bisnis ritel tidak memerlukan struktur fisik atau bahkan karyawan di tempat.Dengan menggunakan situs web, pemroses pembayaran online, dan persediaan persediaan sesuai permintaan, bisnis dapat eksis hanya di dunia maya komputer dan Internet, sambil tetap menghasilkan keuntungan.Daripada infrastruktur gerai ritel, gudang, karyawan di tempat, dan stok di dalam toko, fungsi yang sama dapat dicapai sambil juga menawarkan pemahaman yang lebih dalam tentangtren pasar, kebiasaan membeli, dan preferensi konsumen.Seringkali, biaya melakukan bisnis berkurang dan waktu respons meningkat karena penggunaan berbagai teknologi e-bisnis.Setiap aspek bisnis, mulai dari awal hingga investor, penjualan hingga pajak, perekrutan karyawan hingga hubungan pelanggan memiliki alternatif yang tidak memerlukan kehadiran fisik, sehingga membuka pintu untuk pengembangan solusi e-bisnis yang lebih kaya seiring teknologi yang terus berkembang.