Apa itu Tes Audit?

Apa itu Tes Audit?

Menilai keakuratan laporan keuangan adalah tujuan umum dari suatu audit.

Tesauditadalah prosedur yang dilakukan olehauditoreksternal atau internaluntuk menilai keakuratan berbagai asersi laporan keuangan.Dua kategorisasi umum dari pengujian tersebut adalah pengujian substantif dan pengujian pengendalian internal.Kedua jenis tersebut digunakan dalam audit eksternal dan internal untuk mencapai tujuan audit yang telah ditetapkan, seperti yang dapat diuraikan dalam daftar periksa audit atau ditentukan berdasarkan hasil kuesioner audit.Pengujian ini biasanya dilakukan berdasarkan sampel atas kelompok transaksi serupa yang ada.Pendekatan pengambilan sampel dapat bersifat statistik atau non-statistik, dengan tujuan akhir untuk mendapatkan sampel populasi yang paling representatif sebelum pengujian dimulai.

Seorang auditor dapat pergi ke lokasi inventarisasi sebagai bagian dari pengujian audit substantif.

Pengujian audit substantif adalah pengujian langsung yang memvalidasi saldo laporan keuangan, sedangkan pengujian pengendalian internal difokuskan pada pengendalian utama, seperti tinjauan manajemen atau template standar, yang dirancang untuk mencegah dan mendeteksi salah saji material.Pengujian substantif seringkali membutuhkan penghitungan ulang, konfirmasi, dan vouching dalam jumlah besar.Misalnya, ketika auditor secara substantif mengujisaldopersediaan, dia akan pergi ke lokasi inventaris, menjalankan laporan yang mencantumkan jumlah inventaris yang disimpan di tempat, dan secara fisik menghitung setiap item inventaris berdasarkan sampel. .Dengan menggunakan contoh yang sama di bawah pendekatan pengujian pengendalian internal, auditor akan menilai sistem yang menghasilkan laporan, mempertimbangkan tingkat pengalaman personel di tempat yang mengelola inventaris, dan meninjau dokumen pengiriman dan penerimaan untuk persetujuan yang sesuai. menghitung persediaan aktual di tempat.

Komite audit menguraikan harapan bagi auditor untuk memberikan pendapat independen atas laporan keuangan organisasi secara keseluruhan.

Sebelum menguji operasi pengendalian internal, auditor akan menilai desain pengendalian untuk efektivitasnya.Kesimpulan tentang keefektifan diambil setelah populasi sampel dari suatu pengendalian dilakukan, atau dilakukan kembali, dengan personel yang bertanggung jawab atas operasi pengendalian secara teratur.Jika pertanyaan dan pengamatan auditor tentang pengendalian ditangani secara memadai, pengujian pengendalian internal dianggap dirancang efektif dan kemudian dapat diuji efektivitas operasinya dengan memilih sampel pengendalian yang lebih besar dan melakukan kembali setiap langkah. .Sebaliknya, jika itu menunjukkan bahwa pengendalian internal tidak dirancang atau beroperasi secara efektif, pengujian substantif biasanya harus diselesaikan.Ini termasuk observasi, konfirmasi pihak ketiga, prosedur analitis, vouching, dan rekonsiliasi.

Tujuan tes audit tertentu yang digunakan oleh auditor eksternal dan internal dapat sedikit berbeda karena tujuan yang berbeda.Audit eksternal fokus pada informasi keuangan historis, dan auditor semacam itu biasanya dilibatkan oleh Dewan Direksi suatu organisasi, atau lebih khusus lagi komite audit.Komite audit, bersama dengan persyaratan undang-undang, menguraikan harapan bagi auditor untuk memberikan pendapat independen atas laporan keuangan organisasi secara keseluruhan.Fungsi audit internal adalah bagian dari organisasi dan biasanya memiliki tujuan yang ditetapkan secara internal oleh Dewan Direksi, yang digunakan oleh Dewan untuk menilai struktur pengendalian internal seputar informasi keuangan dan non-keuangan.Tujuan auditor internal adalah untuk mengembangkan organisasi lebih lanjut dengan berfokus pada cara membuat dan menyiapkan informasi yang lebih berguna bagi manajemen dengan meningkatkan operasi, menilaimanajemen risiko, dan menetapkan tata kelola.

Baik audit internal maupun eksternal memiliki tujuan akhir untuk meyakinkan pengguna laporan keuangan bahwa informasi disajikan dan diungkapkan secara wajar, ada pada saat informasi tersebut diberi tanggal, lengkap dan dicantumkan dengan benar, dinilai secara akurat sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (GAAP). ), dan bahwa perusahaan memiliki hak dan kewajiban atas data keuangan yang dilaporkan.Ruang lingkup audit, atau struktur dan volume pengujian audit yang akan dilakukan atas transaksi keuangan, ditentukan sebagai hasilpenilaian risikoyang diselesaikan selama tahap perencanaan audit.Umumnya, semakin tinggipenilaianrisiko audit, semakin rendah ambang materialitas untuk memilih akun dan transaksi untuk pengujian.Staf audit akan menggunakan penilaian risiko tersebut untuk mengembangkan program audit yang akan menguraikan langkah-langkah spesifik yang harus diikuti untuk mengatasi risiko audit dan meringkas keakuratan transaksi.Hasil tes biasanya dilacak oleh auditor baik dalam kertas kerja manual atau perangkat lunak manajemen audit.