Apa itu Etika Kantor?

Apa itu Etika Kantor?

Pengusaha wanita berbicara di ponsel

Etika kantor dapat merujuk pada seperangkat kode dan nilai, serta aturan yang diturunkan darinya, yang membantu menentukan pilihan dan perilaku yang tepat di lingkungan kantor.Ini mungkin berbeda tergantung pada masing-masing kantor dan paling didasarkan pada nilai-nilai inti yang ingin diungkapkan oleh kantor dan ingin diikuti oleh karyawan.Banyak hal yang mungkin termasuk dalam etika kantor atau beberapa perusahaan tidak secara jelas menggambarkan kebijakan etika.Sikap yang terakhir kadang-kadang dapat menyebabkan masalah dan karyawan mungkin harus membuat keputusan sendiri ketika menghadapi dilema etika, karena etika ini tidak selalu sesuai dengan sikap moral pribadi.

Perusahaan yang bijaksana cenderung menetapkan nilai-nilai yang ingin dipahami dan diikuti oleh karyawannya, dan di atas semua itu, mereka mungkin menetapkan aturan sehingga pengambilan keputusan moral yang diperlukan hanya sedikit.Jika satu nilai inti adalah untuk memastikan bahwa semua pekerja merasa nyaman di tempat kerja, misalnya, aturan yang mungkin diikuti adalah tidak meminta produk luar di tempat kerja.Hal ini dapat menimbulkan ketidaknyamanan pada beberapa karyawan, membuat mereka merasa tidak dapat melarikan diri dari lingkungan pemasaran saat bekerja, dan perusahaan mungkin merespons dengan melarang praktik yang bertentangan dengan salah satu nilai intinya.

Dengan nilai inti yang sama ini, etika kantor dapat memberi tahu orang-orang bagaimana berperilaku satu sama lain.Jelas, memastikan orang merasa nyaman berarti memperlakukan satu sama lain dengan hormat, tidak meminta orang lain untuk aktivitas seksual atau hubungan romantis, bertanggung jawab atas pekerjaan agar tidak diteruskan ke orang lain, dan menjaga tempat kerja tetap bersih.Banyak aturan dapat dihasilkan dari etika kantor dasar, atau beberapa perusahaan mengharapkan karyawan untuk menyimpulkan aturan dari asumsi dasar mengenai bagaimana perusahaan mendefinisikan apa yang baik atau moral.

Ada beberapa etika kantor yang berlaku di hampir semua kantor, setidaknya secarateori.Biasanya dianggap salah untuk melakukan hal-hal seperti mengambilperlengkapan kantoruntuk digunakan di rumah, mengungkapkan kekasaran, di telepon atau secara langsung, kepada pelanggan, dan/atau berperilaku dengan cara apa pun yang melanggar undang-undang ketenagakerjaan regional.Perilaku ini dapat menyebabkan peringatan atau pemecatan, tergantung pada penyalahgunaan yang dilakukan.

Kegiatan lain yang, setidaknya, tidak disukai termasuk menggunakan waktu kerja untuk melakukan bisnis pribadi, seperti mengirim email ke teman, berkontribusi kehalamanFacebook®, atau melakukan panggilan jarak jauh ke keluarga.Beberapa kantor mungkin mengizinkan beberapa kegiatan ini sampai tingkat tertentu.Tidak semua melakukannya, dan perilaku ini mungkin mendapat teguran keras atau akhirnya pemutusan hubungan kerja.

Karena etika kantor hanya dapat dipikirkan dalam bentuk contoh, ini berguna bagi karyawan untuk memahami kode etik bisnis dan nilai-nilai inti ketika pertama kali mendapatkan pekerjaan.Perlu dicatat bahwa tidak semua kantor mematuhi seperangkat etika yang ditentukan, dan ini mungkin cukup mudah untuk diketahui di masa-masa awal kerja.Pengabaian etika yang mencolok oleh karyawan dan penyelia menunjukkan bahwa kode tersebut benar-benar tidak berfungsi dan mungkin dapat diabaikan oleh karyawan baru.Di sisi lain, satu orang yang melanggar kode tidak menyarankan seluruh kantor melakukannya, dan tidak boleh dijadikan contoh bagaimana berperilaku di tempat kerja.