Apa itu Antrasiklin?

Apa itu Antrasiklin?

Pasien kanker payudara dapat diobati dengan antrasiklin, yaitu antibiotik yang digunakan dalam kemoterapi.

Anthracycline adalah kelas antibiotik yang berasal dari bakteri Streptomyces; obat-obatan di kelas ini biasanya digunakan dalam perawatan kemoterapi . Antrasiklin bekerja dengan merusak enzim yang memfasilitasi replikasi DNA dalam sel tumor. Fungsinya tidak spesifik untuk setiap tahap dalam pertumbuhan sel, sehingga efektif melawan banyak jenis kanker. Di Amerika Serikat, antrasiklin digunakan di lebih dari setengah kursus kemoterapi untuk kanker anak, dan sering digunakan untuk mengobati kanker payudara . Perawatan ini efektif, tetapi membawa risiko efek samping jantung yang terutama merusak wanita dan anak-anak.

Anthracycline adalah pengobatan kanker, meskipun seiring waktu dapat menyebabkan kerusakan jantung pada anak-anak.

Anthracycline pertama, daunorubicin, diisolasi pada tahun 1960 di Perancis dan Italia. Yang kedua, doksorubisin, ditemukan pada tahun 1967. Pencarian pengobatan alternatif yang menghasilkan lebih sedikit efek samping mengarah pada pengembangan lebih banyak antrasiklin, tetapi dua yang asli masih umum dalam perawatan kemoterapi.

Efek samping paling serius dari pengobatan antrasiklin adalah kardiotoksisitas. Obat-obatan tersebut dapat merusak jaringan jantung dan mengganggu fungsi jantung, mengakibatkan kondisi yang merosot seiring waktu. Tiga puluh tahun setelah pengobatan, risiko kematian terkait jantung untuk pasien yang menerima antrasiklin adalah tiga kali lebih tinggi daripada mereka yang tidak, menurut National Cancer Institute di Amerika Serikat. Antrasiklin juga cenderung menimbulkan lebih banyak kerusakan pada jantung wanita daripada jantung pria, dan kardiotoksisitas menjadi perhatian khusus dalam pengobatan anak-anak karena efek kumulatif dari waktu ke waktu.

Kemoterapi digunakan dalam pengobatan kanker, dan melibatkan penyerangan sel secara agresif untuk mencegah penyebaran kanker dan mendorongnya untuk menyusut.

Namun, efek kardiotoksisitas dapat dicegah. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan September 2010 menemukan bahwa pemberian dexrazoxane segera sebelum pengobatan anthracycline dapat melindungi jantung tanpa mengganggu efektivitas anthracycline dalam melawan kanker. Penelitian ini kecil dan spesifik untuk satu metode pengobatan; penelitian lebih lanjut sedang dilakukan, untuk menguatkan temuan dan untuk mempelajari efektivitas obat dengan jenis pengobatan antrasiklin lainnya.

Perawatan kemoterapi dapat menyebabkan kerontokan rambut pada beberapa pasien.

Kekhawatiran lain adalah bahwa beberapa kanker resisten terhadap pengobatan dengan antrasiklin. Pada Januari 2010, peneliti mengidentifikasi dua gen yang menunjukkan ekspresi berlebih pada tumor dengan resistensi antrasiklin. Jika ilmuwan laboratorium memiliki akses ke metode untuk menguji kelainan pada dua gen, temuan ini dapat digunakan untuk memprediksi resistensi sehingga pasien dengan tumor resisten dapat menerima perawatan yang berbeda dan terhindar dari efek samping antrasiklin.