Apa itu Branding Perusahaan?

Apa itu Branding Perusahaan?

Merek pribadi adalah merek produk yang dimiliki oleh pengecer, bukan entitas yang memproduksi produk.

Corporate brandingmengacu pada perusahaan yang menerapkan namanya pada suatu produk.Produk dan nama perusahaan menjadinama merek.Perusahaan dapat mengiklankan beberapa produknya di bawah satu nama merek dalam praktik yang disebut sebagaimerek keluargaataumerek payung.

Dengan menggunakan corporate branding dengan produk yang berhasil dipasarkan, perusahaan dapat membiasakan konsumen dengan produknya dan dapat menciptakan loyalitas merek.Jika masyarakat menyukai satu produk dari perusahaan ini, maka mereka dapat mencari nama merek saat membeli produk lain.Branding perusahaan biasanya hanya berhasil jika perusahaan tersebut terkenal dan menjual produk yang memiliki reputasi baik dengan citra yang positif.Salah satu kelemahan corporate branding adalah perusahaan dapat diidentifikasi hanya dengan satu jenis produk.

Bagi konsumen, corporate branding mewakili tingkat kualitas yang mereka harapkan dari perusahaan.Mereka akan mengharapkan setiap produk dengan nama merek yang sama memiliki tingkat kualitas yang sama dengan yang mereka kenal.Perusahaan dapat meningkatkan penjualan dengan membandingkan salah satu produk mereka yang lebih populer dengan produk serupa oleh perusahaan lain, menunjukkan angka penjualan untuk mendukung janji mereka.Nilai merek ditentukan oleh keuntungan yang dihasilkan produk.Jika keuntungan tinggi, maka produsen dapat mengenakan biaya lebih untuk produk mereka.

Saat menerapkan branding perusahaan pada suatu produk atau produk, perusahaan perlu mengikuti beberapa panduan.Sebuah merek perusahaan harus mudah dikenali dan menarik perhatian.Itu juga harus dilindungi secara hukum dan menyarankan citra perusahaan atau produk.

Idealnya, merek harus mudah diucapkan dan mudah diingat.Produk merek utama biasanya lebih mahal untuk dibeli daripada merek ekonomi.Konsumen membayar untuk nama dan kualitas produk yang dijamin oleh nama tersebut.

Ada beberapa ekstensi untuk branding perusahaan.Satu nama merek dapat digunakan untuk sejumlah produk dalambranding keluarga, atau semua produk dapat diberikannama merek yangberbedadalam praktik yang disebutindividual branding.Ketika pengecer besar membeli barang dalam jumlah besar dan kemudian mencantumkan nama merek mereka sendiri, ini disebutstore branding,label branding, atauprivate branding.Co-brandingadalah ketika dua atau lebih manufaktur bergabung untuk menjual produk mereka.Ketika sebuah perusahaan menjual hak untuk menggunakan nama merek mereka ke perusahaan lain untuk digunakan di lokasi lain atau untuk tujuan non-persaingan, ini disebutlisensi merek.

Branding perusahaan memiliki kemampuan untuk membuat produk menjadi sangat sukses.Jika nama merek memiliki rekam jejak jaminan kualitas, maka ada banyak uang yang akan dihasilkan dengan menggunakan nama tersebut.Namun, hanya satu produk jelek dengan nama merek dapat menyebabkan berita buruk dari mulut ke mulut, mempengaruhi penjualan semua produk lain dengan nama yang sama dan menyebabkan kerusakan permanen pada perusahaan.