Apa itu Budaya Organisasi?

Apa itu Budaya Organisasi?

Budaya organisasi dapat merujuk pada nilai-nilai bersama individu dalam suatu organisasi.

Budaya organisasi adalah konsep yang dikembangkan oleh peneliti untuk menjelaskan nilai-nilai,psikologi, sikap, keyakinan, dan pengalaman suatu organisasi.Secara umum, itu dipandang sebagai norma dan nilai bersama individu dan kelompok dalam suatu organisasi.Kumpulan pemahaman bersama ini mengontrol cara individu berinteraksi satu sama lain di dalam organisasi serta dengan pelanggan, pemasok, dan pemangku kepentingan lain yang ada di luar batas organisasi.

Budaya organisasi berperan dalam proses wawancara karyawan baru.

Topik budaya organisasi telah dipelajari oleh para peneliti dari berbagai bidang.Bidang akademik murni sepertisosiologidanantropologiserta disiplin ilmu terapan seperti ilmu manajemen dan perilaku organisasi telah menawarkan perspektif mereka tentang apa itu.Meskipun tidak mungkin satu definisi cocok untuk semua bidang, ada kesepakatan umum di antara para peneliti tentang berbagai aspek dari jenis budaya ini.

Budaya informal dapat diungkap dalam isi papan buletin.

Para manajer dan eksekutif dalam suatu organisasi memiliki dampak yang signifikan terhadap budaya karena peran mereka dalam membuat keputusan, tetapi mereka bukan satu-satunya anggota komunitas kerja.Pada kenyataannya, semua karyawan berkontribusi pada norma-norma kelompok.Budaya di lingkungan tempat kerja merupakan hasil dari kelemahan, kekuatan, pengalaman hidup, dan pendidikan setiap orang yang menjadi bagian dari angkatan kerja.

Mereka yang berada di manajemen perawatan kesehatan melakukan tugas administratif, tetapi sering bekerja sama dengan dokter, perawat, dan staf rumah sakit.

Budaya organisasi juga dibentuk oleh misinya.Misalnya, budaya universitas berbeda dengan budaya militer, rumah sakit, atau perusahaan nirlaba.Memahami budaya perusahaan tertentu menjadi lebih sulit oleh kenyataan bahwa tidak ada budaya tunggal.Sebaliknya, organisasi yang kompleks juga mencerminkan budaya sub-kelompok di dalamnya.Individu mungkin mematuhi nilai-nilai inti dan keyakinan organisasi, tetapi mereka juga termasuk dalam sub-kelompok atau budaya yang terbentuk di sepanjang garis tugas pekerjaan, keterampilan profesional, usia, keanggotaan serikat pekerja, dll.

Kolaborasi adalah bagian dari budaya organisasi.

Budaya organisasi bersifat formal dan informal.Sebuahdiagram aliryang menunjukkan garis wewenang atausumber daya manusiapengguna mungkin mendefinisikan budaya formal.Budaya informal, bagaimanapun, terungkap dalam hal-hal seperti isi papan buletin, dekorasi di area kerja individu, penataan furnitur, buletin, pakaian yang dikenakan, bagaimana karyawan berinteraksi dalam rapat atau berkolaborasi, dan cerita tempat kerja yang diulang.

Perekrutan karyawan baru adalah area lain di mana budaya organisasi memainkan peran.Dalam proses wawancara, pertanyaan sering diarahkan untuk mengeksplorasi apakah kandidat cocok atau tidak dalam budaya organisasi.Ini adalah unsur kuat yang membentuk semua aspek pekerjaan.