Apa itu Pendekatan Selai Kacang?

Apa itu Pendekatan Selai Kacang?

Pria dengan tangan di pinggul

Istilah pendekatan selai kacang mencerminkan gagasan bahwa perusahaan akan menerapkan taktik yang sama untuk semua aspek bisnis.Misalnya, sebuah bisnis mungkin perlu memotong 10% dari tenaga kerjanya.Di bawah konsep ini, tenaga kerja akan berkurang secara merata di antara departemen yang berbeda.Manajer kemungkinan besar akan diberhentikan seperti karyawan biasa, dan departemen mana pun, produktif atau tidak, akan kehilangan 10% pekerjanya.

Jika seseorang membuat sandwich selai kacang, dia mungkin sangat teliti dalam memastikan roti diolesi dengan selai kacang secara merata.Lagi pula, lebih enak makan sandwich jika ada selai kacang di setiap gigitannya.Ide ini telah diterapkan pada bisnis, dan ide untuk menyebarkan sesuatu secara merata di semua area telah diberi nama “pendekatan selai kacang”.

Ada beberapa masalah yang melekat dalam pendekatan selai kacang ketika taktik yang sama diterapkan pada semua bagian bisnis.Perusahaan yang hanya mengurangi 10% dari tenaga kerjanya tanpa mempertimbangkan bahwa departemen tertentu mungkin membutuhkan lebih banyak pekerja karena produktivitas yang lebih besar mungkin membuat kesalahan.Alih-alih menyebarkan PHK secara merata melalui perusahaan, pakar bisnis sering menganjurkan untuk mengevaluasi kebutuhan individu setiap departemen.Ini akan menjadi kebalikan dari pendekatan selai kacang.

Cara lain pendekatan selai kacang disebutkan dalam bisnis adalah ketika perusahaan memberikan kenaikan gaji.Alih-alih menentukan kenaikan gaji berdasarkan sistem berdasarkan prestasi, beberapa perusahaan memberikan persentase kenaikan gaji yang sama kepada semua karyawan.Ini dapat memiliki konsekuensi yang tidak menguntungkan karena dapat memberi penghargaan kepada karyawan yang mungkin tidak pantas mendapatkan kenaikan gaji dan pada saat yang sama mungkin tidak mendorong karyawan, yang telah bekerja sangat keras, untuk bertahan di perusahaan.Beberapa pakar bisnis menyarankan bahwa setidaknya sebagian kenaikan gaji harus ditujukan kepada karyawan yang pantas mendapatkannya, dan bahwa menyebarkan kenaikan gaji secara merata dapat merugikan perusahaan.

Tentu saja, pendekatan ini tidak selalu merupakan hal yang negatif.Terkadang sebuah bisnis menerapkannya karena masuk akal dan adil untuk melakukannya.Akan tetapi, dalam bisnis besar, mungkin keliru jika berpikir bahwa pendekatan yang sama akan selalu berhasil untuk semua departemen dan aspek bisnis.Alih-alih pendekatan ini, benar-benar memahami kebutuhan, produktivitas, dan kapasitas masing-masing departemen mungkin lebih bermanfaat.

Demikian pula, orang mungkin mendiskusikan pendekatan ini ketika berbicara tentang program pemerintah, terutama yang menawarkan keringanan pajak.Beberapa berpendapat bahwa orang dan bisnis tidak dilayani ketika perpajakan tetap sama untuk semua, sepertipajaktetap.Khususnya ketika menyangkut hal-hal seperti keringanan pajak untuk bisnis, beberapa orang percaya bahwa keringanan pajak pemerintah harus memiliki fokus yang lebih spesifik pada bisnis yang beroperasi dalam keadaan sulit atau bisnis yang mencapai sesuatu yang akan menguntungkan warga negara.