Apa yang dilakukan Toko Kelontong dengan Makanan Sisa?

Apa yang dilakukan Toko Kelontong dengan Makanan Sisa?

Seorang manajer produk harus secara teratur memeriksa buah dan sayuran untuk pembusukan.

Toko kelontong memesan makanan dalam jumlah besar, biasanya dari distributor terpusat.Makanan kemasan memiliki tanggal kedaluwarsa, dan di sebagian besar wilayah, undang-undang melarang toko menjual makanan kadaluwarsa.Ini demi keamanan konsumen, untuk memastikan tidak ada yang membeli makanan yang sudah busuk.Produk tidak memiliki tanggal kedaluwarsa, tetapi akan mulai berjamur, membusuk, layu, atau terlihat tidak sedap dipandang.Sebagai aturan umum, toko kelontong mencoba mengurangi jumlah sisa makanan yang mereka dapatkan, karena makanan yang tidak terjual tidak menghasilkan uang untuk toko.Ada sejumlah teknik yang digunakan untuk mengurangi makanan kadaluwarsa, dan membuangnya, tetapi sering kali disumbangkan, dikomposkan, atau dibuang.

Toko kelontong sering menyumbangkan makanan ke organisasi amal.

Staf penyimpanan toko kelontong juga bertanggung jawab untuk menarik makanan kadaluwarsa atau rusak dari rak, dan mereka mengawasi tanggal kedaluwarsa yang akan datang.Seringkali, toko kelontong akan menjual makanan sebelum kedaluwarsa, untuk mendorong konsumen membelinya.Pembeli harus mengetahui hal ini saat membeli makanan obral, dan selalu memeriksa tanggal kedaluwarsa.Ini mungkin tidak menjadi masalah bagi orang yang berencana untuk menggunakan makanan dengan cepat, tetapi bagi mereka yang membeli makanan obral untuk dimakan nanti, ini bisa menjadi penting.

Kebun binatang sering mendapat manfaat dari sisa toko kelontong.

Jika toko kelontong mencurigai bahwa itu akan berakhir dengan sisa makanan, ia dapat menyumbangkan produk yang akan kedaluwarsa untuk amal.Bank makanan dan rumah untuk orang tua sama-sama mendapat manfaat dari sumbangan makanan yang benar-benar aman, tetapi dibeli secara berlebihan.Umumnya, toko kelontong menyumbangkan sisa makanan yang memiliki setidaknya dua minggu sebelum kedaluwarsa untuk memastikan bahwa mereka akan digunakan tepat waktu.

Panti jompo terkadang menjadi penerima sisa makanan dari toko kelontong.

Dalam hal produksi, toko kelontong dapat menyumbangkan produk yang dapat dimakan tetapi tidak dapat dijual untuk amal atau kebun binatang.Hewan-hewan di kebun binatang sering mendapat manfaat dari sumbangan makanan yang biasanya mahal yang tidak dapat dijual karena satu dan lain alasan.Beberapa toko kelontong dapat menyumbangkan barang-barang produksi kepeternakanhewan, atau menjual kelebihannya dengan harga murah kepada petani untuk memberi makan stok mereka.Banyak toko kelontong juga membuang roti dan produk susu dengan cara ini.

Tempat penampungan tunawisma juga mendapat manfaat secara teratur dari sisa makanan toko kelontong.

Jika produk mulai rusak, toko kelontong mungkin mencoba membuat kompos.Banyak toko kelontong memiliki akses ke pengumpulan sampah hijau yang terpisah sehingga mereka dapat membuat kompos, roti, dan beberapa produk lainnya.Makanan sisa dibuang ke tempatsampahbesar, yang secara berkala dikosongkan dan dibawa ke fasilitas pengomposan.Makanan lain dibuang, kadang-kadang di tempat sampah yang terkunci untuk mencegahmasalahkewajibanyang terkait dengan penyelaman tempat sampah.