Kesehatan

Apa itu Disfagia: Jenis, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Rekomendasi

Definisi:

Adalah kesulitan menelan, yang berarti membutuhkan lebih banyak waktu dan tenaga untuk memindahkan makanan atau cairan dari mulut ke perut.

Disfagia juga dapat dikaitkan dengan rasa sakit. Dalam beberapa kasus, menelan mungkin tidak mungkin.

Kadang-kadang kesulitan menelan, yang dapat terjadi ketika Anda makan terlalu cepat atau tidak mengunyah makanan dengan cukup baik, umumnya bukan penyebabnya.

Tetapi disfagia yang persisten dapat mengindikasikan kondisi medis serius yang memerlukan perawatan.

Ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua. Penyebab masalah menelan bervariasi, dan pengobatan tergantung pada penyebabnya.

Mari kita lihat proses fisiologis menelan

Menelan tampaknya sederhana, tetapi sebenarnya cukup rumit. Otak Anda, berbagai saraf dan otot, dua katup otot, dan kerongkongan yang terbuka, atau saluran penelanan, semuanya membutuhkan otak untuk berfungsi dengan baik.

Saluran menelan berjalan dari mulut ke lambung. Tindakan menelan biasanya terjadi dalam tiga fase. Pada fase pertama, lidah dan langit-langit (rongga mulut) berisi makanan atau cairan di dalam mulut. Fase ini adalah satu-satunya yang bisa kita kendalikan.

Fase kedua dimulai ketika otak membuat keputusan untuk menelan. Pada titik ini, serangkaian refleksi yang kompleks dimulai. Makanan lewat dari rongga mulut ke tenggorokan (faring).

Pada saat yang sama, dua hal lain terjadi: katup otot di bagian bawah faring terbuka, memungkinkan makanan masuk ke kerongkongan, dan otot lain menutup saluran udara (trakea) untuk mencegah makanan masuk ke saluran udara. . Fase kedua ini memakan waktu kurang dari setengah detik.

Fase ketiga dimulai ketika makanan memasuki kerongkongan. Kerongkongan, yang panjangnya sekitar sembilan inci, adalah tabung berotot yang menghasilkan gelombang kontraksi terkoordinasi.

Saat kerongkongan berkontraksi, katup otot di ujung kerongkongan terbuka dan makanan didorong ke dalam perut. Fase ketiga menelan membutuhkan enam hingga delapan detik untuk diselesaikan.

Gejala

Dalam keadaan normal, orang jarang tersedak saat makan. Kadang-kadang, makanan menempel di kerongkongan selama beberapa detik (terutama makanan padat), tetapi akan lewat secara spontan.

Tetapi ada sejumlah gejala yang harus dipantau untuk kemungkinan masalah menelan, termasuk:

Tanda dan gejala yang terkait dengan disfagia dapat meliputi:

  • Mengalami nyeri saat menelan (odynophagia).
  • Tidak bisa menelan
  • Memiliki perasaan bahwa makanan terjebak di tenggorokan atau di dada atau di belakang tulang dada.
  • ngiler.
  • suara serak.
  • Membawa makanan kembali (regurgitasi).
  • Sering sakit maag
  • Memiliki makanan atau asam lambung kembali di tenggorokan.
  • Menurunkan berat badan secara tidak terduga.
  • Batuk atau mual saat menelan.
  • Harus memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil atau menghindari makanan tertentu karena masalah menelan.
  • Sering tersedak makanan.
  • Keragu-raguan dalam perjalanan makanan selama lebih dari beberapa detik.
  • Pneumonia berulang (indikasi bahwa makanan mungkin masuk ke paru-paru alih-alih kerongkongan).

Kapan harus berkonsultasi dengan dokter?

Temui dokter Anda jika Anda secara teratur mengalami kesulitan menelan atau jika penurunan berat badan, regurgitasi, atau muntah menyertai disfagia Anda.

Perhatian medis segera diperlukan ketika makanan tetap berada di kerongkongan selama lebih dari 15 menit dan tidak keluar secara spontan atau dengan cairan.

Beberapa orang tidak menyadari bahwa mereka mengalami kesulitan menelan, karena mereka secara tidak sadar mengimbanginya dengan memilih makanan yang lebih mudah dimakan atau makan lebih lambat.

Namun, masalah menelan yang tidak diobati meningkatkan risiko tersedak atau potongan besar makanan padat bersarang di kerongkongan.

Jika obstruksi mengganggu pernapasan, segera hubungi bantuan darurat setempat.

Jika Anda tidak dapat menelan karena merasa ada makanan yang tersangkut di tenggorokan atau dada , pergilah ke unit gawat darurat terdekat.

Penyebab

Menelan itu kompleks, dan sejumlah kondisi dapat mengganggu proses ini. Terkadang penyebab disfagia tidak dapat diidentifikasi. Mari kita lihat beberapa penyebab yang paling sering:

  • Gangguan otak, seperti yang disebabkan oleh penyakit Parkinson, multiple sclerosis, atau ALS (amyotrophic lateral sclerosis atau penyakit Lou Gehrig).
  • Disfungsi otot mulut atau faring, seperti akibat stroke.
  • Hilangnya relaksasi otot sfingter.
  • Striktur esofagus seperti refluks asam atau tumor.

Namun, disfagia umumnya termasuk dalam salah satu kategori berikut.

Disfagia esofagus

Disfagia esofagus mengacu pada perasaan bahwa makanan menempel atau menggantung di pangkal tenggorokan atau di dada setelah menelan dimulai.

Beberapa penyebab disfagia esofagus adalah:

akalasia Ketika otot esofagus bagian bawah (sfingter) tidak rileks dengan benar untuk memungkinkan makanan masuk ke perut, hal itu dapat menyebabkan makanan mengalir kembali ke tenggorokan.

Otot-otot di dinding kerongkongan juga bisa lemah, suatu kondisi yang cenderung memburuk dari waktu ke waktu.

Spasme difus . Kondisi ini menghasilkan beberapa kontraksi tekanan tinggi yang tidak terkoordinasi dengan baik pada kerongkongan Anda, biasanya setelah menelan. Spasme difus mempengaruhi otot-otot tak sadar dinding esofagus bagian bawah.

Striktur esofagus . Kerongkongan yang menyempit (striktur) dapat menjebak makanan dalam jumlah besar. Tumor atau jaringan parut, sering disebabkan oleh GERD, dapat menyebabkan penyempitan.

Tumor kerongkongan . Kesulitan menelan cenderung semakin memburuk ketika ada tumor esofagus.

Benda asing . Terkadang makanan atau benda lain sebagian dapat menyumbat tenggorokan atau kerongkongan. Orang dewasa yang lebih tua dengan gigi palsu dan orang-orang yang mengalami kesulitan mengunyah makanan mereka mungkin lebih mungkin memiliki sepotong makanan yang bersarang di tenggorokan atau kerongkongan mereka.

Cincin kerongkongan . Area penyempitan yang tipis di kerongkongan bagian bawah sebentar-sebentar dapat menyebabkan kesulitan menelan makanan padat.

Penyakit refluks gastroesofageal (GERD) . Kerusakan pada jaringan kerongkongan Anda dari asam lambung yang berada di kerongkongan Anda dapat menyebabkan kejang atau jaringan parut dan penyempitan kerongkongan bagian bawah.

Esofagitis eosinofilik . Kondisi ini, yang mungkin terkait dengan alergi makanan, disebabkan oleh kepadatan sel yang disebut eosinofil di kerongkongan.

Skleroderma Perkembangan jaringan parut, yang menyebabkan pengerasan dan pengerasan jaringan, dapat melemahkan sfingter esofagus bagian bawah Anda, memungkinkan asam untuk kembali ke kerongkongan dan menyebabkan sering mulas.

Terapi radiasi . Perawatan kanker ini dapat menyebabkan peradangan dan jaringan parut pada kerongkongan.

Disfagia orofaringeal

Kondisi tertentu dapat melemahkan otot tenggorokan Anda, sehingga sulit untuk memindahkan makanan dari mulut ke tenggorokan dan ke kerongkongan saat Anda mulai menelan.

Anda mungkin tersedak, menggigit, atau batuk ketika Anda mencoba menelan atau merasakan makanan atau cairan mengalir ke tenggorokan atau hidung Anda. Hal ini dapat menyebabkan pneumonia.

Penyebab disfagia orofaringeal meliputi:

Gangguan neurologis . Gangguan tertentu – seperti multiple sclerosis, distrofi otot, dan penyakit Parkinson – dapat menyebabkan disfagia.

Kerusakan neurologis . Kerusakan saraf yang tiba-tiba, seperti stroke atau cedera otak atau sumsum tulang belakang, dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk menelan.

Divertikula faring . Kantung kecil yang membentuk dan mengumpulkan partikel makanan di tenggorokan, seringkali tepat di atas kerongkongan, menyebabkan kesulitan menelan, suara berdeguk, bau mulut, dan tenggorokan atau batuk berulang.

Kanker . Beberapa jenis kanker dan beberapa perawatan kanker, seperti radiasi, dapat menyebabkan kesulitan menelan.

Faktor risiko

Berikut ini adalah faktor risiko disfagia:

penuaan. Karena penuaan alami dan keausan normal kerongkongan dan peningkatan risiko kondisi tertentu, seperti stroke atau penyakit Parkinson, orang dewasa yang lebih tua berada pada risiko yang lebih tinggi untuk masalah menelan.

Kondisi kesehatan tertentu . Orang dengan gangguan sistem saraf atau saraf tertentu lebih mungkin mengalami kesulitan menelan.

Komplikasi.

Kesulitan menelan dapat menyebabkan:

Malnutrisi, penurunan berat badan, dan dehidrasi . Disfagia dapat mempersulit asupan nutrisi dan cairan yang cukup.

Masalah pernapasan . Makanan atau cairan yang masuk ke saluran napas saat Anda mencoba menelan dapat menyebabkan masalah pernapasan, seperti pneumonia atau infeksi saluran pernapasan atas.

Diagnosa

Jika Anda merasa memiliki masalah menelan, bicarakan dengan dokter Anda. Anda bisa mendapatkan tes seperti:

Cineradiography: tes pencitraan di mana kamera digunakan untuk memfilmkan struktur di dalam tubuh. Selama tes, Anda akan diminta untuk menelan preparat barium (cairan atau bentuk lain yang bersinar di bawah sinar-X).

Mesin x-ray dengan kemampuan merekam video akan digunakan untuk melihat pergerakan preparat barium melalui kerongkongan Anda. Ini sering dilakukan di bawah bimbingan ahli menelan.

Endoskopi bagian atas: Sebuah tabung sempit dan fleksibel (endoskop) dimasukkan ke kerongkongan dan gambar bagian dalam faring dan kerongkongan diproyeksikan ke layar untuk evaluasi.

Manometri: Tes ini mengukur waktu dan kekuatan kontraksi esofagus dan relaksasi katup otot.

Tes Impedansi dan pH – Tes ini dapat menentukan apakah refluks asam menyebabkan masalah menelan.

Mempersiapkan janji temu dokter

Anda mungkin perlu mengunjungi dokter keluarga atau dokter umum.

Tergantung pada penyebab yang dicurigai, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati gangguan pada telinga, hidung, dan tenggorokan (otolaryngologist), dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati gangguan pencernaan (gastroenterologist), atau dokter yang mengkhususkan diri pada penyakit. sistem saraf (ahli saraf).

Apa yang bisa kamu lakukan?

Harap perhatikan batasan pra-janji. Saat Anda membuat janji, tanyakan apakah ada yang perlu Anda lakukan sebelumnya, seperti membatasi diet Anda.

Buat daftar gejala Anda, termasuk gejala yang mungkin tampak tidak berhubungan dengan alasan Anda membuat janji.

dan juga:

  • Tuliskan informasi pribadi utama, termasuk episode stres utama atau perubahan terbaru dalam hidup Anda.
  • Tuliskan semua gejala yang Anda rasakan saat mengalami Disfagia atau kesulitan menelan makanan.
  • Daftar semua obat, vitamin, dan suplemen yang Anda konsumsi.
  • Tuliskan keraguan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda.

Pengobatan Disfagia

Perawatan tergantung pada jenis masalah menelan yang Anda miliki. Terkadang masalah menelan akan sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan. Di lain waktu, masalah menelan dapat dengan mudah dikelola.

Masalah menelan yang kompleks mungkin memerlukan perawatan oleh spesialis atau beberapa spesialis.

Jika Anda memiliki masalah mengunyah atau menelan, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat makan dan minum menjadi lebih mudah dan aman, seperti:

Posisi tubuh

  • Duduk tegak dengan sudut 90 derajat.
  • Miringkan kepala Anda sedikit ke depan.
  • Tetap duduk atau berdiri selama 15 sampai 20 menit setelah makan.

Lingkungan ruang makan

  • Minimalkan gangguan di area tempat Anda makan.
  • Tetap fokus pada tugas makan dan minum.
  • Jangan berbicara dengan makanan di mulut Anda.

Kuantitas

  • Makan perlahan.
  • Potong makanan menjadi potongan-potongan kecil dan kunyah dengan baik. Kunyah makanan sampai menjadi cair di mulut Anda sebelum ditelan.
  • Jangan mencoba makan lebih dari 1/2 sendok teh makanan sekaligus.

menelan

  • Anda mungkin perlu menelan dua atau tiga kali per gigitan atau teguk.
  • Jika makanan atau cairan tersangkut di tenggorokan Anda, batuklah dengan lembut atau bersihkan tenggorokan Anda, dan telan lagi sebelum menarik napas. Ulangi jika perlu.
  • Fokuslah untuk sering menelan.

Manajemen air liur

  • Minum banyak cairan.
  • Rutin konsumsi es loli, es keping, atau es lemon, atau minum air beraroma lemon untuk meningkatkan produksi air liur, yang akan meningkatkan frekuensi menelan.

Konsistensi makanan

  • Kurangi atau hilangkan makanan yang sulit dikunyah dan perbanyak makan makanan yang hambar.
  • Haluskan makanan dengan blender.
  • Anda dapat mengganti cairan kental dengan cairan yang lebih encer, seperti jus nektar dan sup krim untuk kaldu biasa.

Saat minum obat

  • Hancurkan pil dan campur dengan saus apel atau puding.
  • Tanyakan apoteker Anda untuk rekomendasi mereka tentang pil mana yang tidak boleh dihancurkan dan obat mana yang dapat dibeli dalam bentuk cair.

Related Posts

Miosis – Konstriksi Pupil: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Definisi medis: Miosis adalah istilah medis yang mengacu pada penyempitan pupil. Ini mengacu pada penutupan pupil melalui aksi otot-otot kecil di mata. Miosis mengurangi jumlah cahaya yang masuk…

Penyakit Ginjal Polikistik: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Apa itu Penyakit Ginjal Polikistik? Penyakit ginjal polikistik (PKD) adalah kelainan genetik yang menyebabkan banyak kista berisi cairan tumbuh di ginjal Anda. Tidak seperti kista ginjal sederhana yang…

Campimetry: Apa Itu dan Apa Kegunaannya

Apa itu campimetri? Campimetry adalah metode untuk memeriksa dan mengevaluasi bagian tengah dari bidang visual seseorang. Subjek (dalam eksperimen, atau pasien dalam situasi klinis) memfokuskan mata pada target…

Angioedema: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, Pengobatan dan Pencegahan

Definisi: Angioedema adalah bentuk pembengkakan parah di bawah permukaan kulit. Dalam beberapa kasus pembengkakan terjadi bersamaan dengan munculnya gatal-gatal. Angioedema kadang-kadang disebut sebagai “gatal-gatal raksasa.” Benjolan merah berkembang…

Alergen: Apa Penyebab Di Mana Mereka Ditemukan? dan bagaimana kita bisa menghindarinya

Definisi: Alergen adalah zat yang asing bagi tubuh dan dapat menimbulkan reaksi alergi pada orang tertentu. Mereka ada di mana-mana di dunia di sekitar kita, beberapa contoh alergen…

Trauma Tulang Belakang: Penyebab, Gejala dan Pencegahan

Definisi: Trauma Tulang Belakang adalah kerusakan pada sumsum tulang belakang yang menghadirkan jenis trauma fisik yang sangat serius yang kemungkinan memiliki dampak yang bertahan lama dan signifikan pada…