Apa itu Hukum Okun?

Apa itu Hukum Okun?

Hukum Okun melibatkan hubungan antara pengangguran dan Produk Domestik Bruto (PDB).

Hukum Okun mengacu pada hubungan antara peningkatanpenganggurandan penurunanproduk domestik bruto(PDB)suatu negara.Ini menyatakan bahwa untuk setiap 1% peningkatan pengangguran di atas tingkat “alami”, PDB itu akan turun di mana saja dari 2% menjadi 4% dari potensinya.Hukum ini dinamai Arthur Okun, ekonom yang, pada tahun 1962, adalah orang pertama yang melakukan pengamatan rinci tentang hubungan ini.Apa yang disebut “pengangguran alami” mengacu pada fakta bahwa akan selalu ada setidaknya sejumlah pengangguran dalamekonomi pasarbebas, karena perubahan sukarela dalam pekerjaan dan alasan lain yang tidak terkait dengan kesulitan ekonomi.

Menurut hukum Okun, akan selalu ada jumlah pengangguran tertentu dalam ekonomi pasar bebas.

Banyak ekonom telah mengamati bahwa hukum Okun sebenarnya bukan hukum sama sekali, tetapi lebih merupakan kecenderungan yang dapat bervariasi berdasarkan sejumlah faktor.Meskipun dapat diekspresikan secara matematis, dan bertahan di bawah pengawasan dunia nyata, itu adalahteori yangtidak sempurna.Ini bukan karena kesalahan dari pihak ekonom Okun, melainkan karena ketidakpastian.Misalnya, jumlah pasti pengangguran yang merupakan pengangguran “alami” tidak diketahui, juga tidak mungkin.

Masalah lain adalah bahwa efek dari peningkatan pengangguran tertentu dapat diperbesar atau dikurangi berdasarkan variabel seperti produktivitas dan sentimen umum mengenai ekonomi.Variabel-variabel ini, paling banter, sulit diukur.Definisi pengangguran — tidak memiliki pekerjaan tetapi masih mencari pekerjaan — juga sedikit mewarnai data, karena tidak memperhitungkan mereka yang berhenti mencari pekerjaan baru setelah jangka waktu tertentu.

Terlepas dari ketidaksempurnaan ini, hukum Okun memang menggambarkan tren ekonomi yang terukur dengan cara yang membantu para ekonom dan mahasiswaekonomimemvisualisasikan urutan sebab dan akibat tertentu.Hubungan yang diamati antara lebih banyak pengangguran dan PDB yang lebih rendah menjadi intuitif, karena orang-orang yang kehilangan pekerjaan tidak hanya berhenti berproduksi, tetapi juga biasanya mengurangi pengeluaran secara signifikan.Selain itu, data ekonomi yang lesu, seperti pengangguran yang tinggi dan pengeluaran konsumen yang rendah, dapat menghambat investasi oleh bisnis.

Kedua realitas ini, jika disatukan, membuat lebih mudah untuk melihat bahwa pengangguran memiliki efek pengganda yang tidak terbatas pada jenis pertukaran satu-untuk-satu.Inilah yang dicapai oleh hukum: yaitu, penggambaran jenis hubungan ini sebagai sesuatu yang diharapkan.Ini juga menyiratkan bahwa pengangguran bukan satu-satunya hal yang dapat mempengaruhi tingkat PDB.Jika produktivitas dan jumlah orang dalam angkatan kerja meningkat, misalnya, maka PDB akan meningkat meskipun statistik pengangguran mungkin tetap konstan.