Apa Itu Industri Terfragmentasi?

Apa Itu Industri Terfragmentasi?

Industri yang terfragmentasi adalah sektor bisnis dengan banyak pesaing tetapi tidak ada satu perusahaan yang dominan.

Industri yang terfragmentasi adalah sektor bisnis dengan banyak pesaing tetapi tidak ada satu perusahaan pun yang memegangpangsa pasar yangcukup besaruntuk mempengaruhi keputusan bisnis semua.Setiap pemain relatif kecil terhadap luas pasar.Hal ini tidak berarti bahwa industri tersebut tidak menguntungkan atau tidak mengalami pertumbuhan;sebaliknya, ini lebih merupakan tanda bahwa ada sedikit hambatan bagi pesaing baru dan peluang untuk mendapatkan keuntungan dianggap lebih tinggi daripada di usaha lain.

Industri kebugaran dapat dianggap terfragmentasi karena tidak ada waralaba gym yang dominan.

Usaha keciladalah norma untuk industri yang terfragmentasi, yang seringkali memenuhi kebutuhan konsumen yang paling umum.Restoran, salon rambut, dan bengkel mobil adalah contoh bisnis yang berkembang di industri yang terfragmentasi.Biaya awal biasanya sederhana dan tidak ada skala ekonomi yang lebih menguntungkan penyedia besar daripada perusahaan kecil.Banyak bisnis telah mengukir ceruk pasar di mana mereka memberikan produk unik atau layanan khusus.Keragaman preferensi konsumen seringkali memungkinkan beberapa pemain industri untuk hidup berdampingan secara menguntungkan dalam satu pasar geografis.

Beberapa faktor yang berkontribusi pada pembentukan industri yang terfragmentasi telah diidentifikasi.Yang terpenting di antara mereka adalah kemudahan pesaing untuk masuk atau keluar dari industri.Tidak ada investasi awal yang substansial dalam pengembangan produk, pelatihan karyawan atau peralatan khusus.Regulasi industri tidak menyurutkan persaingan baru atau mensubsidi perusahaan yang sudah mapan.Setelah keluar dari industri, biasanya tidak perlu menanggung kerugian atas aset mahal yang tidak dapat dijual atau digunakan kembali.

Skala ekonomi menurunkan biaya per unit suatu produk dengan menyebarkan biaya produksi ke sejumlah besar barang yang seragam.Strategi ini tidak berlaku dalam industri yang terfragmentasi di mana produk baru dan layanan khusus mendominasi.Pasar khusus tidak dilayani dengan baik oleh produksi massal.Sementara skala ekonomi akan meningkatkan jangkauan geografis perusahaan besar, ketidakhadirannya dalam industri yang terfragmentasi cenderung membatasi jangkauan geografis pasar pesaing.

Biaya transportasi yang tinggi dalam distribusi suatu produk cenderung mendukung lingkungan yang terdiri dari banyak produsen dalam area pasar yang terbatas.Hal ini terlihat pada industri bahan bangunan dengan semen, beton dan produk sejenis.Biasanya lebih murah untuk memproduksinya secara lokal daripada mengangkutnya dalam jarak jauh.Industri yang terfragmentasi didorong di mana para pesaing masuk dan keluar dari pasar dengan peningkatan dan penurunan proyek konstruksi lokal.

Persepsi dan preferensi konsumen juga memainkan peran penting dalam pembentukan pasar yang terfragmentasi.Keragaman selera pribadi menciptakan peluang pasar untuk beragam restoran, toko pakaian, dan tempat hiburan dalam suatu komunitas.Banyak konsumen merasa lebih meyakinkan untuk berurusan langsung dengan pemasok lokal daripada dengan perwakilan dari perusahaan yang jauh.Dalam layanan yang sangat terspesialisasi seperti hukum dan kedokteran, kepercayaan pribadi mungkin menjadi pertimbangan utama.