Apa itu Kebijakan Perusahaan?

Apa itu Kebijakan Perusahaan?

Pengusaha dengan tas kerja

Kebijakan perusahaan mengacu pada pendekatan bisnis untuk masalah tertentu.Pendekatan itu umumnya terperinci dan dapat mencakup komponen seperti perilaku terlarang, hak, dan prosedur perselisihan.Satu perusahaan mungkin memiliki beberapa kebijakan.dan mereka mungkin berkaitan dengan masalah yang melibatkan klien atau karyawan.Ketika kebijakan perusahaan melibatkan karyawan, kemungkinan besar akan diawasi oleh manajemen atausumber daya manusia.Ketika klien terlibat, kebijakan sering ditangani olehagen atau manajerlayanan pelanggan.

Istilah kebijakan dapat menyesatkan orang untuk berpikir bahwa satu ide atau aturan sedang dikomunikasikan.Sebaliknya, kebijakan perusahaan biasanya merupakan kumpulan ide yang berkaitan dengan satu masalah.Biasanya mengkomunikasikan apa yang diharapkan seseorang dari perusahaan, apa yang diharapkan perusahaan dari individu, dan apa yang akan terjadi dalam peristiwa yang menyimpang dari norma.

Seringkali kebijakan perusahaan perlu ditetapkan untuk memastikan bahwa bisnis mematuhi peraturan wajib.Misalnya, di banyak yurisdiksi hukum melarangdiskriminasiatas dasar seperti agama atau kehamilan.Perusahaan, selain individu yang bersalah, dapat dimintai pertanggungjawaban atas segala pelanggaran hukum ini.Untuk membantu mencegah terjadinya dan mengurangi apa yang dapat diinterpretasikan sebagai keterlibatan, perusahaan biasanya mengembangkan kebijakan.

Kebijakan semacam itu kemungkinan akan terdiri dari beberapa komponen utama.Pertama, mungkin mendefinisikan masalah, dalam hal ini diskriminasi.Ini kemudian dapat menguraikan tindakan terlarang.Prosedur bagi mereka yang yakin bahwa mereka adalah korban agar keluhannya ditangani biasanya akan disertakan.Kemungkinan juga ada rencana tindakan disipliner bagi pelanggar yang diuraikan dalam kebijakan tersebut.

Kebijakan perusahaan yang berkaitan dengan klien biasanya membahas bagaimana mereka akan diperlakukan dan kewajiban yang mereka setujui.Misalnya, sebuah toko mungkin memiliki kebijakan pengembalian untuk mengatasi situasi di mana pelanggan tidak menginginkan barang yang telah dia beli.Kebijakan tersebut dapat menentukan item yang tidak dapat dikembalikan.Ini mungkin menguraikan persyaratan pelanggan, seperti memiliki tanda terima dan kemasan aslinya.Selain itu, dokumen tersebut harus merinci kewajiban perusahaan, seperti memberikan pengembalian dana untuk pembelian yang dilakukan dalam waktu 30 hari dan melakukannya dalam bentuk pembayaran yang sama dengan yang digunakan semula.

Ada banyak manfaat dari kebijakan perusahaan.Mereka mendorong keadilan karena persyaratan diuraikan secara umum, bukan secara individual.Kebijakan dapat membuat bisnis lebih populer karena orang-orang menyadari bagaimana mereka akan mendekati suatu masalah terlebih dahulu.Satu kelemahan dari kebijakan perusahaan, bagaimanapun, adalah bahwa hal itu dapat menimbulkan implikasi hukum pada bisnis yang menerapkannya.Ketika seseorang menyimpang dari suatu kebijakan, perusahaan dapat dimintai pertanggungjawaban karena pengadilan dapat menafsirkannya sebagai pelanggaran kontrak.