Apa itu Kepemimpinan Partisipatif?

Apa itu Kepemimpinan Partisipatif?

Kepemimpinan partisipatif melibatkan mencari masukan dari semua anggota tim.

Kepemimpinan partisipatif adalah gaya kepemimpinan yang melibatkan semua anggota tim dalam mengidentifikasi tujuan penting dan mengembangkan prosedur atau strategi untuk mencapai tujuan tersebut.Dari sudut pandang ini, gaya kepemimpinan ini dapat dilihat sebagai gaya kepemimpinan yang sangat mengandalkan fungsi pemimpin sebagaifasilitatordaripada sekedar mengeluarkan perintah atau membuat tugas.Jenis gaya kepemimpinan yang terlibat ini dapat digunakan dalam pengaturan bisnis, organisasi sukarela dan bahkan dalam fungsi rumah.

Karyawan bekerja sama, aspek kunci untuk konsep bisnis kepemimpinan partisipatif.

Salah satu manfaat utama kepemimpinan partisipatif adalah bahwa proses tersebut memungkinkan pengembangan pemimpin tambahan yang dapat melayani organisasi di kemudian hari.Karena pemimpin yang menyukai gaya ini mendorong keterlibatan aktif semua orang dalam tim, orang sering kali mampu mengekspresikan kreativitas mereka dan menunjukkan kemampuan dan bakat yang tidak akan terlihat dengan cara lain.Penemuan aset tersembunyi ini membantu memberi manfaat bagi pekerjaan tim saat ini, tetapi juga mengingatkan organisasi kepada orang-orang di dalam tim yang harus diberi kesempatan untuk mengembangkan lebih lanjut beberapa keterampilan atau kemampuan untuk penggunaan di masa mendatang.

Kepemimpinan partisipatif sering kali mencakup sesi brainstorming.

Kepemimpinan partisipatif juga memperluas jangkauan kemungkinan bagi tim.Ketikagaya kepemimpinanyang pada dasarnya menyerahkan semua arah dan pengambilan keputusan di tangan satu individu, jauh lebih sulit untuk melihat pendekatan yang diberikan dari beberapa sudut yang berbeda.Ketika gaya kepemimpinan mendorong orang lain untuk terlibat dalam proses pengambilan keputusan, tindakan tertentu dapat didekati dari berbagai persepsi.Hal ini sering dapat menunjukkan kekuatan atau kelemahan pendekatan yang tidak akan terlihat dan dengan demikian tidak terselesaikan tanpa jenis curah pendapat partisipatif dan pengambilan keputusan.

Satu kelemahan dari kepemimpinan partisipatif adalah mungkin memerlukan lebih banyak waktu sebelum keputusan dapat dibuat.

Salah satu kelemahan potensial dari kepemimpinan yang berpartisipasi adalah faktor waktu.Gaya kepemimpinan ini seringkali melibatkan kebutuhan lebih banyak waktu sebelum tindakan diambil.Hal ini wajar saja, karena sifat dari gaya kepemimpinan ini berarti mengizinkan masukan dari setiap anggota tim.Namun, waktu ekstra yang diperlukan untuk proses ini sering kali mengarah pada keputusan yang pada akhirnya menguntungkan semua orang ke tingkat yang lebih besar daripada keputusan yang lebih cepat yang cakupannya lebih terbatas.

Kepemimpinan partisipatif yang efektif memungkinkan bakat dan keterampilan semua anggota tim dimanfaatkan dalam mengambil keputusan dan mengambil tindakan.Sementarapemimpin timbiasanya masih bertanggung jawab untuk membuat keputusan akhir, pembagian fungsi dalam tim ini menyediakan lingkungan yang sempurna bagi setiap orang untuk memberikan masukan yang berpotensi membuat keputusan akhir tersebut lebih menyeluruh dan pada akhirnya menguntungkan perusahaan sebagai utuh.