Ekonomi

Apa itu Keterampilan Konseptual?

Seseorang dengan keterampilan konseptual yang baik dapat memecahkan masalah dan berpikir kreatif.

Istilah “keterampilan konseptual” mengacu pada bakat yang dimiliki orang untuk merumuskan ide-ide.Keterampilan tersebut meliputi berpikir kreatif, merumuskan abstraksi, menganalisis situasi kompleks, memahami masalah dan memecahkan masalah.Dalam dunia bisnis, keterampilan ini dianggap sebagai persyaratan integral bagi para eksekutif di posisi manajemen tingkat atas.Keterampilan konseptual berbeda dengan keterampilan teknis dan keterampilan manusia.Ketiga jenis keterampilan memainkan peran penting dalam situasi tertentu atau untuk tujuan tertentu, tetapi keterampilan konseptual memiliki aplikasi terluas karena mereka dapat berhubungan dengan hampir semua hal.

Keterampilan manusia melibatkan mengetahui bagaimana berinteraksi dengan orang lain.

Keterampilan konseptual melibatkan mengetahui bagaimana dan mampu merumuskan ide-ide.Individu yang memiliki keterampilan konseptual yang kuat biasanya memiliki kemampuan kognitif yang sangat baik untuk berpikir kreatif dan memecahkan masalah.Dalam lingkungan bisnis, seseorang yang memiliki keterampilan ini mungkin muncul dengan ide untuk produk baru atau proses baru.Dia mampu memeriksa masalah yang kompleks dan merumuskan tindakan yang spesifik dan efektif.

Orang yang memiliki keterampilan konseptual dapat memeriksa bagaimana ide-ide saling terkait.Mereka secara efektif merasakan unsur individu dalam hubungannya dengan keseluruhan.Orang yang memiliki keterampilan konseptual yang kuat sering diidentifikasi sebagai pemimpin atau manajer yang efektif.Ini umumnya karena kemampuan mereka untuk memahami organisasi secara keseluruhan dan mengembangkan strategi kreatif.Manajer tingkat atas sering kali perlu memiliki keterampilan teknis dan keterampilan manusia di samping keterampilan konseptual.

Keterampilan teknis melibatkan mengetahui tentang hal-hal dan proses fisik.Misalnya, jika tiga langkah diperlukan dalamprosespengelolaan sampah, individu yang memiliki keterampilan teknis akan tahu bagaimana menerapkan masing-masing dari tiga langkah ini.Orang sering memperoleh keterampilan teknis baik melaluipelatihan kerjaatau perguruan tinggi teknis.Supervisor atas departemen tertentu biasanya adalah manajer yang memiliki keterampilan teknis yang kuat.

Keterampilan manusia, juga disebut keterampilan interpersonal, melibatkan mengetahui bagaimana berinteraksi dengan baik dengan orang-orang.Biasanya, tidak ada yang senang bekerja untukmanajeryang kasar atau tidak pengertian, dan manajer yang memiliki keterampilan manusia yang buruk dapat mengurangi moral dan produktivitas bawahannya.Manajer yang memiliki keterampilan manusia yang efektif, bagaimanapun, sering memiliki karyawan yang memiliki sikap positif dan keinginan kuat untuk meningkatkan produktivitas mereka.Dalam lingkungan bisnis, biasanya penting bagi manajer untuk bekerja secara efektif dengan rekan kerja, bawahan, dan penyelia mereka.Keterampilan interpersonal lainnya termasuk kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dan berkolaborasi dengan tim.

Manajer tingkat tinggi dapat memanfaatkan ketiga jenis keterampilan untuk merumuskan dan mengimplementasikan ide.Sebagai contoh, seorang pemimpin dalam industri mobil perlu mengetahui aspek teknis produksi mobil tetapi juga harus mampu mengkonseptualisasikan industri mobil dan memahami bagaimana memasarkan mobil dengan sukses dan bagaimana bersaing dengan produsen mobil lain.Ketika dia telah merumuskan ide untuk produk baru, proses atau rencana pemasaran, misalnya, keterampilan interpersonal akan membantu dia untuk mengkomunikasikan ide tersebut kepada manajer dan karyawan dan meyakinkan mereka bahwa ide itu akan berhasil.Mereka kemudian akan dapat menerapkan ide tersebut dan bekerja untuk membuatnya sukses.

Related Posts

Apa itu Sistem Pendukung Keputusan Pemasaran?

Salah satu manfaat utama dari sistem pendukung keputusan pemasaran adalah kemampuan untuk memproyeksikan hasil dari berbagai skenario sebelum melakukan investasi yang sebenarnya. Sistem pendukung keputusan pemasaran adalah sistem…

Apa Kriteria SMART?

Pengusaha mengacungkan jempol “SMART” dalam “kriteria SMART” adalah akronim yang membantu seseorang menetapkan tujuan bisnis atau pribadi.Menurut kriteria, tujuan seseorang harusSpecific, sehingga siapa pun dapat melihat tujuan, dan…

Apa itu Pencurian Harga?

Harga mencongkel tidak adil bagi konsumen. Istilah “pencongkelan harga” digunakan dalam dua cara yang berbeda.Dalam penggunaan biasa, ini mengacu pada menaikkan harga barang atau jasa ke tingkat yang…

Apa itu BPO (Business Process Outsourcing)?

Pusat panggilan yang dialihdayakan adalah pusat panggilan di luar lokasi yang dikontrak oleh perusahaan. Outsourcingproses bisnis(BPO) adalah praktik menggunakan pihak ketiga, yang dikontrak untuk melakukan proses khusus dan…

Apa itu Hard Sell?

Penjual mobil terkenal menggunakan taktik penjualan keras. Penjualan keras adalah taktik penjualan yang dicirikan oleh kekuatan dan agresif.Istilah “hard sell” muncul di Amerika tahun 1950-an, bersamaan dengan taktik…

Apa itu Fasilitator?

Fasilitator sering merencanakan dan menjalankan pertemuan. Fasilitator adalah orang yang mengkoordinir dan menjalankan suatu pertemuan atau acara agar seefektif dan seefisien mungkin.Dalam dunia bisnis, fasilitator dapat menangani retret…