Apa itu Manajemen Manufaktur?

Apa itu Manajemen Manufaktur?

Desain perakitan, etika bisnis, dan peramalan adalah komponen kunci dari manajemen manufaktur.

Manajemen manufaktur mengacu pada semua aspek dari proses manufaktur produk.Mengelola pabrik berarti bertanggung jawab atas proses, mulai dari desain perakitan hingga pengemasan dan pengiriman produk jadi.Shift kerja karyawan,kontrol kualitas, dan akuntansi semuanya berada di bawah payung umum manajemen manufaktur.

Elemen kunci dalam manajemen manufaktur meliputi pengembangan desain perakitan, etika dalam bisnis, akuntabilitas, dan peramalan untuk masa depan.Setiap langkah pengelolaan skenario manufaktur bekerja bersama-sama dengan langkah sebelum dan sesudah untuk menghadirkan operasi yang berjalan lancar.Anggota manajemen manufaktur biasanya diberi tugas atau departemen khusus untuk diawasi selama shift kerja mereka.

Tanggung jawab manajemen manufaktur termasuk mempekerjakan pekerja dan memastikan kondisi kerja yang aman.

Sumber daya manusia merupakan bagian penting dalam mengelola karyawan manufaktur, yang harus direkrut, dilatih, dan dipertahankan.Mempertahankan kartu waktu yang tepat, liburan dan cuti sakit, dan upah adalah bagian dari keseluruhan rencana manajemen manufaktur.Karyawan yang puas dan puas mengurangi pergantian, yang bisa jadi mahal.Pendidikan dan pelatihan berkelanjutan untuk karyawan saat ini membantu menjaga mereka tetap setia kepada perusahaan dan merupakan bagian dari tanggung jawab manajemen.

Mengembangkan program perekrutan mungkin menjadi tanggung jawab manajer manufaktur.

Bagian dari proses manufaktur adalah konsistensi.Manajer manufaktur yang baik berusaha untuk menyediakan kondisi kerja yang aman serta mendorong terpenuhinya kuota dan tenggat waktu produksi.Keseimbangan yang cermat antara menjaga pekerja dan mengeluarkan pesanan pelanggan adalah tugas utama dalam setiap rencana manajemen manufaktur.

Selain menjaga karyawan melalui kondisi kerja yang adil dan membuat pelanggan senang dengan produk dan harga, manajer manufaktur harus memperhatikan masyarakat.Menjadi warga negara yang baik di wilayah tersebut berarti tidak melepaskan pencemaran yang tidak semestinya terhadap air, udara, dan tanah.Banyak manajer mendorong kegiatan masyarakat seperti mensponsori liga olahraga lokal untuk anak-anak dan mengumpulkan makanan untuk yang lapar.Namun, tak terhindarkan, proses manufaktur meninggalkan jejak lingkungan;oleh karena itu, upaya pengelolaan biasanya mencakup perbaikan jejak tersebut melalui upaya itikad baik di masyarakat.

Kontrol kualitas, bagian penting dari manajemen manufaktur, dapat mencakup pemeriksaan bahan baku serta produk jadi.

Manajemen manufaktur mematuhi pernyataan visi atau misi perusahaan.Apakah produk yang diproduksi adalah penjepit kertas kecil atau mesin pemindah tanah besar, pernyataan misi perusahaan mencerminkan tujuan akhir seluruh perusahaan.Anggota manajemen harus berusaha untuk menetapkan tujuan sesuai dengan pernyataan misi.Misalnya, bagian dari pernyataan misi mungkin untuk mengeluarkan produk kepada pelanggan secepat mungkin.Ini bisa berarti merampingkan proses perakitan untuk membangun produk dan mengirimkannya dalam waktu seminggu dari pesanan awal.

Manajer manufaktur sering ditugaskan untuk mengawasi karyawan dan produktivitas di lingkungan pabrik.

Perencanaan untuk masa depan juga merupakan tanggung jawab anggota manajemen manufaktur.Apakah ituperkiraananggaran, program perekrutan, atau perluasan produk yang akan ditawarkan, manajemen harus memiliki tujuan dan sasaran yang jelas.Langkah-langkah kemudian direncanakan yang akan memungkinkan perusahaan untuk mencapai tujuan tersebut, dan terserah kepada manajemen untuk melihat langkah-langkah tersebut diikuti.