Apa itu Manajemen Perubahan Budaya?

Perubahan manajemen budaya mungkin diperlukan untuk meningkatkan lingkungan kantor.

Manajemen perubahan budaya adalah proses organisasi yang sangat terstruktur yang berupaya mengubah budaya tempat kerja dari keadaan saat ini ke keadaan yang lebih diinginkan.Ini melibatkan mendorong karyawan untuk merangkul perubahan positif dalam suasana tempat kerja.Mungkin langkah terpenting dalam manajemen perubahan budaya adalah mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan perubahan yang mungkin ditemukan di tempat kerja lama.

Langkah terpenting dalam manajemen perubahan budaya adalah menghilangkan hambatan untuk berubah.

Tempat kerja yang beracun merugikan keberhasilan perusahaan dan karyawannya.Manajemen perubahan dimulai ketika menjadi jelas bahwa budaya tempat kerja harus diubah demi kebaikan perusahaan.Di masa lalu, mendikte perubahan itu sederhana — manajer mengomunikasikan berbagai inisiatif baru kepada karyawan yang mematuhi dan melaksanakan perintah tanpa pertanyaan.Saat ini, karena pemberdayaan karyawan zaman cararn, pekerja jauh lebih mungkin mempertanyakan perubahan perusahaan, dan merenungkan bagaimana perubahan itu memengaruhi mereka secara pribadi.

Praktik saat ini adalah hasil dari kombinasi dua metode — perspektif mekanis tentang perubahan, dan perspektif manusia tentang perubahan.Perspektif mekanis memusatkan perhatian pada aspek terukur dari bisnis yang dapat ditingkatkan — fungsi pekerjaan, proses spesifik, atau inti dan baut strategi bisnis.Ini berbeda dari perspektif manusia, di mana yang terakhir lebih berfokus padapsikologiinternalkaryawan individu dan mendorong manajemen perubahan pribadi.

Perspektif mekanis juga berusaha untuk mereformasi masalah bisnis sementara perspektif manusia memperjuangkan perubahan pribadi dan menghalangi penolakan karyawan terhadap perubahan.Metrik kinerja dan pertumbuhan bisnis adalah cara utama untuk mengukur keberhasilan pendekatan yang lebih mekanis terhadap manajemen perubahan budaya.Indikator kinerja karyawan seperti tingkat pergantian, tingkat produktivitas, dan laporan kualitatif tentangkepuasan kerjaadalah tolok ukur utama keberhasilan dalam pendekatan yang lebih manusiawi.

Memadukan kedua perspektif ini membantu bisnis mempersiapkan, dan melaksanakan, strategi manajemen perubahan budaya secara lebih memadai.Bisnis ditetapkan untuk mengidentifikasi dan menilai proses, sistem, dan tujuan perusahaan mana yang harus diklarifikasi dan ditingkatkan.Pada saat yang sama, mereka juga siap untuk melatih karyawan melalui perubahan ini sesuai dengan nilai-nilai perusahaan yang telah dibiasakan oleh karyawan.

Dalam istilah praktis, manajemen perubahan budaya yang sukses mencakup komunikasi yang jelas tentang apa yang sebenarnya sedang diubah dan rincian perubahan tersebut.Mengkomunikasikan alasan implementasi sangat penting.Mendidik dan menasihati karyawan tentang peran dan tujuan baru mereka adalah yang terpenting.Manajer perubahan juga harus terus-menerus mencari karyawan yang tidak puas, mendengarkan kekhawatiran mereka dan meyakinkan mereka tentang manfaat dari rencana yang diusulkan.

Scroll to Top