Apa Hubungan Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi?

Apa Hubungan Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi?

Banyak ekonom percaya bahwa tingkat inflasi yang rendah dan stabil lebih diinginkan daripada tingkat yang meningkat dan tidak dapat diprediksi.

Inflasi danpertumbuhan ekonomiadalah istilah yang terkait dengan hubungan yang sering bertentangan.Sementara interaksi inflasi dan pertumbuhan ekonomi yang dihasilkan tidak selalu mudah diprediksi, banyak ekonom percaya bahwa tingkat inflasi yang rendah dan stabil lebih disukai daripada yang tinggi dan tidak dapat diprediksi.Setelah lebih dari satu abadekonomicararn, banyak penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar ekonomi cenderung tumbuh pada tingkat yang lebih cepat bila disertai dengan tingkat inflasi yang rendah atau sedang.Tingkat inflasi yang tinggi, sebaliknya, umumnya terkait dengan berbagai masalah, termasuk pertumbuhan ekonomi yang melambat atau terhenti.

Federal Reserve terus memantau risiko inflasi terhadap ekonomi AS.

Inflasi biasanya terjadi ketikajumlah uang beredarmeningkat relatif terhadap produksi atau harga barang.Misalnya, jika hamburger berharga $5 Dolar AS (USD), dan seseorang memiliki $50 USD untuk dibelanjakan untuk makan siang per minggu, dia akan membelanjakan 10% dari uang itu untuk hamburger.Namun, jika orang tersebut mendapat tambahan $50 USD per minggu, dan penjual hamburger menaikkan harganya untuk mencerminkan kenaikan upah ini, hamburger yang sama persis akan berharga $10 USD, namun persentase pendapatan pembeli tetap sama.Dengan kata lain, daya beli dolar menurun, karena kenaikan uang mempengaruhi pendapatan pembeli dan harga penjual.

Contoh jenis inflasi adalah kenaikan harga perangko, yang di AS naik menjadi 25 sen pada tahun 1988 dan hampir dua kali lipat harganya dalam waktu 27 tahun.

Tingkat inflasi yang rendah dan pertumbuhan ekonomi sering dikaitkan karena beberapa alasan.Pertama, adanya inflasi memungkinkan bank sentral untuk mempertahankan kontrol yang lebih ketat atas suku bunga.Jika resesi atau depresi telah menyebabkan bank sentral menurunkansuku bungamenjadi nol, mereka tidak dapat menyesuaikan lebih lanjut jika situasinya memburuk.Tingkat inflasi yang rendah menjamin bahwa suku bunga akan tetap di atas nol, memberikan bank sentral pilihan untuk mengurangi bunga sebagai cara untuk melawan perlambatan ekonomi.

Cara lain yang menghubungkan inflasi yang rendah dan pertumbuhan ekonomi adalah melalui pemeliharaan stabilitas harga.Ketika tingkat inflasi rendah, mereka juga cenderung lebih stabil, yang berarti bahwa pergeseran yang cepat dan tidak stabil baik dalam daya beli atau harga lebih kecil kemungkinannya.Stabilitas harga umumnya mendorong investasi, karena investor merasa lebih percaya diri tentang masa depan pasar.

Sebaliknya, tingkat inflasi yang tinggi terkadang dapat merusak pertumbuhan ekonomi.Ketika tingkat inflasi tinggi, orang mungkin menimbun barang karena takut kekurangan, menyebabkan transaksi pasar melambat dan memacu kemungkinan nyata kekurangan barang-barang penting.Tingkat inflasi yang tinggi juga dapat mengurangi daya beli dolar lebih cepat daripada yang dapat ditanggapi oleh pasar tenaga kerja dengan kenaikan upah, menyebabkan banyak pekerja dengan pendapatan yang sebelumnya cukup tiba-tiba tidak dapat memenuhi kebutuhan.

Potensi bahaya lain dari inflasi dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi adalah meningkatnya risiko ketidakstabilan pasar.Inflasi yang cepat atau tinggi dapat mengacaukan tingkat harga, sehingga jauh lebih sulit untuk memprediksi perilaku pasar di masa depan secara akurat.Destabilisasi harga bisa sangat berbahaya, karena investor mungkin menjadi putus asa, sehingga memperlambat pertumbuhan investasi bisnis baru dan perdagangan saham.Selain itu, ketidakpastian inflasi yang tinggi dapat mempersulit para ekonom, bank sentral, dan pemerintah untuk membuat rencana yang layak untuk mengendalikan atau mengurangi tingkat inflasi.