Apa itu Optimasi Harga?

Optimalisasi harga tidak lebih dari proses penentuan nilai eceran yang tepat dari produk atau layanan konsumen.

Optimalisasi harga tidak lebih dari proses penentuan nilai eceran yang tepat dariprodukatau layanankonsumen.Meskipun pada prinsipnya, tampaknya tidak banyak yang perlu dipertimbangkan, baik produsen maupun toko ritel mendedikasikan banyak waktu untuk optimalisasi harga guna memastikan bahwa produk mereka akan terjual dengan cepat sambil tetap menghasilkan keuntungan.Jika barang tersebut dihargai terlalu tinggi, mungkin tidak akan terjual sama sekali, sedangkan jika biayanya dikurangi terlalu banyak, toko akan membatasi daya belinya secara tidak perlu.Masing-masing produsen menggunakan formula optimasi harga berdasarkan permintaan keseluruhan untuk produk mereka, tingkat persaingan, dan biaya produksi barang-barang mereka.

Toko tanpa banyak persaingan juga dapat menyesuaikan pengoptimalan harga mereka ke atas.

Misalnya, sebuah toko kelontong dapat menjual enam jenis tomat kalengan yang berbeda.Sementara masing-masing merek ini mungkin komparatif dalam hal kualitas keseluruhan, produsen akan menetapkan pengoptimalan harga mereka berdasarkan citra mereka dengan konsumen.Beberapa tomat kalengan di rak supermarket mungkin 20 hingga 30% lebih banyak daripada merek generik, sementara merek bernilai terus-menerus menurunkan harganya agar tetap menjadi merek paling murah di lokasi tersebut.Menemukan keseimbangan sempurna antara keuntungan dan nilai pada dasarnya adalah apa yang ingin dilakukan oleh pengoptimalan harga, dan karena nilai relatif barang dan jasa terus berubah, ini adalah tugas yang tidak pernah berakhir bagi sebagian besar bisnis.

Baik produsen maupun pengecer mendedikasikan penelitian untuk optimalisasi harga.

Tidak mungkin mendapatkan optimasi harga yang tepat tanpa mengevaluasi ketiga aspek formula, karena dalam wilayah geografis mana pun, standarnya mungkin sama sekali berbeda untuk tempat lain di mana produk tersebut dijual.Jika konsumen menelepon tukang reparasi pada hari kerja, misalnya, harga yang dikutip akan jauh lebih rendah daripada jika layanan yang sama diminta pada akhir pekan atau hari libur.Toko-toko tanpa persaingan yang besar juga dapat menyesuaikan optimasi harga mereka ke atas, sementara waralaba di kota-kota besar biasanya harus menetapkan harga mereka jauh lebih rendah untuk menarik pelanggan memasuki etalase mereka.

Aspek penting lainnya dari pengoptimalan harga adalah volume penjualan keseluruhan dari bisnis tertentu.Sementara banyak toko khusus hanya bertujuan untuk membuat beberapa penjualan untung tinggi per minggu, yang lain akan berusaha menyelesaikan ribuan transaksi untuk menghasilkan pendapatan.Jika titik optimalisasi harga tertentu gagal menarik konsumen untuk membeli produk, pengecer mungkin tergoda untuk memangkas jumlah penjualan secara drastis agar dapat menjual banyak barang tersebut dengan cepat.Di sisi lain, ketika konsumen secara alami tertarik pada suatu produk dan itu diminati, bisnis menjaga harga tetap tinggi untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin.Ada manfaat dalam kedua filosofi penjualan, dan konsumen pada akhirnya memutuskan titik pengoptimalan harga yang dianggap adil oleh kebiasaan belanja sehari-harinya.

Scroll to Top