Apa itu Pelecehan Kekuasaan?

Apa itu Pelecehan Kekuasaan?

Seorang bos yang menyentuh karyawan secara tidak tepat adalah salah satu jenis pelecehan kekuasaan.

Pelecehankekuasaanterjadi ketika seseorang di lingkungan tempat kerja mengalami semacam perilaku diskriminatif atau kasar di tangan atasan.Perilaku semacam ini sering kali melampaui hubungan khas antara majikan dan karyawan ke wilayah yang jauh lebih merusak.Jika memang lazim di lingkungan tempat kerja, mereka yang menderita melaluinya mungkin memiliki jalur hukum jika pelecehannya cukup parah.Salah satu jenis pelecehan khusus di tempat kerja adalah pelecehan seksual, yang terjadi ketika seorang karyawan menerima komentar atau tindakan yang tidak diinginkan yang bersifat seksual.

Karyawan yang menjadi sasaran pelecehan kekuasaan sering menghindari berbicara tentang pelecehan karena takut kehilangan pekerjaan.

Tempat kerja adalah lingkungan yang, dalam situasi ideal, harus ramah bagi semua orang.Sayangnya, ada situasi di mana karyawan diperlakukan dengan cara yang jauh melampaui batas-batas apa yang pantas antara bos dan pekerjanya.Seseorang yang berada dalam posisi kekuasaan tidak boleh diizinkan untuk menggunakan kekuasaan dengan cara yang menindas atau diskriminatif.Hal ini dapat menciptakanlingkungan kerja yangtidak bahagia dan tidak amantidak hanya bagi mereka yang dilecehkan tetapi juga bagi seluruh tenaga kerja.

Seksisme dapat melemahkan seorang wanita dalam posisi otoritas.

Jelas, segala jenis kekuatan fisik yang dilakukan oleh seorang bos terhadap bawahannya tidak boleh ditoleransi.Bentuk pelecehan kekuasaan yang lebih halus adalah pelecehan psikologis, yang dapat terjadi ketika seorang majikan membuat ancaman verbal yang tidak beralasan atau komentar yang merendahkan terhadap seorang karyawan.Pelecehan semacam itu dapat merugikan karyawan dari waktu ke waktu, terutama jika dia merasa menjadi target.

Seseorang yang berada dalam posisi kekuasaan seharusnya tidak pernah diizinkan untuk menggunakan kekuasaan dengan cara menggertak.

Pelecehan seksual telah menjadi bentuk umum dari pelecehan kekuasaan selama kedua jenis kelamin telah berbagi lingkungan kerja yang sama, tetapi masalah ini telah berkembang dari waktu ke waktu untuk memasukkan seluk-beluk yang membuat menemukan perilaku seperti itu lebih kompleks.Hubungan kekuasaan kantor tradisional antara bos laki-laki dan sekretaris perempuannya selalu menjadi area masalah dalam hal pelecehan seksual.Di kantor cararn, karyawan homoseksual juga bisa menjadi sasaran pelecehan jika orientasi seksual mereka menjadi sumber ejekan dari atasan mereka.

Korban pelecehan kekuasaan yang parah mungkin perlu mencari bantuan dari luar perusahaan mereka.

Ketika seorang karyawan merasa bahwa pelecehan kekuasaan telah terjadi, dia harus mengungkap masalahnya agar dapat diambil tindakan.Karyawan sering takut mereka akan kehilangan pekerjaan mereka dalam proses, sehingga mereka tetap diam.Karyawan dapat membawa masalah tersebut ke departemen sumber daya manusia tempat dia bekerja.Kecuali itu, karyawan mungkin harus mempertimbangkan penasihat hukum untuk melihat apakah mereka memiliki alasan untuk mengajukan tuntutan hukum jika perilaku yang dipermasalahkan sangat mengerikan.