Apa itu Pembangunan Ekonomi Berkelanjutan?

Apa itu Pembangunan Ekonomi Berkelanjutan?

Banyak teknologi pertanian alternatif dan berkelanjutan yang masih belum teruji atau tidak hemat biaya untuk bisnis.

Yang dimaksud dengan “pembangunan ekonomi berkelanjutan” adalah keseimbangan antarapertumbuhan ekonomidengan kebutuhan sosial dan lingkungan.Agar pertumbuhan ekonomi dianggap berkelanjutan, tidak boleh mengorbankan sumber daya ataufaktor lingkunganuntuk masa depan.Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan telah menjadi topik diskusi yang cukup besar di abad ke-21, tetapi banyak pakar ekonomi dan lingkungan percaya ada jalan panjang yang harus dilalui sebelum pertumbuhan ekonomi berhenti mengorbankan kesehatan masyarakat dan lingkungan.

Biasanya jauh lebih mudah untuk menuai manfaat dari konstruksi berkelanjutan ketika merancang dari bawah ke atas.

Mungkin mudah untuk berpikir bahwa masyarakat, ekonomi, dan lingkungan hidup dalam kevakuman fungsi dan kebutuhan mereka sendiri, tetapi para pendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan bersikeras bahwa ketiga pilar keberadaan manusia ini saling bergantung.Pabrik yang memuntahkan limbah beracun ke udara dan air dapat menimbulkan risiko bagi kesehatan global dan menyebabkan kerusakan lingkungan yang tidak dapat diperbaiki.Demikian pula, jika simpanan lingkungan dari sumber daya sepenuhnya lenyap, industri dapat hancur karena kekurangan pasokan yang dapat digunakan, sehingga merampas barang-barang yang diperlukan publik.Prinsip-prinsip pembangunan ekonomi yang berkelanjutan fokus pada penciptaan keseimbangan antara kebutuhan dari ketiga hal tersebut;hanya ketika pertumbuhan ekonomi dapat diperoleh tanpa terlalu merugikan masyarakat atau lingkungan, maka pertumbuhan tersebut benar-benar dapat dianggap berkelanjutan dalam jangka panjang.

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi promosi pembangunan ekonomi berkelanjutan adalah keterputusan antara tujuan para pencinta lingkungan, dan tujuan banyak kelompok ekonomi, seperti bisnis.Secara umum, tujuan bisnis adalah untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin, untuk memastikan masa depan ekonominya dan mempertahankan pemegang sahamnya.Sayangnya, banyakenergi alternatif, pertanian alternatif, dan teknologi pengelolaan sumber daya yang berkelanjutan masih belum teruji atau tidak hemat biaya untuk bisnis.Meskipun argumen yang mendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan menunjukkan bahwa tanpa udara untuk bernafas, air untuk diminum, dan sumber daya untuk digunakan, industri tidak akan memiliki pelanggan, argumen ini sendiri tampaknya tidak cukup untuk mendorong perubahan.Beberapa ekonom menyarankan bahwa dorongan menuju pertumbuhan berkelanjutan hanya akan terjadi ketika teknologi hijau menjadi lebih murah daripada metode tradisional, dan ketika konsumen mendorong pasar menuju keberlanjutan melalui perubahan sosial.

Masalah utama lainnya yang mencegah penyebaran pembangunan ekonomi berkelanjutan adalah kurangnya peraturan lingkungan di negara-negara berkembang.Banyak negara berkembang sangat membutuhkan stimulus ekonomi, dan dengan demikian bersedia untuk mengorbankan besar dalam hal upah, tenaga kerja, dan hukum lingkungan untuk membawa industri baru.Jika sebuah perusahaan yang berbasis di dunia Barat dapat memiliki barang-barang yang dibuat dengan uang yang jauh lebih sedikit, dengan peraturan yang lebih sedikit dan hampir tidak ada kemungkinan melanggar standar lingkungan, ada sedikit insentif untuk memproduksi di negara maju.

Namun, para pendukung pembangunan berkelanjutan berpendapat bahwa mereka yang tidak beradaptasi dengan praktik berkelanjutan akan menghancurkan pasar mereka sendiri, seperti halnya peternakan ikan yang memanen semua ikannya untuk dijual tidak akan memilikinya untuk tahun depan, yang pada dasarnya menghancurkan kelangsungan hidup jangka panjangnya.Sayangnya, efek yang ditimbulkan oleh pertumbuhan yang tidak berkelanjutan tidak terjadi dalam ruang hampa, artinya ekosistem, spesies, dan bahkan masyarakat manusia secara keseluruhan dapat rusak dan terancam punah oleh praktik yang tidak berkelanjutan.