Apa itu Pemasaran Viral?

Apa itu Pemasaran Viral?

Pemasaran gosip atau buzz membuat orang berbicara.

Pemasaran viral atau periklanan adalahstrategi pemasaranyang mengandalkan individu daripada kampanye tradisional untuk menyampaikan pesan kepada orang lain.Biasanya mengacu pada pemasaran di Internet.Gaya pemasaran ini dinamai demikian karena kecenderungan pesan menggunakan “host” untuk menyebar dengan cepat, seperti virus biologis.

Istilah “pemasaran viral” pertama kali menjadi menonjol ketika digunakan untuk menggambarkankampanye pemasaranuntuk layanan email Hotmail.com.Ketika perusahaan diluncurkan, setiap pesan keluar berisi iklan untuk Hotmail dan tautan ke situs webnya di bagian bawah email.Saat orang-orang mengirim e-mail ke teman dan kolega mereka, mereka juga mengiklankan layanan tersebut.Penerima cukup mengklik tautan dan mendaftar sendiri, dan saat mereka mengirim email ke teman dari akun baru mereka, pesan menyebar di jejaring sosial yang ada dan diteruskan dengan sedikit usaha dari perusahaan.

Iklan surat siput mungkin dimaksudkan untuk memulai kampanye pemasaran viral.

Contoh ini menunjukkan semua unsur kunci dari pemasaran viral.Biaya untuk pengiklan minimal.Sebaliknya, ia memanfaatkan sumber daya yang ada dengan menjadikan setiap orang yang menggunakan produk sebagaijuru bicara yangtidak disengaja.Ini mengeksploitasi perilaku umum, seperti mengirim email.

Pemasaran viral menggunakan jaringan komunikasi yang sudah ada.Dalam kasus Hotmail, ini menyiratkan dukungan dari seorang teman.Orang-orang yang menerima email dari seorang teman yang menggunakan layanan tersebut mengetahui bahwa produk tersebut berfungsi dan bahwa teman mereka menggunakannya.Dan yang paling penting, gaya pemasaran ini menawarkan kemampuan untuk menyebarkan pesan secara eksponensial lebih cepat dan kepada lebih banyak orang daripada kampanye iklan pihak ketiga konvensional.

Pemasaran viral mungkin terkait dengan iklan cetak yang ditempatkan di majalah.

Ada berbagai jenis pemasaran viral, semuanya menggunakan prinsip dasar yang sama.Pesan pass-along mendorong pengguna untuk mengirimkannya kepada orang lain, seperti email dengan instruksi untuk meneruskan di bagian bawah atau klip video lucu.Pesan yang didorong oleh insentif menawarkan imbalan sebagai imbalan untuk memberikan alamat email.Iklan viral yang menyamar menyajikan pesan di halaman yang tidak biasa atau item berita palsu tanpa hasutan langsung untuk menyebarkannya, dengan harapan bahwa dari mulut ke mulut akan menyebarkan pesan tersebut.Pemasaran gosip atau buzz berusaha membuat orang membicarakan sesuatu dengan menciptakan kontroversi.

Beberapa perusahaan yang berfokus pada taktik pemasaran viral dapat menjangkau pelanggan terdaftar melalui pesan teks.

Pemasaran viral mendapat kecaman dari konsumen, pendukung privasi, dan pakar pemasaran karena kekhawatiran atas email yang tidak diminta.Kampanye terbaik, bagaimanapun, menggunakan prinsip-prinsip pemasaran viral dengan bijaksana untuk menghindari reaksi negatif dan memastikan tingkat penyebaran yang tinggi – jumlah penerima yang akan menyampaikan pesan kepada orang lain.Sama seperti flu biasa, iklan viral yang efektif menggunakan orang untuk tanpa disadari mengirimkan pesan di dalamjejaring sosialmereka.Dibutuhkan konsep dari mulut ke mulut dan meningkatkannya dengan komunikasi global instan yang diberikan oleh Internet.