Apa itu Perencanaan Berbasis Aktivitas?

Tujuan dari perencanaan berbasis aktivitas adalah untuk memastikan semua sumber daya digunakan dengan cara yang paling efisien.

Perencanaan berbasis aktivitas (ABP) adalahstrategiperencanaan bisnisyang berfokus pada pengidentifikasian jenis aktivitas yang diperlukan untuk menghasilkan tingkat barang dan jasa yang diinginkan, dengan perhatian juga diberikan pada jenis dan jumlah sumber daya yang dibutuhkan untuk terlibat secara efisien dalam aktivitas tersebut. kegiatan.Dianggap sebagai bagian dari proses yang lebih besar yang dikenal sebagai Activity Based Costing (ABC), fokus ABP adalah untuk menentukan apakah pengeluaran sumber daya untuk terlibat dalam aktivitas tersebut adalah demi kepentingan terbaik perusahaan.Selain itu, sifat setiap kegiatan juga dievaluasi dengan cermat, untuk memastikan bahwa sumber daya yang disisihkan benar-benar digunakan untuk hasil yang terbaik.

Dengan perencanaan berbasis aktivitas, tujuannya adalah untuk mencocokkan aktivitas yang dilakukan bisnis dengan jumlah produk yang harus diproduksi untuk memenuhi permintaan konsumen.Aktivitas biasanya digunakan untuk mengidentifikasi masalah seperti pengaturan lantai pabrik, tugas spesifik yang terkait dengan pengoperasian setiap bagian mesin, dan bagaimana barang dalam proses berpindah dari satu bagian lantai ke bagian berikutnya, yang pada akhirnya menghasilkan hasil akhir. produk.Tujuan dengan perencanaan berbasis aktivitas adalah untuk mengatur proses produksi itu sehingga semua sumber daya yang ditujukan untuk usaha bisnis digunakan dengan cara yang paling efisien.

Dengan menggunakan konsep perencanaan berbasis aktivitas, pemilik bisnis akan mencari cara untuk menyempurnakan proses produksi sehingga jumlah sumber daya yang dikeluarkan paling sedikit dalam produksi barang dan jasa, sambil tetap memanfaatkan sumber daya yang cukup untuk menghasilkan produk berkualitas tinggi.Untuk tujuan ini, ini mungkin berarti menata ulang lantai produksi sehingga waktu yang hilang untuk memindahkan barang dalam proses dari satu mesin ke mesin berikutnya lebih sedikit.Bergantung pada bagaimana hal itu memengaruhi produksi, ini mungkin melibatkan penambahan atau pengurangan jumlah karyawan yang bekerja pada mesin tersebut.Tujuannya adalah untuk mengevaluasi setiap tindakan atau langkah yang terjadi dalam proses produksi dan meminimalkan pemborosan sumber daya, sehingga biaya rata-rata per unit yang dihasilkan dapat ditekan serendah mungkin.

Ketika digunakan untuk keuntungan terbaik, perencanaan berbasis aktivitas membantu merampingkan operasi bisnis, mengurangi biaya operasional, dan mencegah pemborosan selama proses produksi.Pada saat yang sama, perencanaan berbasis aktivitas memungkinkan untuk menerima manfaat terbesar dari penggunaan tenaga kerja dan sumber daya lainnya, yang berarti bahwa lebih banyak keuntungan dihasilkan dari setiap unit yang terjual.Dengan keseimbangan yang tepat antara biaya dan keuntungan, bisnis kemungkinan akan tetap beroperasi selama bertahun-tahun yang akan datang.

Scroll to Top