Apa itu Pengambilalihan yang Bermusuhan?

Apa itu Pengambilalihan yang Bermusuhan?

Pengambilalihan yang tidak bersahabat sering kali dimulai dengan pembelian saham perusahaan target secara tiba-tiba atau diam-diam.

Pengambilalihan bermusuhan adalah jenis pengambilalihan perusahaan yang dilakukan bertentangan dengan keinginan dewan perusahaan target.Jenis akuisisi yang unik ini tidak terjadi sesering pengambilalihan yang bersahabat, di mana kedua perusahaan bekerja sama karena pengambilalihan tersebut dianggap menguntungkan.Pengambilalihan yang tidak bersahabat dapat menimbulkan trauma bagi perusahaan target, dan juga dapat berisiko bagi pihak lain, karena perusahaan yang mengakuisisi mungkin tidak dapat memperoleh informasi relevan tertentu tentang perusahaan target.

Dewan pengurus perusahaan yang ditargetkan dapat memutuskan untuk melawan pengambilalihan dengan meminta bisnis mereka secara sengaja mengambil kewajiban.

Perusahaan dibeli dan dijual setiap hari.Ada dua jenis perjanjian jual beli.Yang pertama,merger, dua perusahaan bersatu, memadukan aset, staf, fasilitas, dan sebagainya.Setelah merger, perusahaan asli tidak ada lagi, dan perusahaan baru muncul sebagai gantinya.Dalam pengambilalihan, sebuah perusahaan dibeli oleh perusahaan lain.Perusahaan pembeli memiliki semua aset perusahaan target termasuk paten perusahaan, merek dagang, dan sebagainya.Perusahaan asli mungkin sepenuhnya ditelan, atau dapat beroperasi semi-independen di bawah payung perusahaan yang mengakuisisi.

Biasanya, sebuah perusahaan yang ingin mengakuisisi perusahaan lain mendekati dewan perusahaan target dengan sebuah tawaran.Anggota dewan mempertimbangkan tawaran itu, dan kemudian memilih untuk menerima atau menolaknya.Tawaran akan diterima jika dewan percaya bahwa itu akan meningkatkan kesejahteraan jangka panjang perusahaan, dan akan ditolak jika dewan tidak menyukai persyaratan atau merasa bahwa pengambilalihan tidak akan menguntungkan.Ketika sebuah perusahaan mengejar pengambilalihan setelah penolakan oleh dewan, itu adalah pengambilalihan yang tidak bersahabat.Jika sebuah perusahaan melewati dewan sepenuhnya, itu juga disebut pengambilalihan yang tidak bersahabat.

Perusahaan publik berada pada risiko pengambilalihan yang tidak bersahabat karena perusahaan lawan dapat membeli sejumlah besar saham mereka untuk mendapatkan saham pengendali.Dalam hal ini, perusahaan tidak harus menghormati perasaan dewan karena pada dasarnya sudah memiliki dan mengendalikan perusahaan.Pengambilalihan yang tidak bersahabat mungkin juga melibatkan taktik seperti mencoba mempermanis kesepakatan bagi anggota dewan individu untuk membuat mereka setuju.

Sebuah perusahaan yang mengakuisisi mengambil risiko dengan mencoba pengambilalihan yang tidak bersahabat.Karena perusahaan target tidak bekerja sama, perusahaan yang mengakuisisi mungkin tanpa disadari menanggung hutang atau masalah serius, karena tidak memiliki akses ke semua informasi tentang perusahaan.Banyak perusahaan juga mengalami kesulitan mendapatkan pembiayaan untuk pengambilalihan yang tidak bersahabat, karena beberapa bank enggan memberikan pinjaman dalam situasi ini.