Apa itu Referensi Profesional?

Apa itu Referensi Profesional?

Referensi profesional dapat mencakup atasan langsung atau orang lain yang memiliki pengetahuan atau pengalaman dan kemampuan kerja Anda.

Referensi profesional adalah orang-orang yang dapat memberikan informasi yang dipersonalisasi dan didorong oleh pengalaman tentang kinerja pekerjaan seseorang dan kesesuaian untuk pekerjaan.Sebagian besar waktu, orang-orang ini adalah mantan bos atau rekan kerja yang memiliki pengalaman langsung dengan kinerja orang tertentu dalam pekerjaan.Pengusaha sering meminta daftar referensi profesional bersama dengan materi aplikasi lainnya — resume, surat pengantar, dan semacamnya — untuk memberikan gambaran yang lebih menyeluruh tentang kemampuan dan keterampilan pelamar.

Siapa yang Memenuhi Syarat sebagai Referensi Profesional

Bagi individu yang belum mendapatkan pengalaman kerja, seorang profesor mungkin bisa menjadi referensi yang tepat.

Persyaratan utama untuk referensi profesional apa pun adalah bahwa dia memiliki pengalaman tentang kinerja pekerjaan orang yang meminta.Kandidat terbaik biasanya supervisor, yang memiliki pengetahuan langsung tentang bagaimana orang tersebut bekerja dengan orang lain, menangani tekanan, dan menanggapi kritik.

Rekan kerja dan orang lain yang memegang pekerjaan di industri serupa mungkin juga memenuhi syarat.Tergantung pada jenis pekerjaan yang dipermasalahkan, seorang profesor perguruan tinggi atau universitas — terutama yang telah bertindak sebagai direktur penelitian — juga bisa menjadi pilihan yang baik.Dalam kebanyakan kasus, referensi terbaik adalah mereka yang dapat secara meyakinkan berbicara tentang aspek-aspek tertentu dari kinerja pekerjaan.

Perbedaan Antara Referensi Profesional dan Pribadi

Referensi profesional dapat diminta bersama dengan resume.

Banyak pelamar tergoda untuk memilih referensi yang mengenal mereka dengan baik dalam kapasitas pribadi — teman keluarga, kenalan komunitas, atau mereka yang memegang peran berpengaruh dalam masyarakat, misalnya.Namun, kecuali orang-orang ini dapat berbicaradenganatributterkait pekerjaanpelamar, mereka lebih dikenal sebagai “referensi pribadi.”

Referensi pribadi itu penting, dan banyak pekerjaan dan program akademik meminta nama-nama orang dalam kategori ini.Namun, mereka harus selalu dibedakan dari orang-orang yang dapat berbicara tentang keterampilan profesional.Menggabungkan keduanya dapat menyebabkan kebingungan dan kemungkinan diskualifikasi.

Strategi Meminta Referensi

Calon majikan umumnya meminta daftar referensi profesional dari pelamar selama proses penyaringan.

Terkadang mungkin menakutkan untuk meminta rekan kerja dan kenalan kerja untuk dijadikan referensi, tetapi mendapatkan izin adalah bagian penting dari prosesnya.Tidak semua pemberi kerja menghubungi referensi yang dicantumkan pelamar, tetapi banyak yang melakukannya — yang dapat menyebabkan banyak kecanggungan jika referensi tersebut tidak mengharapkan panggilan.

Banyak pakar pencarian kerja merekomendasikan untuk menyimpan daftar referensi profesional yang aktif yang telah menyetujui untuk mencantumkan nama mereka.Dengan cara ini, ketika pekerjaan muncul, pelamar dapat dengan mudah memilih orang yang paling relevan tanpa harus memulai kontak secara langsung.Seringkali merupakan ide yang baik untuk memberi tahu referensi bahwa mereka mungkin dihubungi oleh pemberi kerja tertentu, tetapi ini biasanya tidak diperlukan.

Cara Mengirimkan Referensi ke Pemberi Kerja Potensial

Sering kali, posting pekerjaan atau iklan sangat spesifik dalam hal berapa banyak referensi yang harus diberikan.Beberapa meminta nama dan informasi kontak dalam resume;yang lain membutuhkan surat yang sebenarnya ditulis untuk mendukung aplikasi kandidat.Biasanya yang terbaik adalah mengikuti panduan majikan dengan tepat.Jika tidak disebutkan tentang rujukan, sangat dapat diterima untuk menyertakan baris “referensi yang tersedia berdasarkan permintaan” di akhirsuratlamaran atau resume, atau untuk membawa daftar nama saat wawancara.

Kekhawatiran bagi Pencari Kerja Baru

Orang-orang yang belum pernah memiliki pekerjaan sebelumnya sering bergumul dengan referensi profesional karena mereka tidak memiliki riwayat pekerjaan yang pasti.Guru atau profesor,tuan tanah, atau orang lain yang telah mengenal pelamar untuk jangka waktu yang lama mungkin merupakan kandidat yang baik dalam situasi ini, meskipun mereka tidak sepenuhnya “profesional.”Pencari kerja baru harus mencatat bahwa mereka tidak memiliki riwayat pekerjaan ketika mereka memberikan referensi sehingga pemberi kerja tidak curiga dengan kekurangan pemberi kerja sebelumnya.