Apa itu Skala Pengamatan Perilaku?

Apa itu Skala Pengamatan Perilaku?

Pekerja yang dapat dievaluasi berdasarkan produktivitas jarang dinilai berdasarkan skala pengamatan perilaku.

Observasi perilaku adalah metode yang digunakan untuk mengukur perilaku dan nilai karyawan yangprestasi kerjanyatidak dapat dievaluasi hanya berdasarkan produktivitas.Pengukuran semacam itu biasanya dibuat berdasarkan skala pengamatan perilaku yang digunakan untuk mengevaluasi setiap orang dengan cara yang sebanding.Skala tersebut umumnya digunakan untuk mencatat apakah seorang karyawan terlibat dalam jenis perilaku atau tindakan tertentu dan, jika demikian, seberapa sering.Hasil setiap karyawan dapat dibandingkan dengan hasil karyawan lain atau beberapa dasar objektif untuk perilaku yang diharapkan.Evaluasi semacam ini dapat digunakan untuk memastikan bahwa seorang karyawan memenuhi harapan atau untuk menentukan apakah tindakan disipliner diperlukan.

Pekerja yang dapat dievaluasi berdasarkan produktivitas jarang dinilai berdasarkan skala pengamatan perilaku.Ini karena biasanya mungkin untuk mengukur, atau setidaknya memiliki gambaran umum tentang, berapa banyak yang dihasilkan pekerja dibandingkan dengan rekan kerjanya dan dengan standar yang diharapkan.Banyak pekerja, terutama mereka yang memiliki pekerjaan kerah putih yang mungkin belum tentu menghasilkan sesuatu yang nyata, harus dinilai pada skala ini karena umumnya tidak ada cara yang lebih baik untuk mengevaluasi pencapaian mereka.

Skala observasi perilaku umumnya disajikan sebagai kuesioner yang harus diisi oleh karyawan itu sendiri ataumanajernya, atau keduanya.Berbagai pertanyaan yang berbeda dapat dimasukkan pada kuesioner semacam itu, dan tanggapan biasanya diberikan dalam bentuk angka pada skala.Kuesioner dapat mencakup pertanyaan tentang seberapa sering seorang karyawan bolos kerja, apakah dia terlalu lama istirahat atau tidak, seberapa sering kesalahan muncul dalam pekerjaannya, dan apakah pekerjaannya harus diperiksa ulang secara teratur atau tidak.Angka-angka yang diberikan untuk masing-masing pertanyaan ini dan pertanyaan lainnya dapat dievaluasi secara individual atau dapat ditambahkan bersama-sama menjadi skor total yang dapat dibandingkan dengan skor pekerja lain.

Banyak pengusaha menggunakan skala untuk menilai kinerja karyawan baru dalam pelatihan.Kinerja yang buruk pada penilaian semacam itu umumnya tidak akan menghasilkan teguran, karena evaluasi semacam itu terutama dimaksudkan untuk membuat karyawan baru sadar akan harapan majikannya.Namun, kegagalan untuk menunjukkan peningkatan selama serangkaian evaluasi dapat mengakibatkan teguran atau pemutusan hubungan kerja.Kegagalan untuk meningkatkan tersebut dapat mewakili ketidakcocokan yang melekat antara bisnis dan karyawan baru.