Apa itu Struktur Organisasi Hibrida?

Apa itu Struktur Organisasi Hibrida?

Dalam beberapa kasus, struktur organisasi hybrid terutama tentang alokasi tugas dalam hal menjaga operasi bisnis pada efisiensi puncak.

Struktur organisasihibridaadalah pendekatan untuk merancang struktur operasi internal perusahaan atau entitas lain dengan cara yang memanfaatkan beberapa pola organisasi yang berbeda, daripada mengandalkan satu caral tertentu.Tergantung pada sifat dan jenis organisasi, pendekatan ini dapat menggabungkan berbagai unsur struktur lateral dan hierarkis, menghasilkan perpaduan unik yang ideal untuk tujuan dan budaya organisasi yang terlibat.Biasanya, struktur organisasi hibrida akan berusaha untuk mengintegrasikan unsur yang paling diinginkan dari pendekatan lain untuk organisasi bisnis ke dalam caral, sambil mengaturstruktur perusahaansehingga unsur yang dilihat sebagai kewajiban dijaga seminimal mungkin.

Ada sejumlah alasan mengapa perusahaan atau entitas lain akan mempertimbangkan jenis struktur organisasi ini.Satu harus dilakukan dengan kemampuan untuk menjadi fleksibel.Sementara mempertahankan unsur otoriter yang ditemukan dalam struktur hierarkis, hibrida juga akan memungkinkan berbagai departemen untuk menikmati tingkat otoritas dan tanggung jawab yang lebih besar dalam wilayah masing-masing.Dengan caral ini, perusahaan akan lebih cocok untuk mengidentifikasi dan bertindak atas peluang dengan lebih cepat, tanpa harus menunggu izin dari mereka yang lebih tinggi di perusahaan atau organisasi.Pada saat yang sama, checks and balances membantu memastikan bahwa tidak ada satu departemen pun yang dapat mengambil tindakan yang pada akhirnya merugikan kepentingan sisa perusahaan.

Dalam beberapa kasus, konsep struktur organisasi hibrida terutama tentang alokasi tugas dalam hal apa yang dilakukan secara internal untuk menjaga operasi bisnis pada efisiensi puncak.Dalam skenario ini, setiap area atau departemen memiliki kebebasan yang cukup besar untuk mengelola tugas yang diberikan, dan bahkan mungkin dapat bekerja sama dengan satu atau dua departemen lain untuk menyelesaikan tugas yang relevan dengan kedua departemen tersebut.Dengan pendekatan hibrida, penekanannya seringkali lebih pada menyelesaikan pekerjaan dan lebih sedikit tentang mengikuti prosedur yang sangat spesifik untuk mengelola pekerjaan itu.Dari perspektif ini, struktur organisasi hibrid mendorong kreativitas di antara karyawan, sambil tetap menetapkan parameter yang menjaga agar bisnis tetap mematuhi peraturan pemerintah atau standar industri yang mungkin berlaku.

Dengan struktur organisasi hibrida, karyawan cenderung merasa lebih banyak berinvestasi dalam bisnis, karena ada jalan tambahan untuk berpartisipasi dalam kehidupan perusahaan yang sebenarnya, selain hanya pergi bekerja dan melakukan tugas dengan cara yang ditentukan.Jenis organisasi fleksibel ini sering memiliki ketentuan untuk mengizinkan karyawan berpartisipasi dalam komite dan proyek yang membantu memperkuat bisnis, meningkatkan moral, dan terkadang mengarah pada gagasan yang dalam jangka panjang menguntungkan bisnis, pemiliknya, dan semua orang yang terkait dengan operasi.Meskipun masih menempatkan tanggung jawab utama di tangan pemilik dan eksekutif tetapi memberikan kesempatan tambahan bagi karyawan untuk membuat keputusan dan berkembang, hasilnya dapat berupa bisnis dinamis yang mampu merespons perubahan kondisi pasar dengan lebih mudah, menginspirasi lebih banyak loyalitas karyawan, dan umumnya bersaing di hampir semua jenis ekonomi.