Apa Itu Struktur Organisasi Piramida?

Apa Itu Struktur Organisasi Piramida?

Kebanyakan militer diatur dalam struktur organisasi piramida.

Struktur organisasipiramidaadalah hierarki dengan tingkat eksekutif di tingkat atas dan turun dari manajemen menengah ke tingkat organisasi yang lebih rendah.Gagasan di balik strukturnya adalah bahwa setiap tingkat atas dapat berfungsi karena dukungan dari bagian bawah piramida.Ini adalah sistem struktur organisasi tradisional yang sering dikaitkan dengan birokrasi.

Konsep utama dari struktur organisasi piramida adalah bahwa tingkat yang lebih rendah dari organisasi mengikuti perintah dari karyawan tingkat atas.Intinya, para eksekutif mengendalikan semua unsur kunci perusahaan.Ini termasuk strategi, operasi, dan visi keseluruhan.

Biasanya ada tiga tingkatan utama dalam struktur organisasi piramida: eksekutif, manajer, dan staf.Manajer biasanya mengawasi departemen atau produk tertentu dan melapor langsung kepada eksekutif.Staf mendukung manajer dengan melakukan tugas yang memenuhi arahan yang datang dari tingkat eksekutif.Beberapa organisasi mungkin memiliki tingkat asistenmanajerantara manajer dan staf.

Struktur organisasi piramida didasarkan pada beberapa struktur tradisional yang terlihat dalam agama, pemerintahan, dan militer.Perkembangan korporasi-korporasi awal cenderung mengikuti struktur ini karena sudah mapan di wilayah-wilayah masyarakat lainnya.Sementara sistem terus digunakan secara luas, jenis struktur organisasi lain telah berkembang sebagai tanggapan terhadap perubahan dalam masyarakat.

Struktur organisasi piramida yang dijalankan dengan baik dengan jelas menguraikan tanggung jawab yang tepat dari setiap karyawan.Keberhasilan korporasi tergantung pada individu yang mengikuti peran yang ditugaskan kepada mereka.Ini termasuk kepatuhan kepada karyawan tingkat atas dan penerimaan terhadap kebijakan yang mereka kembangkan.

Pekerja dalam caral organisasi piramida memiliki struktur yang terdefinisi dengan baik untuk kemajuan karir.Jalur yang umum adalah berpindah dari tingkat staf ke manajer dan eksekutif.Karena ada lebih sedikit posisi di tingkat atas dari jenis organisasi ini, tidak semua karyawan memiliki kesempatan untuk mencapai puncak.Kondisi karyawan yang tidak mampu bergerak di atas level tertentu sering disebut sebagai “plafon kaca” karena jalur menuju puncak jelas, tetapi tidak dapat diakses.

Model struktur organisasi yang lebih baru menolak gagasan yang dikemukakan oleh sistem piramida bahwa pemimpin organisasi harus memiliki kendali penuh atas pengambilan keputusan penting.Mereka memberikan lebih banyak tanggung jawab kepada karyawan dengan memungkinkan kontrol yang lebih besar pada tingkat departemen.Hal ini terutama dalam menanggapi kritik bahwa eksekutif di tingkat atas organisasi tidak memiliki pemahaman yang sama tentang isu-isu departemen tertentu sebagai karyawan yang bekerja setiap hari di bidang ini.