Apa itu Teknologi Hak Milik?

Apa itu Teknologi Hak Milik?

Teknologi hak milik dimaksudkan untuk digunakan hanya dengan produk perusahaan atau produsen tertentu.

Teknologi berpemilik adalah semua jenis sistem, alat, atau proses teknis yang dikembangkan oleh dan untuk entitas bisnis tertentu.Teknologi jenis ini sering dikembangkan sebagai bagian dari upaya penelitian bisnis yang sedang berlangsung, tetapi juga dapat terjadi karena kecerdikan karyawan yang bertugas di posisi yang tidak secara langsung berhubungan dengan upaya penelitian dan pengembangan.Bagaimanapun, ide-ide yang dikembangkan dan diajukan oleh karyawan biasanya dianggap sebagaikekayaan intelektualpemberi kerja, sehingga memungkinkan mereka untuk memenuhi syarat sebagai teknologi eksklusif.

Tanggal kedaluwarsa paten merupakan faktor utama dalam industri farmasi.

Penting untuk dicatat bahwa teknologi berpemilik dapat dikembangkan untuk penggunaan eksklusif di dalam perusahaan, atau digunakan untuk membuat produk yang memberikan keuntungan mutlak bagi bisnis di pasar.Misalnya, jika sebuah bisnis mengembangkan formula khusus untuk agen pembersih yang menggunakan bahan-bahan yang tidak digunakan oleh produk serupa, ada kemungkinan besar pembersih baru akan memungkinkan bisnis untuk menangkappangsa pasartambahan, berdasarkan keunikan formula tersebut.Karena formula menggunakan bahan-bahan yang unik dalam industri, formula tersebut dapat dipatenkan dan dengan demikian memilikihak kepemilikan ataspenggunaan formula tersebut.

Secara umum, teknologi kepemilikan, baik yang dikembangkan untuk digunakan dalam bisnis atau untuk dijual kepada pelanggan, dijaga ketat.Hanya pejabat perusahaan yang perlu mengetahui detail teknologi yang akan memiliki akses ke detail proses atau pengembangan teknologi.Selain langkah-langkah keamanan yang diambil sendiri, bukan hal yang aneh bagi bisnis untuk mengajukanhak cipta, paten, dan pendaftaran hukum lainnya yang secara efektif mencegah entitas lain menggunakan teknologi, tanpa izin tegas dari pemilik teknologi.

Banyak perusahaan di sejumlah industri memegang teknologi eksklusif.Salah satu contoh terbaik adalah industri farmasi.Banyak perusahaan obat mengembangkan obat baru untuk digunakan dengan penyakit tertentu.Paten atas obat-obatan tersebut, serta hak cipta atas nama merek, diperoleh, yang pada dasarnya memberikan hak kepemilikan kepada perusahaan untuk penggunaan formula dan nama kimia dan merek obat.Sebuah perusahaan kemudian dapat menentukan apakah akan memasarkan obat secara eksklusif, atau mengizinkan perusahaan lain untuk memproduksi obat dalam bentuk generik, dengan menggunakan informasi yang diberikan oleh pemegang paten.Dalam kedua kasus tersebut, pemilik teknologi diuntungkan dengan memiliki hak eksklusif dan kontrol atas produk berpemilik, dan secara efektif mencegah penggunaan teknologi berpemilik secara tidak sah oleh pesaing.