Apa itu Terapi Kreatif?

Apa itu Terapi Kreatif?

Terapi seni adalah jenis terapi kreatif yang dirancang untuk membantu orang mengekspresikan emosi.

Terapi kreatif harus benar-benar disebut terapi kreatif karena ada banyak bentuk terapi yang ditujukan untuk memproses emosi negatif atau menginspirasi perubahan perilaku dan mental atau penyembuhan melalui ekspresi. Kadang-kadang semua terapi ini dapat disatukan di bawah judul terapi ekspresif juga. Beberapa terapis minimal mempraktekkan beberapa bentuk terapi kreatif, dan yang lain telah dilatih secara khusus untuk bekerja dengan satu bentuk terapi dalam berbagai pengaturan.

Sejumlah bentuk terapi kreatif ada, termasuk:

  • Terapi seni , yang mungkin berfokus pada pembuatan sesuatu (gambar, lukisan, patung) sebagai sarana untuk memunculkan stresor bawah sadar dan menciptakan pemahaman yang lebih besar.
  • Terapi musik dapat digunakan untuk menangani pasien dengan penyakit fisik atau emosi.
  • Bibilioterapi interaktif perkembangan (kadang-kadang disebut terapi puisi) dapat menggunakan diskusi literatur dan menulis sebagai alat terapi.
  • Terapi drama dapat melibatkan improvisasi, membuat kostum, bekerja dengan topeng atau bekerja dengan boneka.
  • Terapi tari dapat bekerja dengan tari sebagai ekspresi diri.
  • Psikodrama mungkin mendramatisir pengalaman hidup yang hampir benar dengan harapan memahami fungsi kelompok dan diri sendiri.
  • Terapi menulis menggabungkan gagasan menulis tentang diri untuk meningkatkan pemahaman yang lebih baik.

Terapi musik adalah salah satu bentuk terapi kreatif.

Berbagai jenis terapi kreatif dan berbagai cara perawatan terapi ekspresif dapat diterapkan membuat sulit untuk hanya mengumpulkan semuanya di bawah satu payung. Pada dasarnya, dapat dikatakan bahwa siapa pun yang mempraktikkan terapi kreatif melihat nilai dalam cara berekspresi yang tidak hanya berbicara, untuk memberikan penyembuhan atau rehabilitasi , dan sebagai metode untuk meningkatkan kesadaran diri yang lebih besar pada klien. Sering kali bentuk terapi ini berhasil untuk orang yang memiliki keterampilan komunikasi minimal. Ini termasuk anak-anak yang tidak cocok untuk terapi berbicara, tetapi juga dapat mencakup mereka yang memiliki IQ lebih rendah dari normal atau gangguan berbicara yang sebenarnya.

Terapi kreatif dapat mencakup menulis tentang diri Anda untuk lebih memahami diri sendiri dan dunia di sekitar Anda.

Akan menjadi kesalahan untuk berasumsi bahwa terapi kreatif tidak pernah melibatkan berbicara, dan beberapa terapis, terutama dari sekolah yang lebih tradisional mungkin memiliki campuran terapi kreatif yang mereka gunakan dikombinasikan dengan berbicara. Mereka mungkin mengerjakan karya seni dengan klien anak dan kemudian menghabiskan beberapa saat berbicara tentang karya seni yang dikerjakan anak itu, atau berkomentar tentang karya seni yang sedang diproduksi. Percakapan masih bisa eksis dalam terapi kreatif, dan mungkin terbukti membantu dalam mengajar orang bagaimana menganalisis diri mereka sendiri, melalui kreasi mereka.

Terapi kreatif dengan anak-anak mungkin melibatkan penciptaan boneka.

Sama kelirunya dengan menganggap bahwa semua terapi kreatif adalah untuk orang dengan penyakit mental atau yang telah mengalami trauma emosional . Banyak kali bentuk-bentuk tertentu dari terapi ini digunakan dalam pengaturan kelompok, dan terutama di tempat-tempat seperti rumah pemulihan, rumah untuk gangguan mental atau rumah sakit jiwa. Di rumah sakit jiwa, terapi ini mungkin tambahan untuk bentuk terapi bicara tradisional lainnya, tetapi di rumah pemulihan, pasien kelompok seni yang hadir dapat menjadi investasi terapi utama mereka.

Terapi kreatif dapat membantu korban pelecehan mengekspresikan diri.

Singkatnya, akan adil untuk menyatakan bahwa terapis kreatif memiliki pandangan bahwa kesehatan dan penyembuhan dapat ditemukan dalam tindakan penciptaan. Seni dalam bentuk apa pun mungkin berasal dari tempat yang lebih dalam di mana gejolak emosional, trauma, dan kekhawatiran tentang diri ada. Seorang terapis terlatih dapat memfasilitasi perjalanan menuju cahaya ini dengan menghormati proses penciptaan. Selain itu, mungkin ada banyak hal yang bisa dipelajari dengan mencipta seperti halnya dengan berbicara.