Apa itu Zona Perkembangan Proksimal?

Apa itu Zona Perkembangan Proksimal?

Zona perkembangan proksimal menekankan pada proses pembelajaran melalui bimbingan seorang guru.

Zona perkembangan proksimal adalah bagian penting dari teori pendidikan yang menekankan proses pembelajaran masa kanak-kanak melalui bimbingan seorang guru atau orang dewasa lain yang cakap. Teori ini membagi semua pengetahuan menjadi tiga bidang sederhana: informasi yang diketahui siswa dan hal-hal yang sudah dapat dia lakukan sendiri, tugas dan informasi yang berada di luar jangkauan apa yang dapat dilakukan siswa, dan hal-hal yang dapat dilakukan siswa. atau belajar dengan bantuan seorang guru. Zona perkembangan proksimal adalah area ketiga ini, yang terdiri dari informasi dan tugas yang dapat dicapai siswa dengan bantuan guru atau orang dewasa yang berpengetahuan.

Orang dewasa seperti orang tua dan babysitter berperan dalam perkembangan proksimal selama tahap bayi dan balita.

Sebagai konsep pendidikan, zona perkembangan proksimal dikandung dan diperjuangkan awalnya oleh seorang psikolog Rusia bernama Lev Vygotsky. Dia mengembangkan konsep ini dalam upaya untuk mengurangi fokus pada standar, pengujian berorientasi tujuan mendukung pengujian yang berfokus pada pemecahan masalah yang melibatkan masalah siswa dapat menyelesaikan sendiri dan beberapa yang memerlukan bantuan dari seorang guru. Zona perkembangan proksimal dapat secara efektif digunakan dalam sejumlah gaya mengajar dan pedagogi yang berbeda. Ini biasanya bergantung pada seorang guru sebagai fasilitator pembelajaran, yang bekerja dengan seorang siswa untuk mengembangkan pemahaman tentang tugas-tugas yang semakin kompleks.

Contoh sederhana dari zona perkembangan proksimal dalam kaitannya dengan bagaimana anak-anak belajar adalah jenis masalah matematika yang dapat dipecahkan oleh seorang anak pada tingkat tertentu. Jika seorang siswa memahami fungsi matematika dasar, seperti penjumlahan dan perkalian, maka dia seharusnya dapat menyelesaikan masalah sederhana dengan menggunakan fungsi-fungsi tersebut tanpa bantuan dari guru. Dalam zona perkembangan proksimal bisa menjadi masalah yang melibatkan fungsi-fungsi ini dalam beberapa langkah atau masalah sederhana yang menggantikan angka dengan variabel. Di luar zona ini, bagaimanapun, akan ada masalah kompleks yang menggunakan trigonometri dan konsep matematika yang berbeda yang belum mulai dipelajari siswa.

Zona perkembangan proksimal dapat digunakan oleh guru untuk lebih memahami bagaimana menantang siswa dan untuk mengetahui jenis bantuan apa yang harus diberikan. Begitu seorang siswa memecahkan cukup banyak masalah dengan bantuan seorang guru, masalah-masalah semacam itu harus berpindah ke ranah tugas yang dapat diselesaikan siswa tanpa bantuan. Pada titik ini, zona perkembangan proksimal bergerak keluar dan beberapa tugas atau informasi yang sebelumnya tidak dapat dijangkau menjadi dalam jangkauan siswa dengan bantuan seorang guru. Proses membangun pembelajaran bagi siswa dengan menghilangkan dukungan untuk masalah saat menjadi lebih mudah, dan memberikan dukungan baru untuk masalah yang lebih sulit, umumnya dikenal sebagai ” scaffolding .”