Apa Karakteristik Budaya Organisasi?

Komunikasi, perilaku, dan bagaimana organisasi menghargai individu dan tim adalah bagian dari budaya organisasinya.

Karakteristikbudaya organisasiadalah komponen atau faktor yang membentuk struktur budaya organisasi tertentu.Secara umum, budaya organisasi dapat digambarkan sebagai cara organisasi menyusun dirinya sendiri.Ini juga dapat digambarkan sebagai metode yang digunakan organisasi untuk melaksanakan urusannya.Oleh karena itu, karakteristiknya dapat mencakup aspek-aspek seperti hubungan antara karyawan dan pemberi kerja, apakah organisasi mendorong pemain tim atau kinerja individu, apakah organisasi mendorong karyawannya untuk agresif atau lebih santai, dan apakah organisasi itu inovatif atau stabil.

Budaya organisasi di perusahaan dapat membantu mengatur nada untuk kinerja dan produktivitas karyawan.

Karyawan dan majikan, atau manajemen puncak, dalam setiap organisasi memiliki jenis hubungan tertentu.Hubungan ini mungkin sangat formal, semi formal atau informal.Hubungan antar pekerja merupakan salah satu ciri budaya organisasi.Dalam organisasi dengan hubungan formal yang ketat antara karyawan dan manajemen, ada pemisahan dalam kontak karyawan dengan manajemen.Misalnya, di firma hukum besar, rekan musim panas atau pekerja magang mungkin tidak memiliki akses ke mitra senior perusahaan.Budaya organisasi di tempat seperti itu mungkin salah satu yang mengharapkan formalitas yang ketat dalam hubungan pengacara junior dan pengacara senior dan mitra pengelola.Di sisi lain, toko es krim mungkin memiliki budaya organisasi yang berlawanan.Para karyawan, mulai dari kasir hingga petugas pengantaran mungkin memiliki akses terbuka dan gratis kepengelolatoko es krim.

Aspek lain yang menjadi bagian dari ciri budaya organisasi adalah tingkat daya cipta atau inovasi suatu organisasi.Sebuah perusahaan yang dikenal mengambil risiko dan menjadi pemimpin dalam upaya perintis di bidang terkait mungkin menetapkan sesuatu untuk efek ini sebagai bagian dari karakteristik budaya organisasi.Sebagai contoh, sebuah perusahaan teknologi tinggi yang dikenal membuat ponsel terbaik dengan teknologi terkini telah membentuk inovasi dan upaya perintis sebagai bagian dari budaya organisasinya.Karakteristik ini telah dikaitkan dengan perusahaan sampai pada tingkat bahwa kapan pun akan meluncurkan produk baru, orang mulai berkemah di luar toko yang dipilih yang akan menjual produk hingga tiga hari sebelum penjualan dimulai.Pelanggan mempercayai produk mereka dan percaya bahwa itu akan sepadan dengan menunggu lama.

Scroll to Top